Bulan 7, Tahun Lalu [Side B]

sambungan dari side A

Dan kami cukup heran mendengar cerita-cerita KKN yang suram, karena kami hampir tidak merasakannya. Mandi sehari sekali? Tidak. Mencuci baju di sungai? Tidak. Masak makanan sendiri? Tidak. Penampakan? Alhamdulillah tidak juga. Untuk masalah makanan? Tercukupi seratus persen. Induk semang kami punya stok beras yang buaanyak sekali. Simbah, ibu dari Bu Endang, pemasak handal. Subuh-subuh beliau sudah bangun dan sibuk memasak di dapur. Kamar kami ada Teve-nya dong, jangan heran! TV itu kami boyong dari rumah kakak Bu Endang di sebelah, karena nganggur, ditawari kok, hehe.

Agak siang, kami mandi dan mencuci baju, ada mesin cuci di sana, hehe, agak ringan tugas kami mencuci baju. Lalu saat semua kaum Adam sedang pergi, siang terik kami berjingkat menjemur pakaian di halaman. Kembali ke kamar untuk sekedar tidur-tiduran, baca, atau nonton TV. Sorenya, bila sedang ada jadwal mengajar, kami berangkat dengan jaket kuning dan menenteng white board kecil, berdua-dua. Selesai maghrib, kami pergi lagi mengajar, menembus kegelapan malam.


Tahu hiburan paling menyenangkan di sana? Bayi-bayi yang lucu menggemaskan! Aku sendiri sudah 3 kali diompoli oleh Adit, si pipi chubby. Ah… menyenangkan. Dan di KKN ini, pertama kalinya aku main layangan, serius. Selama ini aku hanya bisa melihat layang-layang terbang cantik di awan, anak-anak yang bermain di lapangan. Tapi kami berempat, kelompok KKN, menghabiskan sore kami di sawah bekas panen untuk bermain layangan. Hasilnya: kulit menghitam!

Foto-foto? Wajib. Bahkan kami meluangkan waktu khusus di pagi berembun untuk pergi ke sawah yang masih hijau, untuk berfoto bersama para bebek yang sedang digembala. Suasana pedesaan yang makin tergusur.

Ada kejadian lucu. Suatu kali, kami butuh tutor bantuan, kami meminjamnya dari kelompok desa lain, masih teman 1 fakultas. Tapi, kami harus mengembalikannya lagi setelah selesai mengajar, ke habitatnya. Pak Kadus mengoleh-olehi ubi rebus kesukaan kami. Jam 10 malam, kami menembus kesunyian malam menuju desa seberang, jangan harap banyak lampu dan orang-orang. Dingin. 2 unit lahan kuburan kami lewati, bentangan sawah luas menemani perjalanan kami. Teman laki-laki kami pernah bercerita, matikan lampu motor, nanti bintang akan terlihat indah, tapi mana maauuu! Salah-salah kami terperosok ke sawah.

Perjalanan berangkat, temanku di depan, merasa seperti ada yang jatuh dari arah depan, ia tak berani menoleh. Sekembalinya dari sana, aku bergantian di depan. Seperti kebiasaanku selama KKN, malam-malam mengendarai motor di desa yang sepi, aku bisa mengendarai dengan sangat brutal. Bras, bres, jalanan rusak kuterabas. Lalu di tengah jalan tiba-tiba aku melihat seonggok hitam yang aku tak tahu apa tapi tampak familiar, kuabaikan, tetap melaju kencang, sampai-sampai saking ngerinya, rumah Bu Endang kelewatan, aku diketawai orang-orang yang sedang main tenis meja.

Sudah di kamar, aku minta pada temanku laki-laki, untuk mengambil ubi yang masih tergantung di motor di gudang. Ia kembali dengan jawaban, “Nggak ada.” Aku mengernyit, “Masa ah?” Agak lama menyadari, aku berteriak, “Mba Sekaaaar…. Ubi rebusnya pasti jatoh di jaaalaaan! Itu yang kamu kira kepala jatoh! Aku liat di tengah jalan, item-item, itu tas kresek kita!” Kami ngikik, menyadari kebodohan kami, besoknya kami napak tilas, dan nihil, tak ada tanda-tanda kekerasan pada ubi kami, tak bersisa.

Ada banyak cerita seru, mencekam, dan lucu. Tapi nggak akan cukup kalau diceritakan di sini. Karena waktu berjalan sangat cepat, 1 setengah bulan tanpa internet itu berlalu. Siang yang sibuk saat hari kepulangan, karena kami harus membereskan kamar dan barang bawaan, sambil mengerjakan laporan KKN. Detik-detik kepulangan kami, Bu Lurah datang, semua penghuni basecamp kami berkumpul. Karena aku yang pulang lebih dulu dengan membawa barang-barang, aku menangis paling awal, dan paling keras. Well. Awalnya seperti biasa, aku menjaili Bu Lurah, sambil cengar-cengir, tapi secepat badai datang, saat aku memeluk Simbah, aku menangis deras. Sederas aliran Sungai Klawing. Seakan tak akan pernah bertemu saja, padahal jarak hanya sepelemparan pesawat, eh… batu.

Semua kutulari tangisan, bahkan Pak Wasrin, suami Bu Endang yang kelihatannya sangat susah menangis. Sejak saat itu, cerita yang paling hot yang sering diceritakan Bu Lurah adalah: Aku, menangis paling keras saat perpisahan KKN.

*nderik: kalo kata Mas Tukul itu ndeso, tapi ini lebih ndeso lagi…

Postingan ini dalam rangka mengikuti lomba BERBAGI CERITA DENGAN KATA.

Mohon Maaf bila pembagian postingan ini mengurangi kenyamanan membaca, semata-mata hanya untuk mereduksi kelelahan membaca akibat cerita yang terlalu panjang.

Advertisements

27 thoughts on “Bulan 7, Tahun Lalu [Side B]

  1. Wah pngalaman KKN mb haya kayaknya asik deh, full but fun. Dulu aku KKN-PPL d Kulon Progo. Bedanya, kami dtmpatkan dsekolah. Tp tetap saja berusaha utk bs membaur dg masyarakat desanya krn beberapa diantara kami hrs ngontrak.Alhamdulillah kesantunan masyarakat desanya masih sgt alami, ramah sekali. Tp aku mlh mrasa wktu bkerja dsana sangat longgar! *atau mgkn cm aku aja ya? :PJadilah berjudul ‘liburan ke desa’, hihi..

  2. puritama said: Wah pngalaman KKN mb haya kayaknya asik deh, full but fun. Dulu aku KKN-PPL d Kulon Progo. Bedanya, kami dtmpatkan dsekolah. Tp tetap saja berusaha utk bs membaur dg masyarakat desanya krn beberapa diantara kami hrs ngontrak.Alhamdulillah kesantunan masyarakat desanya masih sgt alami, ramah sekali. Tp aku mlh mrasa wktu bkerja dsana sangat longgar! *atau mgkn cm aku aja ya? :PJadilah berjudul ‘liburan ke desa’, hihi..

    itulah, KKN justru kayak liburan 😉 asyik dan sarat kenangan

  3. ivoniezahra said: duh serunya…ih jdi kepengen kuliah heheterima kasih sudah berpartisipasi 🙂

    dduuh aku kuliah kok gak pernah ngerasain KKP gitu yaa..Seru bangeet tuuhgara2 anak kompie nih jadinya KKPnya gak nyampe ke desa gitu.. huhu..

  4. ivoniezahra said: duh serunya…ih jdi kepengen kuliah heheterima kasih sudah berpartisipasi 🙂

    enak banget KKNnyah..Diah mah di gedung 40 lantai yang belon jadi…naek2 ke atas tower pake rok, sampe bikin safety patrol panik, takut jatoh..nginjek paku di atas atap sampe sepatu bolong..digodain tukang..trus Diah pelototin..:))kaya’nyah enakan jalan2 ke desa..:D

  5. nitafebri said: dduuh aku kuliah kok gak pernah ngerasain KKP gitu yaa..Seru bangeet tuuhgara2 anak kompie nih jadinya KKPnya gak nyampe ke desa gitu.. huhu..

    waduuh, sayang banget mbaa ;P hwhwhwmagang gitu ya mba? adanya?

  6. luvummi said: enak banget KKNnyah..Diah mah di gedung 40 lantai yang belon jadi…naek2 ke atas tower pake rok, sampe bikin safety patrol panik, takut jatoh..nginjek paku di atas atap sampe sepatu bolong..digodain tukang..trus Diah pelototin..:))kaya’nyah enakan jalan2 ke desa..:D

    huwaah… teknik! love itenak banget mba, tiap pagi beli bubur sumsum halus harga 500 perak… ;PPP nyammmmm! lembutss

  7. berry89 said: waduuh, sayang banget mbaa ;P hwhwhwmagang gitu ya mba? adanya?

    yaa namanya jurusan kompie.. gak mungkin banget di ijinkan KKP ke desa..hanya boleh di kantor n sekolahankirain saya udah gak ada KKP model begini..ternyata masih yaa

  8. berry89 said: huwaah… teknik! love itenak banget mba, tiap pagi beli bubur sumsum halus harga 500 perak… ;PPP nyammmmm! lembutss

    Diah pernah makan mie ayam deket tempat KKN, 5ribuan..eh ada bulu2 gt di dagingnyah *kaya’ tikus*hhuwaaaaa,akhirnyah pindah makannyah..ke tempat laen..tapi mahalllll bisa 20rb/porsi..soalnyah di kawasan perkantoran gt…cuman pulangnyah enak, dianter ampe rumah mulu..banyak tebengan..dari cowo’2 genit ampe bapak2 yang kerja disitu..*memanfaatkan kesempatan :))*

  9. luvummi said: Diah pernah makan mie ayam deket tempat KKN, 5ribuan..eh ada bulu2 gt di dagingnyah *kaya’ tikus*hhuwaaaaa,akhirnyah pindah makannyah..ke tempat laen..tapi mahalllll bisa 20rb/porsi..soalnyah di kawasan perkantoran gt…cuman pulangnyah enak, dianter ampe rumah mulu..banyak tebengan..dari cowo’2 genit ampe bapak2 yang kerja disitu..*memanfaatkan kesempatan :))*

    hyaaakkkkk… hah! mahal be enggggg?? aku KKN malah dibayarin mba, soalnya PBA sih.. ati2 dicolek, wkwkwk…

  10. berry89 said: hyaaakkkkk… hah! mahal be enggggg?? aku KKN malah dibayarin mba, soalnya PBA sih.. ati2 dicolek, wkwkwk…

    iiieeeuuuhhhhu’um mahal, bulan2 pemborosan itu…dicolek tinggal tendang ajah, haha

  11. berry89 said: Mandi sehari sekali? Tidak. Mencuci baju di sungai? Tidak. Masak makanan sendiri? Tidak. Penampakan? Alhamdulillah tidak juga. Untuk masalah makanan?

    pernah mandi sekali 2 hari karena dinginnya dan karena kena susp. demam Tifoid. mencuci di sungai? pernah dunk. seru. kayak bidadari yg jatuh dari langit.hawhwhwh.. penampakan? cuman yg paling horor penampakannya musuhnya Tom. memang tampak sih tikusnya.hihi. ga suka tikus T_T masalah makanan? masaaaaaaaaakkkkkkk sendiiiiiiiiiiiirrrriiiiiii!!!!!! berjuang banget kalo mau makan. ke kebun metik sayur, nyabut wortel dan kentang, dan kol. ^^ pasarnya cuman 2x seminggu. hihi.

  12. aya06fkuh said: pernah mandi sekali 2 hari karena dinginnya dan karena kena susp. demam Tifoid. mencuci di sungai? pernah dunk. seru. kayak bidadari yg jatuh dari langit.hawhwhwh.. penampakan? cuman yg paling horor penampakannya musuhnya Tom. memang tampak sih tikusnya.hihi. ga suka tikus T_T masalah makanan? masaaaaaaaaakkkkkkk sendiiiiiiiiiiiirrrriiiiiii!!!!!! berjuang banget kalo mau makan. ke kebun metik sayur, nyabut wortel dan kentang, dan kol. ^^ pasarnya cuman 2x seminggu. hihi.

    lah may, ko yang aku sebutin kamu ngerasain semuatapi may, itulah yang namanya truly KKN yah? haha.. serepot2nya KKN, kalo diceritain pas kita udah selesai, pasti bikin senang deh may

  13. aya06fkuh said: pernah mandi sekali 2 hari karena dinginnya dan karena kena susp. demam Tifoid. mencuci di sungai? pernah dunk. seru. kayak bidadari yg jatuh dari langit.hawhwhwh.. penampakan? cuman yg paling horor penampakannya musuhnya Tom. memang tampak sih tikusnya.hihi. ga suka tikus T_T masalah makanan? masaaaaaaaaakkkkkkk sendiiiiiiiiiiiirrrriiiiiii!!!!!! berjuang banget kalo mau makan. ke kebun metik sayur, nyabut wortel dan kentang, dan kol. ^^ pasarnya cuman 2x seminggu. hihi.

    asyik ya pengalaman nya 🙂

Komen dong yuukkkzz :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s