[Puasa Pertamaku] di Kamar Bersalin

Bismillahirrahmanirrahim…


Akhirnya, setelah menunggu minggu ini kujalani, aku bisa nulis ini juga 😀 Alhamdulillah…
Sudah 2 bulan ini aku jalanin stase koass di bagian Obstetri Ginekologi alias Kebidanan dan Kandungan. Jadi ada waktunya juga aku kebagian jaga VK *Verlos Kamer* alias Kamar Bersalin.

Merasakan juga yang namanya buka di kamar bersalin. FYI, tempat aku jaga terbagi jadi dua, yaitu di VK IGD, di mana orang yang akan melahirkan atau gangguan kandungan masuk ke dalam Rumah Sakit melaluinya. Lalu dari sana dilakukan pengelompokan atau penyaringan, mana yang harus segera masuk ke kamar bersalin, kamar operasi darurat, bangsal kandungan, atau bangsal kebidanan. Untuk bayi di bawah 1 bulan juga masuk lewat sana, nanti akan diteruskan ke bangsal bayi dengan kelainan.

Kemarin dan hari ini baru kebagian jaga siang, yaitu dari jam 2 -jam 9 malam di kamar bersalin. Karena nabrak waktu buka puasa, jadi harus siapin buka sendiri. Pengennya sih bawa dari rumah, tapi jam segitu belum masak tuh, alhasil harus beli sendiri. Kemaren menunya nasi + ayam stres + es jeruk (nakal nih, buka pake es), tinggal sms aja, tepat sebelum buka makanan udah sampe.

Tapi nggak segampang itu, begitu waktu buka, ada ibu yang mau partus alias lahiran. Udah buka lengkap! Wey, okehh.. Tunda dulu deh makannya. Akhirnya setelah kelar ngurusin ibu lahiran, numpang minum dulu di kamar koass, trus keliling pengawasan, shalat, pengawasan lagi, sampai akhirnya jam 8 makan. Tadinya sih mau makan di rumah sekalian, tapi gapapa deh, manfaatkan waktu 1/4 jam makan di sela-sela pengawasan.

Tadi alhamdulillah lancar bukanya. Kebetulan lagi jaga IGD dan pasien yang datang nggak terlalu banyak. Alhamdulillah pas buka puasa juga nggak ada operasi cito (darurat) jadi, dengan berbekal nasi rames isi sayur tempe, tahu bacem, pindang yang tadi dibeli di RS seharga 4 ribu perak, ama es teh, aku berhasil makan dengan tenang. Sementara pecel 2ribuan plus 3 bakwan seharga 2ribuan yang dibeli buat dimakan berdua temen, masih belum kemakan karena udah cukup banget makan pake rames.

Besok kebagian jaga malam, dari jam 9 sampai jam 6 pagi. Itu artinya harus sahur di RS, smoga bisa sahur 😀 Paling enggak, dicicil dulu, daripada pas sahur ada yang lahiran, tar ga sahur deh.. hehe 😀

Itu ceritaku, apa ceritamu?
Tulisan ini buat ngeramein Ramadhan dan Acara PUASA PERTAMAKU by Trio Koalisi 😛
Advertisements

18 thoughts on “[Puasa Pertamaku] di Kamar Bersalin

  1. akunovi said: Itu gambarnya, hay, hadeuh :DEh, gimana caranya itu nyicil sahur? :pKalau nyicil buka puasa bisa, ga?

    iya tuuh hahahaya maem apa kek dikit2, roti, mie, trus lanjut nasi, hahahabisa laahhh nyicil terus perasaan, *alias lanjoot

  2. nafi12 said: kalo jaga malam berarti harus ngemil sepanjang malam, persiapan kalau2 gak bisa sahur, heheh…met menikmati……..^^

    nah, betul itu, kalau sempet juga siih 😀

Komen dong yuukkkzz :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s