Hah? Kapan Aku Punya Anak?

Bismillahirrahmanirrahim…
“Hah? Kamu udah punya anak?” sms salah seorang temenku, temen akrab waktu SMA, yang baru keluar dari RS.
Mulanya dari rasa bersalah belum jenguk dia. Ternyata udah seminggu di RS, dan aku baru tahu belakangan. RS yang jaraknya nggak terlalu jauh. Waktu kelas 1 SMA, dia deket banget sama aku. Kami memang 1 geng *ya ampun, aku ngegeng loo dulu* cuma pas kelas 1, namanya Chortle Family, aku sebagai tante, yang jomblo, dan jatuh cinta pada bule. Sementara dia, koki *kalo nggak salah inget*.
Aku sms, karena ngerasa punya pulsa sms bonus. Sms ke banyak orang sebenernya, hal yang sangat jarang aku lakuin. Tapi kalo ada bonusan, gimana mau ga dimanfaatin? Akhirnya malah sms-an macem-macem, aku tanya kapan dia nikah, dan bla,,, blaa… sampai menyadari kalau pulsa bonusan itu ternyata cuma sampai jam 6 sore. Hyaaa… pulsa yang baru kubeli dengan cepat menyusut… Hmm… it’s okay, anggap itu sebagai ganti aku nggak bisa jenguk dia…
Aku: Nikah kapan?
De’e: Tahun ngarep insyaAllah
Aku: Ora taun kiye bae?
De’e: Bayari ya..
Aku: *melet*
De’e: Sibuk apa?
Aku: Biasa, nguli
De’e: Ngko njukut spesialis apa? Dalem bae ya, ben nek aku konsul gratis
Aku: Aamiin. Njukut sing sante bae lah, melasi anakku
De’e: HAH? Kowe wis nduwe anak?
Aku: Ya mengkoneee. Masa aku nduwe anak ra ngabar2i??
Ya, jadi begitulah asal-mulanya. Kenapa dia begitu heran dan nanya dengan begitu serius? Ah, itu pasti karena aku jarang ketemuan sama dia. Sama halnya dengan prasangkaku tentang dia akan nikah dalam waktu dekat, karena aku cuma baca di status-status fb-nya. Selain itu, ini karena hapeku yang sempat ngehang, dan nomernya terkurung di hape yang rusak. Komunikasi terputus. Rumahnya yang cukup jauh, bikin aku jarang berkunjung. Beda sama temenku yang lain, yang rumahnya sering aku datengin karena cukup dekat dari rumah.
Ya begitulah… Meskipun dulu dekat, apa mungkin dia nggak tahu perkembangan terbarumu? Sangat mungkin… Makanya itu, liburan minggu depan aku pengen banget silaturrahim ke orang-orang yang sempat dekat sama aku… Pingiin banget, smoga bisa tercapai..
Hadis riwayat Aisyah radiallahu anha ia berkata:
Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: Rahim (tali persaudaraan) itu digantungkan pada arsy, ia berkata: Barang siapa yang menyambungku (berbuat baik kepada kerabat), maka Allah akan menyambungnya dan barang siapa yang memutuskan aku, maka Allah pun akan memutuskannya. (Shahih Muslim No.4635)

Hadis riwayat Anas bin Malik radiallahu ‘anhu., ia berkata:
Aku pernah mendengar Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: Barang siapa yang merasa senang bila dimudahkan rezekinya dan dipanjangkan usianya, maka hendaklah dia menyambung hubungan kekeluargaan (silaturahmi). (Shahih Muslim No.4638)


Advertisements

16 thoughts on “Hah? Kapan Aku Punya Anak?

  1. niwanda said: Iya, bener juga ya… Jejaring sosial, alat komunikasi memang memudahkan, tapi alangkah baiknya tetap diikuti dengan silaturahim langsung.

    iya betul… mba, sangaat betul 😀 apalagi nggak semua punya fb kan?

  2. niwanda said: Iya, bener juga ya… Jejaring sosial, alat komunikasi memang memudahkan, tapi alangkah baiknya tetap diikuti dengan silaturahim langsung.

    ha…jd inget zmn kul dulu…lama gak muncul d kampus,trus ketemu adik tingkat”teteh dah nikah y?gemukan n tambah putih skrg…”…emang gemuk dan memutih identik udah nikah y?:D *salam kenal mbak…

  3. umi2aulya said: ha…jd inget zmn kul dulu…lama gak muncul d kampus,trus ketemu adik tingkat”teteh dah nikah y?gemukan n tambah putih skrg…”…emang gemuk dan memutih identik udah nikah y?:D *salam kenal mbak…

    hahaha.. udah makmur gituuu kalii, hwhwhw… salam kenal juga um 😀

  4. umi2aulya said: ha…jd inget zmn kul dulu…lama gak muncul d kampus,trus ketemu adik tingkat”teteh dah nikah y?gemukan n tambah putih skrg…”…emang gemuk dan memutih identik udah nikah y?:D *salam kenal mbak…

    Assalamu’alaykum wr wbMau berkunjung nih Mbak. Salam kenal. Saya Novi di Bandung. Ibu dari 3 anak.Tertarik dengan judul ini, tapi bingung setelah baca. Nggak ngerti bagian berbahasa Jawa, padahal itu ‘jantungnya’ cerita ini ya. Diterjemahin dong Mbak (manggilnya apa nih ya…).

  5. novianty said: Assalamu’alaykum wr wbMau berkunjung nih Mbak. Salam kenal. Saya Novi di Bandung. Ibu dari 3 anak.Tertarik dengan judul ini, tapi bingung setelah baca. Nggak ngerti bagian berbahasa Jawa, padahal itu ‘jantungnya’ cerita ini ya. Diterjemahin dong Mbak (manggilnya apa nih ya…).

    wa’alaikumussalam warahmatullah… hihi, padahal sengaja nggak diterjemahkan biar pada bingung.. 😀 Aku: Nikah kapan?De’e: Tahun depan insyaAllahAku: Nggak tahun ini aja?De’e: Bayarin ya..Aku: *melet*De’e: Sibuk apa?Aku: Biasa, nguli(ah)De’e: Nanti ambil spesialis apa? Penyakit dalam aja ya, biar konsul gratisAku: Aamiin. Ambil yang santai aja, kasian anakkuDe’e: HAH? Kamu udah punya anak?Aku: Ya nantiii. Masa aku punya anak nggak ngabar2i??begitulah, nggak seru2 amat sih bun :Dboleeh, panggil nak, dek, hahaha 😀 *berasa muda

Komen dong yuukkkzz :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s