Inikah Rasanya…. Kecelakaan?

Bismillahirrahmanirrahim….

Rabu.9des09
Berangkat pagi buta, jam 4 lebih 20 menit buat ikut follow up baby2 patologis di ruang Melati. Sampai jam 1:30 siang baru pulang, jam 2 lebih seperempat, berangkat ke kosan temen, ngerjain tugas buat ujian esok harinya, sampai jam 8 malem. Capek. Tepar.

Besoknya, kamis 10des09. Ujian. Revisi. Sampe jam 3 lebih dikit. Udah capeeeekk. Pengen pulang. Pandangan udah agak ga fokus.

Sampe di depan taman Satria, jalan dua arah. Tapi nyebrangnya susah, selain kendaraan nggak pernah sepi, dari arah kota, dari arah RS juga terus ada. Nunggu lama, akhirnya karena cuma ada motor 1 yang pelan, aku nyebrang, seperti biasa, dan belum pernah ada salah perhitungan. Tiap kali nyebrang di situ emang rada was-was, karena jalannya agak mengkol, suka ga keliatan. Banyak orang ngebut juga.

Aku suka ngeri sendiri ngebayangin kemaren. Pas lagi nyebrang, dari kanan ada motor ngebut. Aku ga bisa ngapa2in. Cepet banget. Tapi kayaknya sih dia juga ngerem, jadi ga terlalu parah kejadiannya. Brak! Ketabraklah aku. Subhanallah walhamdulillah, cuma jatoh aja ke kiri. Helm kepasang. Pake jaket, pake rok tebel, pake daleman juga. Bikin lukaku gak seberapa, cuma memar di lutut. Cuma motorku aja yang penyok. Membayangkan kemungkinan2 lain, bikin bergidik aja. Mungkin lebay, tapi emang beginilah.


Baiknya orang-orang di sana. Motorku dibawa ke pinggir. Aku dikasih minum. Orang yang nabrak aku ternyata kurir yang lagi kejar waktu buat ngirim barang, dia juga gapapa. Motornya gapapa. Setelah saling maaf-maafan, dia jalan lagi. Aku juga pulang pelan-pelan, nggak terlalu syok sampe gemeteran. Karena ajaib juga, kaki kananku normal aja padahal tabrakan dari kanan.

Sebelum ini aku suka bingung, sering denger cerita-cerita temenku, pengalaman-pengalaman mereka tentang jatoh, nabrak, pas belajar naik motor. Kok aku nggak pernah ngalamin? Aku nganggap itu nggak wajar. Entah kenapa.

Kalo naik motor mepet waktu acara, aku cenderung ngebut, meskipun nggak sampe angka 70, tapi di dalam kota, itu termasuk cepet juga kan? Hehe. Aku suka mikir sendiri, kalo aku nggak punya pengalaman jatoh, nabrak, ditabrak, aku bisa terus2an kayak gini. Selalu berusaha nggak terlalu ngebut, tapi kadang keceplosan juga. Menurutku, pengalaman buruk kadang penting.

Nyatanya? Beginilah, nyeri di lutut sekarang jadi warning biar aku nggak naik motor terlalu ngebut. Ati-ati di jalan ya temans. Hehe, jangan ampe khilaf. Berkendara pas konsentrasi dan kondisi tubuh ga bagus juga lebih baik dihindari.

Advertisements

8 thoughts on “Inikah Rasanya…. Kecelakaan?

  1. arqomalifh said: wah..hati2 dijalan!smoga lekas sembuhgambar motornya gak jelas mana yang rusak…

    Gara-gara ngehindarin mobil, aku hampir nabrak tiang, untung meleset, eh malah hampir nabrak warung orang, jatoh kakiku ketimpa, tapi Alhamdulillah gapapa, cuma gak sadarkan diri aja sebentar… 🙂

Komen dong yuukkkzz :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s