jaLan2 si anaK skuLa

Ngomongin soal out bond [bukan james bond—beda itu sih]. Aku termasuknya ya… dibilang sering ya sering, dibilang enggak ya enggak….
Waktu SMP, asyik banga’! Duuh, masa-masa indah deh tuy.

Jadi pernah ke Baturaden [tepatnya pancuran 7—tempat belerang2 pada berguduk nyembuhin gudik en teman2nya] dari Ketenger. Waktu itu dari SMP kami naik truk gede [berasa sapi deh] tapi asoy geboy. Silir euy!
Sampe di Ketenger, sapi2 pada turun, dan kami memulai perjalanan. Sepanjang yang dilihat ya, taneman, gunung, binatang. Sungainya, duuu, asik en jernih. Sempet lewatin gorong2 juga, sawah, jembatan kecil, dan jalan setapak yang ada jurangnya. Si Mien_chan ampir kepeleset gara2 dibuat pegangan Ustadzah siapa gitu lupa. Dan kayaknya tangan Mien_chan cekatan, jadi dia berhasil sukses mencengkeram rerumputan. Haha, untung g kecabut…
Dan, sampai!!
Main air belerang yang panas itu, lumayan, nyembuhin kutu air [wekz]. Selebihnya ya poto2 dah.
Abis itu turun, tapi lewat jalan yang beda. Trus sampe di pendopo, kalo nggak salah itu deket2 ama bumper [tapi kalo nggak salah, biasanya sih salah]. Bener kali buu..
Ya, abis itu pulang deh, malih jadi sapi lagi!

Selain itu, ke Kaligua! Perkebunan teh PTPN IX. Yang rumahnya sekitaran Brebes-Bumiayu pasti ngerti dah.
Kami kalo gak salah kelas 3, atau kelas 2 [biasa, lupa]. Naik mini bus, cewek-cowok pisah. Pertamanya di kolam lele. Namanya apa ya? Itu lho yang ada lelenya banyak banget! Sampe kayak cendol warna abu-abu gitu! AH, iya, telaga Ranjeng! Dan di sebelahnya tuh ada kayak danau, indaaah buanget nget. Duuuh….
Nah, abis itu kita ke pabrik tehnya, ngelewatin pabrik jamur juga. Udah keliling2, di pabrik, ngeliatin gimana caranya tuh daun teh abis dipetik terus dicuci, digiling, dikeringin, dikemas. Sampe dikasih tau bedanya teh hitam ama teh hijau. Tapi lupa. Ingetnya cuma bagian ini nih: ”jadi kalo pengen kurus, iya minum teh hijau bener, tapi juga jangan makan nasi!” gitu katanya…. hahaha!
Dan di sana tuh, dingiiiiin bangetttt. Ada TK, bisa bwt numpang maen ayunan dan enjot2an… Bunga2an yg seger2, ughh, ora nguwati!

Shhhtt. Ada yang aku rahasiain selama ini. Tapi jangan bilang2 hehehe. Yang tahu ini cuma aku dan …. emm… lupa! Ada lah pokonya!
Jadi, aku bawa kamera manual pake batere itu, yang harganya 100rbuan kali. Dasar bodoh ga ketulungan, daku yang masih kecil nan imut itu mana tahu kalo lampu blitz itu kalopun dipake palingan cuma sebates 3 meter.
Dan apa yang ku lakukan?! Tidak memakainya sama sekali! Di cuaca mendung seperti itu, yak! Tapi itu masih teratasi, yang tidak adalah…
Waktu kami keliling di pabrik, ngeliatin mesin2 gitu, kepala sekolah minta dipoto dengan latar belakang mesin. Jepret! Jepret! Jepret! Bahagia rasanya saat itu, mendapat kehormatan untuk memotret kepala sekolah.
Namun malangnya…. aku tidak menggunakan lampu sama sekali, dengan alasan hemat pangkal kaya, menabung kekuatan batere! Dan hasilnya ya… bisa dikira-kira lah… bahkan bulu hidung pun nggak terlihat!
Aku selalu sembunyi kalo ada kepala sekolah! Hihihi. Maafkan daku Ustadz, aku mengaku….

Selain itu, emmm, yang ke pantai Ayah itu pas SMP atau SD ya?? Oh! Sepertinya SMP, yak, tepat. Aku naik mobil L300, tapi perasaan dulu mobilnya kecil, dan setahuku L300 itu gedenya, ehm ya, gede!
Pokoknya aku ke pantai ayah, mainan air en pasir. Anak cowoknya udah nginep semalem di sana. Dan… seperti biasa kelakuan, Mien_chan bawa ikan apa nggak tahu, ditaro di gelas akua, di bawa pulang, ahahaha! Aku cuma bawa kerang, kulitnya maksudku.

Terus, kelas 3an kami ke Kebumen Baturaden. Wuaaaah, di sana aku bener2 tau kalo aku tuh cewek lemah yang tak berguna.
Kalo yang cowoknya emang bakalan nginep di sana. Ceweknya mah enggak. Ini yang bener-bener out bond. Kelompokkan gitu lah, diskusi2. Trus masak, mie. Nah ini nih! Abis itu, semua wajib nyuci piring! Di sungai—tepatnya jurang kali ya?!
Turunnya itu masya Allah…. Pelorotan! Nyaris 70 derajat kali. Weiiis, bawaannya itu! Piring yang ditaro di ember! Dan itu yang bawa bukan aku!! Tapi… Sisri-ku sayang!
Dan aku cuma bisa melorotin diriku yang tak berguna sambil ngeluh sana-sini.
Di bawah, aer sungainya dingiiiin banga’. Jernih banget dan ga ada pisang goreng pedes berkeliaran. Itu bagus banget! Diminum bisa kali.
Dan, kesenangan berakhir. Harus naik dengan bawa piring2 itu! Sekali lagi diriku merasa sangat lemah tak berguna. Yang bawa piring bukan aku! Aku cuma bawa diri! Tapi itu pun dengan tangan kanan megangin Sisri yang bawa tuh ember! Huaaaa… maafkan aku Sisri! Kau baik sekali!

Tapi yah, udah di atas tuh, ada kayak kamar mandi [bilik gitu deh] dari bambu ijo semua, buat BAK lah, tapi airnya tuh ngalir langsung dari bambu yang ditancepin ke tanah. Aku aus, jadi minum aja dari situ… Kayak minum air es! Kalo sekarang sih mungkin mikir dulu ratusan kali, takut ada E. Coli-nya, tapi… kalo aus, ya udah! Minum aja, seger ini! Dan aku ga mencret abis itu!

—Pas SMA, di ROHIS ternyata naik ke pancuran 7 dengan rute sama kayak di atas, dan aku nggak ikut! Aku baru tahu beberapa tahun kemudian dan itu enggak banget! Aku nyesel seribu kali!!!

Dan ROHIS lagi, susur pantai di Cilacap [aku males banget dengan kegiatan yang judulnya ’nggak wajib’], yang ini nggak terlalu nyesel karena anak2 pulangnya pada gosong.. hihihi. Maafkan aku teman… yang tidak setia kawan ini.

Waktu SD, plesiran itu kalo nggak salah cuman 2 kali. Ke River world ama Jogja. River world itu kayak Sea world sih, tapi bedanya river world itu cuma kayak kali doang, hahaha, kecil, itu dulu sih, sekarang mah udah ada water boom-nya. Trus ke Jogjanya…

Jam 6 pagi kalo enggak salah [tapi kayaknya sih salah “alahh, salah2 melulu, bener tauu!”] berangkat ke Jogja naek kereta. Ada cowoknya enggak ya? Aku lupa bener dah
Di kreta pas brkt, kan aku bawa Kobochan, trus embak2 yang di depanku minjem, mereka ngikik2 sendiri mbaca Kobochan, aku?? Ngiler…
Dan aku ngesok banget nget! Dasar anak kecil. Sebelum itu emang udah bolak2 Jogja sih, soalnya aku agak stres gitu, jadi ke jogja ya ke Sardjito… hwhwhw
Ya jajan ke McD lah, ambil saos, beli es krim, gitu2 lah, muterin Malioboro…

Udah gitu, pulangnya sekitar jam 2 siang nunggu di stasiun Lempuyangan, dan pulang dengan kreta yang lampu di gerbongku matek! Mlasiii!

Hmm, menurut ingatan saya yang superparah, saya naik kereta ekonomi jurusan jogja dengan harga 6000 rupiah sekali jalan.

ni postingan dri blogspot ai, tpi ai ambil dehh, abis lucu.. nostalgila gitu..

Advertisements

4 thoughts on “jaLan2 si anaK skuLa

Komen dong yuukkkzz :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s