Berapa Ng-angkot Sekarang?

Bismillahirrahmanirrahim….
Sabtu kemarin, jadwal diskusi ama dosen di kampus, pagi-pagi diwarnai dengan ke-riweuh-an kami sekelompok buat segera menyelesaikan tugas yang semalaman dan sepagian kami kerjakan. Agak terlambat dari biasanya, jam 7 lebih semua baru siap. Perjalanan tergantung kecepatan, saat jalan lenggang bisa 15 menit dengan super ngebut. Jalan ramai, 1/2 jam ngebut. Jalan ramai 3/4 jam, kecepatan standar. Sampai telat di kampus.
Sorenya, aku dan 1 teman sekelompok harus kembali ke puskesmas untuk jaga. Hwm… males sih, balik, hehehe.. tapi ya harus, piye? Semaleman di puskesmas ga ada kerjaan. Sepi total. Pasien rawat inap hanya 4 orang, dan nggak butuh banyak perhatian. Tidurr… Abis subuh, balik ke kosan. Karena mau ambil kasus, sekitar jam 7 abis mandi, aku balik ke kampus, untung pasienku belum pulang, karena emang udah siap-siap pulang.
Tertahan di puskesmas karena perawat pagi belum datang, duduk-duduk sambil mainan. Setengah sembilan pagi tadi, bidan jaga dateng, akhirnya aku ninggalin temen sekelompok yang hari ini jaga lagi di sana. Tas ransel isi laptop dan baju kotor udah siap di kamar, aku jalan ke depan kosan, tunggu bis.
Biasanya aku pulang nebeng ama temen sekelompok yang pulang ke purwokerto, sesekali *alias sekali doang* naik motor pulang. Dan karena orangtuaku super ketat, aku nggak boleh balik lagi naik motor *gara2 denger temen2ku banyak yg kecelakaan*.. Karena balik ke puskesmas seringnya pagi, mo naik bis juga takut terlambat, akhirnya nebeng laagi daah 😀
Kembali ke laptop. Aku naik Aries, bus dari Tegal, karena kalo naik bus kecil, dia gak langsung ke purwokerto alias ke ajibarang dulu, akhirnya aku nunggu lagi. Udah nanya biasanya berapa naek bis dari sono. Kasih dulu 5000, nanti kalau minta nambah baru kasih 1000 lagi atau 2000.
Aku kesiangan, bus udah rame aja… Berdiri deh, dengan tasku yang segendut empunya. Untung gak bawa kameraku, sayang sih si dia ada di lemari, kalo jamurnya nambah repot juga, tapi daripada riweuuh? Sampe ajibarang, beberapa penumpang turun, aku dapet kursi, paling belakang, pojok kanan. Nggak biasanya, aku begitu menikmati perjalanan kali ini. Sambil sesekali ngobrol ama sampingku.
Yappp. Karena baru pernah balik naik bis, aku ngelewatin spot angkot O2 yang notabene kalo aku berhenti di situ, ga perlulah aku masuk terminal. Tapi berhubung daritadi si kenek belum narikin duit, jadi aku ngikut terus ke terminal. Di jalan aku bayarin. 5000, ga minta nambah… Kalopun aku ga kasih, ga inget juga kali, tapi kan doosaa, nebeng doang dong namanya?
Turun di terminal, aku naik angkot, B1, turun di spot yang paling deket ama rumah. Alhamdulillah. Masalahnya, berapa harga angkot sekarang??? Terakhir kali ngangkot, bertahun-tahun lalu. Waktu harga masih 1000 untuk umum dan 500 buat pelajar. Weeeh, piye? Mo nanya? Tengsiiin, ni angkot suaranya muluuus, kedengeran dong kalo nanya? Hhihi.
Daan, recehku pas, 2500. Samar2 aku pernah denger ngangkot sekarang segitu. Alamat ngerepotin orang seangkot kalo misal harga ngangkot 3000, dan aku bayar pake uang gede.. lama cari kembaliannya buu… 😛
Alhamdulillah, berdasar pengamatanku ke orang2 yang udah turun duluan, bener aja tuh 2500… PPPAAS… dan aku sudah sampaaiii, horre!
Advertisements

14 thoughts on “Berapa Ng-angkot Sekarang?

Komen dong yuukkkzz :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s