“Aku mau nikah sama orang yang kayak Papah!”

Bismillahirrahmanirrahim..

Miza dan Reza. Nama yang mirip. Dengan kehidupan yang mirip.

Sekarang banyak acara-acara yang berlatar belakang realita, kadang suka nonton juga. Dan… hikmahnya bagus juga.

Miza, putus sekolah pas SD. Rajin dhuha. Kerjaannya ngerakit sepeda bekas, biar ‘agak’ kayak baru. Pertama cat sepeda dia kerok dulu, terus pasang ban baru, pasang sadel, stang, rem. Pasti, masih ada bekas-bekas karat, tapi paling enggak, udah keliatan lebih bagus lah. Lihai banget. Seharian bikin, kalau laku sekitar 40-60 ribu. Hmm… dan gak selalu laku kan? Salut. [Asal tau aja, di acara ini, dia dapet uang brapa juta gitu karena dibantuin ama anak sebayanya yang ikut tantangan]

Reza. Orangtuanya udah cerai, tinggal sama neneknya. Pulang sekolah dia ngiter, nyemir sepatu. Hasilnya sekitar 6000an, dibagi dua sama neneknya.

Masih banyak anak-anak kayak mereka di Indonesia ini, yang membedakannya hanyalah tekad mereka.

Salah satu yang kukagumi juga adalah bapakku. Lahir dari keluarga kurang berada di pesisir pantai. Selalu peringkat pertama meski hanya dibayangi dengan senthir*. Kebijakan pendidikan sempat bikin perbedaan antara beliau dan orang yang lebih beruntung. Harus masuk SD umur 8 tahun karena peristiwa G30 S PKI, pengen loncat kelas tapi kebetulan pas tahunnya kebijakan itu dihapus dan muncul lagi di tahun berikutnya. Di desa kecil tempat tinggalnya hanya ada SMEP, itupun jaraknya sangat jauh, harus rela bangun paling pagi dan tidak pernah sarapan, maka masuklah ia ke sana. Setelah lulus SMEP cuma bisa milih 2 sekolah, SMEA dan Keguruan Ia pilih yang pertama, menumpang di rumah gurunya, di Karanganyar. Meskipun mbah udah nggak punya biaya buat nyekolahin Bapak, tapi Bapak tetep pengen ngelanjutin kuliah di Unsoed [pengennya sih ITB, tapi kan gak mungkin, kebijakan dulu nggak ngebolehin lulusan SMEA masuk ke selain IPS]. Bekalnya numpang di rumah Paklik-nya, berangkat jalan kaki ke kampus. Beasiswa yang bisa bikin Bapak nyelesein kuliah. Lulus kuliah pengen kerja di Bank, tapi lagi gak ada lowongan, akhirnya jadi dosen di FE Unsoed. Beberapa tahun kemudian, dapet tawaran kuliah lagi S2, di ITB Teknik Industri, terus nikah di sela liburan, punya aku, lulus. Dan sekarang lagi ikut program S3 di UUM.

Selama yang aku tahu, banyaaaak banget orang yang tergolong kurang mampu punya semangat baja. Mereka punya banyak kelebihan: bisa melakukan segala hal, dari hal yang ringan sampe berat. Pemikiran mereka tajam, cerdas. Karena mereka sudah disuguhi hal-hal yang rumit dari kecil.

Yang aku lihat dari sosok bapakku sendiri. Dia yang menanamkan otodidak di benakku. Dulu di SMEA, di pelajaran mengetik 10 jari, dia pake papan yang ditulisi huruf2 keyboard. Makanya sekarang lincah banget jari-jarinya menari di keyboard. Dia belajar pake komputer sendiri. Belajar merangkai komponen komputer sendiri. Belajar bikin program sendiri. Belajar nyetir sendiri.

Aku suka bapakku. Dia bisa masak. Dia bisa jahit. Dia bisa bongkar-pasang dispenser. Dia bisa pasang antena. Dia bisa benerin mobil. Dia bisa benerin motor. Selama dia bisa mencoba dan ada waktu, dia nggak akan minta tolong orang lain.

Dia suka hal-hal baru. Dia dulu sering naik gunung, berbekal peralatan mendaki pinjaman, sepatu butut bekas yang sama sekali bukan sepatu mendaki. Dia suka fotografi dari dulu, salah satu keinginannya adalah pengen motret pohon karet Krumput yang lagi meranggas. Dia juga suka teknologi terbaru.

Dia orang yang pendiem. Tapi humoris. Yang paling aku nggak suka dari dia adalah kalo dia sakit, kalo dia capek. Aku lebih suka cerita ke bapak daripada ke ibu. Bijaksana. Bukan atas dasar emosi. Satu-satunya yang bisa bikin dia kesel adalah kalo lagi capek ngerjain sesuatu ada yang berisik. Dan itu jaraaang. Aku pernah heran, bapak temenku suka marah-marah, bentak, mukul. Karena bapakku sama sekali nggak pernah gitu. Aku pikir seorang bapak pasti nggak akan pernah mukul anaknya. Tapi ternyata Michael Jackson juga dipukulin bapaknya.

Tapi kalo menurutku sih, bagaimanapun sifat bapak kita, kita bakal membela dia. Karena dia bapak kita…. Kadang bahkan anak kecil selalu bilang, “Aku mau nikah sama orang yang kayak Papah!”

Aku tau kekurangannya sekarang…. Kalo masak suka berantakaannnn…. hwhwhw

*Senthir: kayak lampu teplok, bikin dari kaleng susu kental manis, dikasih sumbu, pake minyak tanah

Advertisements

18 thoughts on ““Aku mau nikah sama orang yang kayak Papah!”

  1. happywithavis said: baek tue

    Iya kak Haya, TFS.Mental baja seperti mereka2 & beliau bikin salut banget.Jadi kangen sama ayah.Luv u my daddy x'{Iya, katanya wanita itu cenderung menikah dengan lelaki yg sifatnya mirip dengan bapaknya.Hmmm….

  2. berry89 said: lahhh… kayak bapakmu juga thoo??? orang hebat smua… dari gak punya berusaha jadi punya… itulah mereka..

    humm..soalnya bapakku udah punya istri dan punya anak, jadi anaknya tau jeleknya bapakku apa.kan udh tinggal berabad-abad lamanya.:))nah, kalo kayak bapakmu itu kan analoginya berarti aku nikah sm orng baru gitu lhooo..:p

  3. berry89 said: lahhh… kayak bapakmu juga thoo??? orang hebat smua… dari gak punya berusaha jadi punya… itulah mereka..

    yeee…. hahaha, aku mo nikah sama orang kayak bapakq versi baru, ikhwan, pinter masak en pinter nyuci piring juga… haha *anak yang suka protes kalo bapaknya berantakin dapur*

  4. berry89 said: yeee…. hahaha, aku mo nikah sama orang kayak bapakq versi baru, ikhwan, pinter masak en pinter nyuci piring juga… haha *anak yang suka protes kalo bapaknya berantakin dapur*

    emang aku babooonnnn?

Komen dong yuukkkzz :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s