Dokter juga manusia, haha, iyalah!

Bismillahirrahmanirrahim…

Sabtu kemaren diundang sama Ustadzah Mien, ke SMP, buat kasih motivasi ke anak kelas 6 sama kelas 9. Bareng Yudha en Mustofa, jawara SMP Al-Irsyad. Aku ama Yudha tuh satu kelas di kedokteran juga.

Abis sharing gitu, di depan anak-anak SD aku tanya, siapa yang pengen jadi dokter? Banyakan perempuan, entah pada malu-malu kucing atau belum tahu cita-cita mereka. Anak-anak SMP? Lebih malu-malu lagi…. Nggak tahu kenapa. Well, aku bukan kayak Yudha, yang dari SD udah pengen jadi dokter. Dia bener-bener contoh yang bagus, haha, aku mah lewat kali.

Orang kayak dia lah yang diharapkan. Dia tahu bener apa maunya, dan tahu jalur yang akan dia tempuh. Karena jadi dokter adalah impiannya.

Jadi dokter butuh perjuangan keras. Kadang ada juga yang nggak kuat, akhirnya mutusin keluar. Well, emang selama ini dokter itu dianggap sebagai profesi yang paling mulia ya? Padahal sih enggak juga. Kalo mahal emang iya.

Bukan mahal soal uang…. Mahasiswa kedokteran hampir diharamkan buat sakit. Dulu, waktu jaman sekolah, ngebayangin kayaknya jadi mahasiswa enak. Katanya boleh masuk sesukanya, bisa nitip absen. Kenyataannya? TOWEENG.. Jadi ya… mo meler kayak apa, pusing kayak apa, mending pingsan di kampus, daripada ilang nilai karena hampir tiap hari ada penilaian [lebayy amirr].

Dokter kadang dianggap sebagai orang yang serba bisa dan serba tahu. Padahal enggak juga. Kalo di pedalaman, di desa-desa, orang-orang desa pasti pada nanya segala sesuatu ke dokter. Cocok tanam, budidaya ikan [ni cerita dari dokter sendiri], jadi ya… di rak buku beliau nggak cuma ada tentang kedokteran, tapi juga hal-hal lain.

Diceritain ama adek kelas:

Bapaknya ke dokter, cerita, akhir-akhir ini beliau suka lupa. Terus dokternya cerita, tentang perbedaan lupa akan hal-hal yang baru dilakukan sama lupa pada masa lalu. Abis itu pas mau nulis, dokternya ngomong, “Ck, kacamata saya di mana yahh??” Pasien bengong, abis kacamata sang dokter nongkrong di kepala…. Walahhh… Yaa gitu deh, dokter kan juga manusia, hehehe…

Advertisements

22 thoughts on “Dokter juga manusia, haha, iyalah!

  1. tantodikdik said: bu dokter, cara bikin pupuk kompos gimana ya? 😀

    pupuk kompos?????? belakang rumah ada kandang kambingnya gak?????? ato jangan2 kandangnya dah pindah ke kamar kamu…..sana liat lagi!!!! wkwkwkwkwkwkkwkwkw

  2. yunisw said: dengan niat LILLAHI TA’ALA dan minta bantuan sama Alloh dalam setiap situasi dan kondisi apa saja, insha Alloh kamu sukses jadi dokter teladan……..

    AMIN ya Allah… jazakillah doanya…

  3. yunisw said: pupuk kompos?????? belakang rumah ada kandang kambingnya gak?????? ato jangan2 kandangnya dah pindah ke kamar kamu…..sana liat lagi!!!! wkwkwkwkwkwkkwkwkw

    nahlooohh… ketauan deh mas Tanto… eittt, betewe pupuk kompos bukannya dari sampah organik? *mikir dulu

  4. yunisw said: pupuk kompos?????? belakang rumah ada kandang kambingnya gak?????? ato jangan2 kandangnya dah pindah ke kamar kamu…..sana liat lagi!!!! wkwkwkwkwkwkkwkwkw

    kalo bukan manusia, dokter apa dong? hehetapi ambil positipnya aja.. paling ga anggapan itu bs membuat kita melakukan yg terbaik dari yg ada pd diri ini…

  5. dokterqyu said: kalo bukan manusia, dokter apa dong? hehetapi ambil positipnya aja.. paling ga anggapan itu bs membuat kita melakukan yg terbaik dari yg ada pd diri ini…

    sejenis rerumputan yang imut?? heheh, aminn… makasih mbak… ^^

Komen dong yuukkkzz :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s