are you married?

Bismillahirrahmanirrahim
Hari ini ahad, jaga pagi. Berangkat menembus suasana pagi yang berkabut, mampir beli gudeg, sampe RS harus 2 x naik-turun tangga karena gudegnya lupa masih nyantol di motor *tepok2 nyamuk.
Berdua, aku dan temen follow up pasien 1 bangsal. Aku pilih2 pasien yang lucu-lucu, haha *punya niat* Sampai di salah satu pasienku, retinoblastoma dengan gizi buruk. Makanan hampir nggak bisa masuk, muntah mulu, badannya kurus kering. Nggak mau tidur di bed, malah di selasar kamar bangsal dia tidur dengan lemas.
“N, pingin makan apa?” tanyaku.
Sebelumnya dia selalu ngamuk, tapi mungkin karena kehabisan tenaga, kali ini dia tenang sekali.
“Bubur ayam mau?”
“Engga.”
“Nggak suka bubur ayam ya? Terus apa? Roti?”
“Nggak mau.”
“Roti keju? cokelat?”
Masih aja dia nggak mau. Padahal itu kan enak *ah aku sih enak smua*
“Martabak mau? Hmm?”
“Martabak telor.”
“Nggak martabak keju?”
“Telor.”
“Oh iyaa, terus suka buah apa? Stroberi? Apel?”
“Mangga.”
Nggak musim manggaa. “Jus mangga ya mau?”
“Mau.”
Ya paling enggak, neneknya yang mendampingi tau deh, cucunya maunya apa. Ngeliat badannya yang kurus kering itu nggak tega juga….
“Mba udah punya suami?” tanya si nenek.
Aku yang sambil ngecek vital sign nyengir, “Dereng mbah, doanya nggih mbah.”
“Iyaa. Kalo perawat mah cepet.” Maksudnya, simbah ngira aku perawat, dan biasanya cepet dapet jodohnya. Emang sih, 😀
Aku senyum aja. Terus lanjut periksa bayi-bayi lain.
Sebelumnya juga ditanya sama perawat NICU, mungkin saking aku demen nungguin bayi yang lagi nangis sambil ngasih susu *padahal nggak sering-sering amat juga sih* disangka udah berkeluarga. Jadi curiga… *elus2 jenggot
Advertisements

50 thoughts on “are you married?

  1. berry89 said: Maksudnya, simbah ngira aku perawat, dan biasanya cepet dapet jodohnya. Emang sih, :

    oh gitu ya ?kira-kira kenapa ? lebih sering bertemu dengan keluarga pasien, lebih banyak kesempatan mengenal banyak orang ? 🙂

  2. berry89 said: Maksudnya, simbah ngira aku perawat, dan biasanya cepet dapet jodohnya. Emang sih, :

    Ciehhhhhh, masih mending ditanya dah nikah ato belon.. Diah pernah ditanya ama sepupu umur 3 tahun,”teteh dah punya dede’ bayi?” eeeaaaa, bocah…

  3. myshant said: oh gitu ya ?kira-kira kenapa ? lebih sering bertemu dengan keluarga pasien, lebih banyak kesempatan mengenal banyak orang ? 🙂

    soalnya walaupun pakai jas bertuliskan dokter muda, kami masih sering dipanggil ‘sus’ dan disangka perawat mba, hehe.. embahnya tulus tadi, ngira aku perawat

  4. luvummi said: Ciehhhhhh, masih mending ditanya dah nikah ato belon.. Diah pernah ditanya ama sepupu umur 3 tahun,”teteh dah punya dede’ bayi?” eeeaaaa, bocah…

    itu jujur mba, hihihi ;d sekarang bisa jawab udah donk?

  5. berry89 said: soalnya walaupun pakai jas bertuliskan dokter muda, kami masih sering dipanggil ‘sus’ dan disangka perawat mba, hehe.. embahnya tulus tadi, ngira aku perawat

    oh, aku salah quote yamaksudnya mau tanya kenapa perawat biasanya lebih cepet dapet jodoh ? 🙂

  6. myshant said: oh, aku salah quote yamaksudnya mau tanya kenapa perawat biasanya lebih cepet dapet jodoh ? 🙂

    ngikkk..soalnya lulusnya cepet mba, jadi lebih cepet juga nikahnya 😀 kataku doang siih.. cuma liat kenyataan, rata-rata perawat nikahnya cepet, hehehe

  7. berry89 said: ngikkk..soalnya lulusnya cepet mba, jadi lebih cepet juga nikahnya 😀 kataku doang siih.. cuma liat kenyataan, rata-rata perawat nikahnya cepet, hehehe

    hihihi…betul, masuk akal juga siy ya 🙂

  8. katerinas said: Yes, I’m married.*menjawab judul tulisanEaaa….emang nanya siapa? :))Amiiin…Moga yang berjenggot lekas dapat jodohnya*bu dokter bercambang juga ga? :p

    iyaa dehhh iyaa, hahaha kumis juga, wkwk

  9. sahabatry said: jadi kapan nih, nak ??? hehehhe*nunggu undangannya ke bdg*

    iiyyyaaa… keluarga pasien emang paling demen nanyain dah nikah koas2 muda yg cewekk…hehemau di jodohin ma anaknya mgkn 😀 😀 😀

  10. berry89 said: BismillahirrahmanirrahimHari ini ahad, jaga pagi. Berangkat menembus suasana pagi yang berkabut, mampir beli gudeg, sampe RS harus 2 x naik-turun tangga karena gudegnya lupa masih nyantol di motor *tepok2 nyamuk.Berdua, aku dan temen follow up pasien 1 bangsal. Aku pilih2 pasien yang lucu-lucu, haha *punya niat* Sampai di salah satu pasienku, retinoblastoma dengan gizi buruk. Makanan hampir nggak bisa masuk, muntah mulu, badannya kurus kering. Nggak mau tidur di bed, malah di selasar kamar bangsal dia tidur dengan lemas.”N, pingin makan apa?” tanyaku.Sebelumnya dia selalu ngamuk, tapi mungkin karena kehabisan tenaga, kali ini dia tenang sekali.”Bubur ayam mau?” “Engga.””Nggak suka bubur ayam ya? Terus apa? Roti?””Nggak mau.””Roti keju? cokelat?” Masih aja dia nggak mau. Padahal itu kan enak *ah aku sih enak smua*”Martabak mau? Hmm?””Martabak telor.””Nggak martabak keju?””Telor.””Oh iyaa, terus suka buah apa? Stroberi? Apel?””Mangga.”Nggak musim manggaa. “Jus mangga ya mau?””Mau.”Ya paling enggak, neneknya yang mendampingi tau deh, cucunya maunya apa. Ngeliat badannya yang kurus kering itu nggak tega juga…. “Mba udah punya suami?” tanya si nenek.Aku yang sambil ngecek vital sign nyengir, “Dereng mbah, doanya nggih mbah.””Iyaa. Kalo perawat mah cepet.” Maksudnya, simbah ngira aku perawat, dan biasanya cepet dapet jodohnya. Emang sih, :DAku senyum aja. Terus lanjut periksa bayi-bayi lain.Sebelumnya juga ditanya sama perawat NICU, mungkin saking aku demen nungguin bayi yang lagi nangis sambil ngasih susu *padahal nggak sering-sering amat juga sih* disangka udah berkeluarga. Jadi curiga… *elus2 jenggot

    hahaha, kalo aku mah baru pernah may, wkkwk

  11. berry89 said: BismillahirrahmanirrahimHari ini ahad, jaga pagi. Berangkat menembus suasana pagi yang berkabut, mampir beli gudeg, sampe RS harus 2 x naik-turun tangga karena gudegnya lupa masih nyantol di motor *tepok2 nyamuk.Berdua, aku dan temen follow up pasien 1 bangsal. Aku pilih2 pasien yang lucu-lucu, haha *punya niat* Sampai di salah satu pasienku, retinoblastoma dengan gizi buruk. Makanan hampir nggak bisa masuk, muntah mulu, badannya kurus kering. Nggak mau tidur di bed, malah di selasar kamar bangsal dia tidur dengan lemas.”N, pingin makan apa?” tanyaku.Sebelumnya dia selalu ngamuk, tapi mungkin karena kehabisan tenaga, kali ini dia tenang sekali.”Bubur ayam mau?” “Engga.””Nggak suka bubur ayam ya? Terus apa? Roti?””Nggak mau.””Roti keju? cokelat?” Masih aja dia nggak mau. Padahal itu kan enak *ah aku sih enak smua*”Martabak mau? Hmm?””Martabak telor.””Nggak martabak keju?””Telor.””Oh iyaa, terus suka buah apa? Stroberi? Apel?””Mangga.”Nggak musim manggaa. “Jus mangga ya mau?””Mau.”Ya paling enggak, neneknya yang mendampingi tau deh, cucunya maunya apa. Ngeliat badannya yang kurus kering itu nggak tega juga…. “Mba udah punya suami?” tanya si nenek.Aku yang sambil ngecek vital sign nyengir, “Dereng mbah, doanya nggih mbah.””Iyaa. Kalo perawat mah cepet.” Maksudnya, simbah ngira aku perawat, dan biasanya cepet dapet jodohnya. Emang sih, :DAku senyum aja. Terus lanjut periksa bayi-bayi lain.Sebelumnya juga ditanya sama perawat NICU, mungkin saking aku demen nungguin bayi yang lagi nangis sambil ngasih susu *padahal nggak sering-sering amat juga sih* disangka udah berkeluarga. Jadi curiga… *elus2 jenggot

    wis cocok brarti hay.. =p

Komen dong yuukkkzz :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s