Kepo

Bismillahirrahmanirrahim

Memaksa menulis blog. Padahal sih nggak ada ide.

Siang tadi aku jalan sendiri (naik motor sih) ke supermarket terdekat beli kebutuhan rumah yang habis. Kalau adek ada di rumah, pastinya aku bakal ngajak dia keluar dengan iming-iming mampir makan di mana gitu. Tapi tidak. Apa yang terjadi? Hari ini rasanya kota ini begitu sepi. Beneran, suer. Mendung pula. Kemana sih orang-orang? Sepanjang jalan aku bersungut. Pengen ngiterin kota ini lebih lama tapi udah hampir zuhur, dan aku malas jalan sendirian. Temen-temen udah sibuk semua. Dan sekarang si adek ga ada.

Tanggal 17 kemarin dia berangkat ke Jkt. Untuk selanjutnya terbang ke Malay dan lanjut ke Beijing. Lalu lanjut ke Heibei. Untuk 1 tahun kurang. Kalau kepribadian, mungkin dia sama kayak aku Plegmatis Melankolis tapi parah. Haha. Dia tu super pendiem kalo di lingkungan yang dia nggak akrab. Jadi waktu di stasiun, cuma diem nungguin temen-temennya. Nempel aja di deketku sambil gendong tasnya yang beratnya hampir 7 kilo.

Bocah itu sama sekali nggak pernah ngekos atau pisah lama dari rumah. Maksimal beberapa hari doang, kemah misalnya, atau outbond. Itu juga udah bikin kangen. Aku seneng banget mainin pipinya, gangguin kalo dia serius baca atau main game. Dan dia nggak suka. Paling cepet ngiyain kalo diiming-imingi ramen. Tukang tidur, setelah semaleman maen game.

Pas di stasiun, sebenernya sih udah pengen nangis. Tapi hampir mustahil buatku nangis di depan orang banyak. Dia sama temennya yang sama-sama berangkat dianter dan dilepas sama temen-temennya yang lain. Di saat yang lain pelukan sama keluarga, dia malah udah mau melengos aja masuk ke ruang tunggu di dalem. Nahlo. Dasar emang.

Sampe kereta berangkat, nggak sekalipun dia nengok nyari-nyari kita-kita. Buset. Emang keras hati tu anak. Tapi karena itu juga jadi aku nggak khawatir dia bakal menye-menye. Setelah kereta lewat, jam 10 malam itu, ibu udah mbrebes mili. Besoknya ibu nangis lagi. Aku sebagai satu-satunya anak di rumah sekarang, harus nahan jebolan itu, kalo engga malah jadi rame dah.

Aku tukang kepo. Sementara adekku sama sekali susah dikepoin. Akhirnya aku sampe harus kepo twitter temen-temennya buat tau kabar terbaru. Kapan dia terbang ke mana. Ckck. Untung ada yang ngetweet. Sampe pagi tadi, baru dia jawab line-ku. Dengan 1 kata. Berisik.

Iiya si kamu syibuk yaa, tapiiiii inget yang di rumah dong nyiilll. Tunggu sampe kamu home sick! *Bisa gak sih dia ngerasain begitu? Haha.. Cepet pulang deh! Dan semoga kamu ketularan pake hijab, aamiin.

zeli krudung

Fotonya aku kerudungin, xixi. Aku nyomot poto di pc.

Advertisements

12 thoughts on “Kepo

Komen dong yuukkkzz :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s