Pendiam vs Cerewet

Bismillahirrahmanirrahim…

Aku sempat bilang, temen-temen yang kenal aku sekarang, kalau aku bilang dulu aku pendiem mungkin nggak akan percaya. Itu memang benar, ada yang pernah nyangkal. Tapi kayaknya, sifat pendiamku udah mulai nongol lagi deh.

Aku sebel banget dicuekin, maka, intensitas bicaraku jadi ‘untuk yang penting-penting saja’. Tapi meski begitu, tetep aja aku ngobrol sana-sini, colek sana colek sini, buat menjalin hubungan. Senyaman2nya aku diem, masih lebih nyaman kalo temen yang ada di deket kita merasa enjoy berada di samping kita.

Susah ditelpon. Aku udah sering bilang, aku lebih suka sms daripada nelpon atau ditelpon. Dulu bahkan aku sering ngabaikan panggilan dari nomer nggak dkenal, tapi kalo sekarang, nggak berani lagi, takut penting. Kalo ternyata emang sengaja ditelpon, aku agak susah cari-cari bahan obrolan, asyikan ketemuan langsung dan liat si lawan bicara.

Gosip. Dari kuliah aku nggak pernah apdet perkembangan terbaru. Kayaknya aku datar2 aja gitu. Tau-tau ternyata si A udah putus ama si B terus udah pacaran lagi sama si C. Di kepanitiaan ini ada masalah itu. Bla. Bla. Dan kalo kebetulan aku lagi jalan sama temen yang suka cerita, aku nanggepin seperlunya aja, cuma biar dia nggak ngerasa dicuekin, padahal aku bingungnya setengah mati.

Emang dasarnya aku lebih suka jadi pendengar sih, kalo cerita susah gitu. Dan daripada ngomong, aku lebih suka nulis, karena di dalam bahasa tulis, masih ada proses editing, lisan nggak ada editing. Nyeplos, nyeplos aja, ngapusnya susah.

Tapi kalau udah kumpul sama anak2 satu tipe dan buka2an, udah tau luar-dalem, memang aku bisa cewakwakan gitu… haha…

Diam itu asyik. Cerewet juga asyik. Asal masing2 punya tempat yang sesuai, kataku sih, hehe…

Catatan Malam…

Advertisements

28 thoughts on “Pendiam vs Cerewet

  1. nia12vein said: pandai menempatkan diri namanya 🙂

    filly cerewet ahfilly pendengar yang baik jugamakanya kayak kontrasbiasanya pendengar yang baik tu pendiemtp filly si cerewet yang mau mendengarkansuka 😀

  2. azizrizki said: filly cerewet ahfilly pendengar yang baik jugamakanya kayak kontrasbiasanya pendengar yang baik tu pendiemtp filly si cerewet yang mau mendengarkansuka 😀

    tuh kaaannn ;p hahahakadang aku emang bisa jadi sangat cereeewet 😀

Komen dong yuukkkzz :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s