Lie to Me, Masha!

Bismillahirrahmanirrahim

Aku bukan fanatik korea. Kalau ditanya nama artisnya, hapal cuma beberapa. Lagunya kadang suka juga dengerin terutama yang mellow, meski masih lebih suka dengerin lagu mandarin. Tapi, kalau udah nonton drama korea yang aku suka bisa nggak berhenti.

Contohnya baru saja terjadi.

Nggak sengaja aku nonton Lie to Me di LBS, episode 1. Bagian akhir. Lha kok lucu. Lha kok ganteng? Si pemeran cowoknya ganteng, usia mapan, bukan berondong. Pemeran ceweknya juga cakep, dan aku emang suka drama koreanya dia sebelumnya.

Idih, Lie to Me kan jadul. Iya, kadang aku ngejudge berdasar potongan adegan. Jadi dulu aku nggak tertarik karena kukira itu pelm tentang pengacara, ala sinetron gitu. Ternyata seru dan lucu.

Kategori drakor yang bakal aku tonton ya itu. Cewek pemeran utamanya kocak, cowok pemeran utamanya dewasa. Dan ini pas banget. Dan ngabisin waktu banget… Butuh 3 hari streaming 16 episode, terutama dikarenakan kelemotan laptop yang kupake. Setelah episode-episode akhir, aku ganti punya laptop bapak, dan lancar! Dan buat ngejar target waktu selesai nonton, supaya hari berikutnya udah bisa ngerjain yang lain, aku begadang sampe pagi tanpa ngantuk.

Yah.. drakor itu melenakan. Membius. Sama kayak game. Yang kalo nggak segera distop, bakal berlanjut terus (mantan pecandu The Sims).

Dan abis nonton drakor, aku bakal ngulang kata-kata yang aku suka. Kalau ada adekku, aku tanya artinya. Tanya tulisannya. Dan bakal ngomong itu sepanjang hari sampe kena semprot. Tapi itu nggak berlangsung lama, beberapa hari, gila koreanya sembuh.

__

Soal Masha and The Bear. Sebelum mulai hits, aku sudah suka nonton si kocak Masha. Dia tuh gimana yaaa… nakal banget tapi ya anak-anak. Nakal yang kocak. Udah gitu bahasa Rusia bikin makin oke. Masha kayaknya penderita ADHD. Hihi.

Daaan… setelah sebelumnya menjadi pecinta Upin Ipin, sekarang bapak dan ibu menjadi pecinta Masha. Kalau nonton, bisa ketawa-tawa. Dan kalau abis nonton, diceritain lucunya, kayak nyeritain tentang cucu sendiri (ini khusus ibu ya). Tapi Masha emang lucuuk.

Advertisements

Cook – Special Sunday

Bismillahirrahmanirrahim

Dari kemarin udah ngajakin ibu buat ke pasar ahad pagi, jadi sekitar jam 8 lebih kami ke pasar wage. Pengen banget belanja sayur dan ikan.

Sampe pasar ngiler banget liat sayur dan buah yang oke bangettt. Akhirnya yang terbeli. Untuk kategori lauk haha beli ikan salmon, ayam, udang, telur ikan tuna (gede bangeet). Kategori sayuran, beli pokcoi, tomat, wortel ostrali, lembayung, sayur entah apa, bombay, paprika, brokoli. Oya, trus dapet ampas tahu, dong.

Sampe rumah, bersihin ikan2an dan masukin tupperware. Lanjut masak. Pertama ngerebus telur tuna, buat disimpen dan nantinya digoreng balur telur aja. Kedua bikin sup ayam. Ni sup tadi jadinya setengah tawar dan setengah matang. Maksudnya aku ga masukin banyak2 bumbu, ga kucicip, dan sayuran sengaja ngga aku rebus lama2. Metode masak sop pasti udah pada paham semua deh. Cuma tadi aku bikin Bumbunya ditumis dulu pake minyak dikit, ples pake potongan bombay juga selain bawang putih. Di akhir pakein bawang merah goreng. Sadapp.

Yang agak nggak biasa aku masak sih. Tumis Udang Paprika Nanas

Pertama, tumis bawang putih merah bombay cabai di minyak kedelai. Langsung masukin udangnya, tambahkan garam merica gula minyak wijen saus tiram. Oseng. Berhubung aku ga punya saus tomat, aku blender separo tomat trus tuang deh barengan sama paprika, batang brokoli, potongan nanas. Kecilin api, angkat setelah sayuran cukup layu.

image

Satu lagi yang nggak biasa. Themlek or Ranjem.
Buat orang daerahku mungkin ga asing yaa. Makanan ini terbuat dari ampas tahu. Untuk campuran ampasnya kita haluskan bawang merah putih rawit garam gula jawa. Lalu setelah dicampur, balur dengan adonan tepung tempe ( ada yang belum tahu?) trus langsung goreeenggg. Yaaam. Dan ternyata kandungan ampas tahu ga main2 lhoo.. Please check on google, hihi.

image

Setelah semua tersedia di meja makan? Ternyata bapak-ibu ada kondangan, dan itu berarti… Makan siang sendirian. Ooooohhh…

image

Berlian Lilin (Edisi Masa Kecil)

Bismillahirrahmanirrahim

Masih dalam edisi masa kecil. Kali ini soal pekerjaan anak perempuan. Tidak jauh-jauh dari belanja2an, masak2an. Semua mainan, alat masak, orang2an, biasanya nggak aku bawa kalau berliburan di rumah Eyang.

Kami, cucu perempuan Eyang mencari cara lain untuk berjualan. Salah satunya, berlian. Aku iseng menemukannya saat kecil. Dulu ibu2 tidak terlalu kreatif, jadi anak2 berusaha menjadi kreatif.

Dengan air di baskom. Dan lilin yang menyala, aku teteskan tetesan lilin di atas air. Lalu membentuk bulatan2 cantik seperti batu2 kecil. Lalu kami pura2 menjualnya. Menyenangkan.

Perburuan Harta Karun (Edisi Masa Kecil)

Bismillahirrahmanirrahim

Sekarang aku sedang berjuang menyelesaikan Da Vinci Code. Lalu tiba pada cerita perburuan harta karun. Jadi teringat masa lalu. Aku dan kakak sepupuku perempuan. Waktu itu, selain adikku, cuma kami cucu perempuan Eyang. Tiap liburan aku nggak pernah absen nginap di rumah Eyang. Berbagai alasan kubuat supaya ibu segera menghubungi Eyang untuk menjemput ke rumah.

Jadi semua ide kakak sepupu perempuanku itu. Kami sama – sama membuat rute harta karun. Caranya membuatnya, mulai dari finish, lalu mundur dan menghitung butuh berapa langkah. Misal, aku menentukan toilet sebagai finish. Lalu aku mulai mundur dan menulis, 5 langkah ke depan, hadap kanan, maju 10 langkah, turun tangga.

Yang nantinya akan menjadi : turun tangga, maju 10 langkah, hadap kanan, maju 5 langkah.

Seru sekali membuat sebuah rute dengan mengelilingi rumah Eyang yang cukup luas. Aku lupa kami meletakkan apa di finish, tapi itu menyenangkan dan membuatku ketagihan. Wanna try?

Menjadi Baik

Bismillahirrahmanirrahim..

Pengen posting via android. Hehe.
Ini soal jodoh. Suatu kali punya pikiran kalau tingkah laku kita sehari-hari akan sangat berpengaruh pada datangnya jodoh. Tulisan-tulisan kita, pikiran-pikiran kita, siapa tahu akan menjadi jalan menjauh atau mendekatnya jodoh itu sendiri.

Coba bayangkan. Seseorang, dengan kalimat ceplas-ceplos menulis komentar atau status pedas, atau menye-menye, atau menjengkelkan. Mungkin saja, sedetik sebelum ia menulis itu, ada seseorang ingin menawarkan calon jodoh yang begitu baik menurutnya, tapi batal lantaran tiba-tiba ilfil.

Lalu suatu kali. Ada seorang perempuan/laki-laki yang santun, ringan dalam membantu sesama, agama oke, akhlak sip, ah pokoknya oke banget deh. Siapa sih yang nggak pengen ngejodohin dia? 

Pokoknya, dalam setiap langkah, tutur kata kita, pasti akan dinilai oleh orang lain. Kadang kita mungkin bertindak semau gue. Tapi jangan-jangan itulah yang menyebabkan kita jadi ‘jauh’. Tentu ada banyak faktor, seperti yang aku baca di buku 2 motivasi yang sekarang marak. Motivasi pernikahan.

Malu? Sharing tentang pernikahan, parenting, meski belum akan menikah atau belum menikah? Tidak lah.. Bukannya kita hidup untuk belajar?  Disangka mupeng menikah, biar saja, toh memang benar. Yang penting tetap jaga hati dan meningkatkan keilmuan kita untuk menghadapi yang akan datang.

Teruslah belajar. Aamiinkan kata orang. Minta saja doanya bagi yang bertanya. Smile.

Kepo

Bismillahirrahmanirrahim

Memaksa menulis blog. Padahal sih nggak ada ide.

Siang tadi aku jalan sendiri (naik motor sih) ke supermarket terdekat beli kebutuhan rumah yang habis. Kalau adek ada di rumah, pastinya aku bakal ngajak dia keluar dengan iming-iming mampir makan di mana gitu. Tapi tidak. Apa yang terjadi? Hari ini rasanya kota ini begitu sepi. Beneran, suer. Mendung pula. Kemana sih orang-orang? Sepanjang jalan aku bersungut. Pengen ngiterin kota ini lebih lama tapi udah hampir zuhur, dan aku malas jalan sendirian. Temen-temen udah sibuk semua. Dan sekarang si adek ga ada.

Tanggal 17 kemarin dia berangkat ke Jkt. Untuk selanjutnya terbang ke Malay dan lanjut ke Beijing. Lalu lanjut ke Heibei. Untuk 1 tahun kurang. Kalau kepribadian, mungkin dia sama kayak aku Plegmatis Melankolis tapi parah. Haha. Dia tu super pendiem kalo di lingkungan yang dia nggak akrab. Jadi waktu di stasiun, cuma diem nungguin temen-temennya. Nempel aja di deketku sambil gendong tasnya yang beratnya hampir 7 kilo.

Bocah itu sama sekali nggak pernah ngekos atau pisah lama dari rumah. Maksimal beberapa hari doang, kemah misalnya, atau outbond. Itu juga udah bikin kangen. Aku seneng banget mainin pipinya, gangguin kalo dia serius baca atau main game. Dan dia nggak suka. Paling cepet ngiyain kalo diiming-imingi ramen. Tukang tidur, setelah semaleman maen game.

Pas di stasiun, sebenernya sih udah pengen nangis. Tapi hampir mustahil buatku nangis di depan orang banyak. Dia sama temennya yang sama-sama berangkat dianter dan dilepas sama temen-temennya yang lain. Di saat yang lain pelukan sama keluarga, dia malah udah mau melengos aja masuk ke ruang tunggu di dalem. Nahlo. Dasar emang.

Sampe kereta berangkat, nggak sekalipun dia nengok nyari-nyari kita-kita. Buset. Emang keras hati tu anak. Tapi karena itu juga jadi aku nggak khawatir dia bakal menye-menye. Setelah kereta lewat, jam 10 malam itu, ibu udah mbrebes mili. Besoknya ibu nangis lagi. Aku sebagai satu-satunya anak di rumah sekarang, harus nahan jebolan itu, kalo engga malah jadi rame dah.

Aku tukang kepo. Sementara adekku sama sekali susah dikepoin. Akhirnya aku sampe harus kepo twitter temen-temennya buat tau kabar terbaru. Kapan dia terbang ke mana. Ckck. Untung ada yang ngetweet. Sampe pagi tadi, baru dia jawab line-ku. Dengan 1 kata. Berisik.

Iiya si kamu syibuk yaa, tapiiiii inget yang di rumah dong nyiilll. Tunggu sampe kamu home sick! *Bisa gak sih dia ngerasain begitu? Haha.. Cepet pulang deh! Dan semoga kamu ketularan pake hijab, aamiin.

zeli krudung

Fotonya aku kerudungin, xixi. Aku nyomot poto di pc.

Trip to – Semarang

Bismillahirrahmanirrahim

Selasa minggu lalu, aku dan keluarga pergi ke Semarang. Rabu-nya aku memang ada acara di Dinkes Semarang, karena adek pengen banget pelesir makanya sekalian. Sebenernya aku agak males pergi jauh, males perjalanannya, tapi harus je.

Karena nginap semalam, diputuskan berangkat tanpa sopir. Aku sebetulnya nggak setuju. Perjalanan Pwt-Smg nggak selurus dan semulus Pwt-Jgj, lebih jauh pula kan. Tapi katanya bapak yang mau nyupiri. Aku kan belom berani, hehe. 

Akhirnya berangkat dari Pwt jam 2 Selasa siang via Wonosobo. Aku sebagai penumpang yang tidak baik, nggak bisa memejamkan mata, karena merangkap navigator kedua. Ya, kalau di perjalanan aku nggak bisa melepaskan pandangan dari depan. Jalanan lumayan ramai, terutama lepas Temanggung. Truk-truk ukuran besar yang berjalan seperti kura-kura membuat perjalanan makin panjang dan melelahkan. Total 7 jam perjalanan.

Dengan migrain yang bercokol. Sesampainya di hotel Merbabu (persis di belakang Dinkes dan di samping Paragon) bebersih, minum obat, minum kopi, dan tidur. Pelajaran terpenting hari itu adalah, sedia kopi sebelum migrain, karena di hotel kopinya bukan kopi tubruk. Dan lagi, hari itu aku menggunakan pembersih muka sebagai substitusi sabun. Ow M! Lupa bener-bener, beranggapan sabun udah masuk kantong ajaib yang dibawa bapak, ternyata salah besar.

Paginya, bebersih dan sarapan. Cus ke Dinkes, dan selama berjam-jam berada di sana untuk Pembekalan. Sorenya, menyusul ke Paragon karena setelah check out keluarga menghabiskan waktu di sana. Nggak lama di Paragon, kami pamit pada parkiran Mall.

Pengen ke Gramed. Adikku. Oke, kami ke sana. Masih kalah sama Matraman, tapi lebih besar daripada Tamara (di Pwt). Ke Gramed itu nggak afdol kalau beli buku, dan nggak afdol kalau nggak berlama-lama. Tapi hari sudah menjelang sore, harus ngejar waktu untuk pulang.

Tapi sebelumnya kami mampir ke Jl. Pandanaran untuk membeli oleh-oleh. Biasa lah, bandeng, mochi, dan lumpia sampai-sampai mobil kecil kami tidak muat, hihi.

Pulangnya kami memutuskan lewat Pantura. Ini pertama kalinya aku menginjakkan roda mobil (halah) di Pantura setelah sering mendengarnya di berita. Kenapa Pantura? Selain lokasi kami di Semarang itu lebih dekat dengan jalur Pantura, khawatir embun di Wonosobo juga menjadi salah satu penyebab.

Ternyata jalur Pantura  itu kejam. Jalanan belum mulus sepenuhnya, karena masih ada beberapa perbaikan yang menghambat perjalanan. Dan lagi, seperti main rali betul dah di sana. Aku (lagi-lagi) nggak bisa memaksakan tidur. Antimo nyelip entah di mana. Akhirnya kutenggak paracetamol yang nggak ngefek sama sekali.

Sampai di Pekalongan mampir makan, makanan nggak bisa masuk, maunya keluaar mulu. Akhirnya tidur di mobil setelah minum paracetamol 650 mg. Ya, dalam keadaan seperti ini aku bisa sangat royal minum obat, hiks.. Begitu masuk Pemalang, goodbye Pantura! Hosh! Perjalanan sepi, jalanan lebar dan hanya kebagian kabut tipis. Alhamdulillah 6 jam perjalanan pulang.

Di rumah bebersih dulu. Istirahat. Dan… berdasar keterangan sopir dan navigator yang tak lain ortu-ku, mereka nggak bisa tidur selama beberapa hari karena bayangan truk selalu muncul begitu mulai masuk ke tingkat tidur yang lebih dalam. Wah, parah juga ya Pantura itu, hehe. 

3 days of Eid Al-Fitr

Bismillahirrahmanirrahim..

Hola. Masih mudik? Masih punya persediaan opor?Ini adalah ritme 3 hari Idul Fitri-ku.

Day 1.

Bangun pagi. Opor sudah dibuat sejak kemarin, rendang lidah yang kubuat sudah habis buat cemilan malam, ketupat sudah tersaji. Sederhana saja sih, menu hari lebaran itu hanya opor, ketupat, sambal, kentang pedas.

Seperti biasa kami shalat di area GOR Satria, di sana ketemu Eyang (adik Eyangku sendiri), shalat berjajar di sana. Selesai khutbah, kembali ke rumah kemudian menyantap seporsi opor dengan separo ketupat. Seperti biasa pula, kami selalu melakukan halal bihalal komplek. Setelah bersalaman, kembali ke rumah lalu menyantap ronde kedua, menghabiskan separo ketupat lainnya, hihi.

Setelah siap-siap, menyiapkan apa yang perlu dibawa, kami berangkat ke rumah Eyang yang berjarak sekitar 1,5 jam perjalanan. Sesampainya di sana masih sepi, tak berapa lama satu per satu keluarga lain datang. Yey, ramai. Seperti biasa kami memancing di kolam ditemani semilir angin. Tapi masih ada yang kurang, duo krucil belum datang. Menunggu hingga magrib, baru mereka datang, makin ramaai.

Ada yang lucu. Mamas lagi asik main sama kakak sepupuku, main kunci-kuncian pake kaki. Girang banget tuh. Ga sengaja ayahnya cerita soal macan yang mereka liat di kebun binatang. Langsung Mamas tiba-tiba lemes dan cemberut, ternyata dia inget lagi kalo dia pengen main sama binatang lagi. Lucuu. Selewat isya kami pamit pulang.

Day 2.

Setelah masak, bersih-bersih rumah, kami cus ke rumah Mbah yang berjarak kurang lebih sama, sekitar 1,5 jam lebih. Di Banyumas kami mampir menyantap soto sangka, soto yang wajib dinikmati kalau lewat situ. Soto bening, bumbu kacang, dengan mangkuk kecil saja. Aku pesan tanpa ketupat, minta tambahan ati ampela.

Sampai di daerah Krumput, mampir ngaso karena Bapak harus jumatan. Lanjutt, dan sampai. Sepi juga, di daerah tepi pantai itu, tapi dingin karena di tengah rimbunan bambu. Semilir. Sambil nunggu adik Bapak datang, kami hunting pemandangan di sawah belakang (meski bosen semuanya udah pernah dipotret), lalu memetiki sayuran yang bisa dipetik.

Sorenya kami pulang dengan segepok oleh-oleh, biasaa.. Hihi. Ditanya mampir pantai enggak, kami jawab enggak. Tahun lalu kami memang mampir Menganti, tapi semua pantai daerah Selatan sudah membosankan, hehe.

Day 3.

Karena ada acara reuni keluarga besar, kami kembali ke rumah Eyang. Tempatnya sebetulnya di Pondok tidak jauh dari rumah Eyang, tapi aku memutuskan tidak ikut karena ingin bersama Eyang saja di rumah. Jadi aku dan adikku nangkring di rumah Eyang, nemenin Eyang yang sendirian. Daripada bengong, sambil ngerebus air panas aku nyapu. Karena air belum juga mateng, dan khawatir lupa kalau ditinggal santai, akhirnya aku ngepel rumah.

Pertama kalinya aku ngepel itu rumah besar, yang sudah lama nggak dipel sepertinya karena ditinggal khadimat. Olahraga bener deh siang itu. Nggak berapa lama, satu per satu keluarga pulang ke rumah itu, karena acara sudah selesai. Satu per satu adik-adik Eyang juga mampir untuk sungkem ke Eyangku yang  tertua.

Setelah makan siang, tugasku kadang mengasuh duo krucil yang begitu aktif. Mamas asik main wastafel, sampai bajunya basah nggak mau berhenti. Diiming-imingi main ikan baru stop. Ternyata di belakang, berlanjut main air ples ikannya juga sampe pada mabok. Adeknya nggak mau kalah. Setelah basah semua, aku mandiin mereka.

Duh, masing-masing pegang shower. Nyemplung ember. Kepleset. Nyiram kakaknya. Dan nyiram aku. Nggak mau pake sabun. Heboh bener deh di dalem kamar mandi. Akhirnya dipaksa berhenti mau juga. Udah ganteng-ganteng, pake baju koko kebesaran, ehh.. guling-gulingan lagi di bagasi mobil -_-

Begitu udah kotor, minta gendong… Yak, pasrah. Mamas malah abis megang jip kotor punya pakdenya, dengan asik ngelap ke gamisku.. ah pintaaar. Hahaha. Tapi tetep, karena mamas kadang nurut juga, aku kerjain untuk cium aku.. dan dia mau aja. Kadang pipi bakpaunya yang keras juga kucium. Biarpun suka lari-larian, mereka itu lucuuu dan menggemaskan.

Kalau Mamas kecil sudah mulai serangan “Itu apa” dan “Kenapa sih” aku kadang nggak berkutik. Semuaaa ditanyain kenapanya. Pokoknya kalo ngobrolin mereka nggak ada habisnya deh. Tapi cukup bikin otot tegang karena harus ngawasin adeknya yang jalan masih sempoyongan tapi maunya lari-larian mulu.

Motoin mereka beberapa. Karena ternyata batere tinggal 1% hehe, nggak ngecek. Sayang ga bisa moto si kucing nakal yang hobi ngejar ekor emaknya dan nyuri ikan pancingan anak-anak.

Malam itu aku menghabiskan 2 gelas kopi. Berkat mamas dan dedek yang aku cinta :* Love yoouu.. Oya, mamas ngambek nggak mau pulang, lucu banget deh. Inget dulu juga aku ngunci diri di kamar nggak mau pulang padahal besoknya sekolah. Terus karena dedek suka kembang api, malem abis beli pampers mereka beli kembang api. Udah kebagian satu-satu, eeeh ga bisa nyala semuaaa. Kasian banget deh, padahal mereka ngarep banget, hihi. Akhirnya aku pulang, udah kuajakin pulang juga gak mau, eh pas kami pergi si mamasnya lemes gitu.

 

 

Normal

Bismillahirrahmanirrahim

Hari ke berapa nih? Masa udah mau lebaran aja ya? *sad

Oya, hari ini appa cek kolesterol, setelah lebih dari 2 minggu minum obat dan diet rendah kolesterol. Alhamdulillah hasilnya normal, yey. Meski ini bukan ending, harus terus dijaga pola makannya supaya nggak melonjak lagi.

Cook – Serial Sehat 6

Bismillahirrahmanirrahim

2 hari kemaren libur yak? Hihi. Ke rumah eyang soalnya. Hari ini pergi ke pasar buat ngisi persediaan kulkas 1 minggu. Kesiangan :3 Jadi nggak dapat banyak, banyaknya sayuran. Perginya nggak ke pasar besar sih. Dan habisnya lumayan banyak karena harganya mahalan.

Masak apa untuk resep rendah kolesterol kali ini?

SONY DSC

How?

Tumis Bawang Putih + Bawang Merah + Cabai di minyak zaitun sauprit, kasih air + daun salam + laos + gula + garam, masukkan kacang panjang dan potongan tempe. Tutup. Udah layu kacang panjangnya? Angkat 😀

SONY DSC

How?

Tumis bumbu halus yang terdiri dari bawang putih + kunyit + kemiri + garam, tambahkan bawang bombay, jahe keprek. Tuangi air, mendidih, masukkan duri ikan sisa fillet (sudah dikecrutin jeruk nipis ya), wortel, sereh, beri gula + merica + bubuk pala. Wortel matang? Masukkan sisa sayuran yaitu jamur merang + daun bawang + seledri. Matang semua? angkat.

Kids menu. 

SONY DSC

How?

Tentakel cumi ini udah sering kumasak begini. Bagian tintanya, kadang aku males bersihinnya, tapi justru bisa jadi penyedap masakan yang berbeda.

Tumis bawang putih + bombay + cabai. Masukkan cumi + saus tiram + saus tomat + garam + gula + merica. Angkat, cumi nggak perlu lama-lama dimasak.

 

Noted: postingan telat sehari