Cook – Pizza Thin

Bismillahirrahmanirrahim

Suatu detik tiba-tiba aku pengen banget masak. Oke, bakingPengen banget pie apel, tapi bahannya banyak dan ribet, males. Padahal punya apel ngendon di kulkas. Akhirnya bikin pizza aja deh. Nek wis karep, ya. Padahal aku tahu, yang cinta banget sama pizza (dan makanan italia lain) sedang nggak ada di rumah. Jadi aku bikin yang nggak terlalu buanyak.

Pake resep yang ini. Tapi pake separo je. Emang lebih suka makan pizza yang thin, meski yang kubuat tadi kurang thin.

pizza1

Bahan Bun:

  • 200 gr tepung cakra
  • 4 gr ragi instan fermipan
  • air secukupnya untuk menguleni
  • garam secukupnya
  • minyak kedelai (adanya ini)

Bahan Topping :

  • Saus tomat
  • Bombay separuh, potong besar
  • Paprika hijau separuh, potong melingkar
  • Jamur kancing
  • Keju melt
  • Keju cheddar
  • Garam . Gula . Merica
  • Air
  • Oregano

Cara :

  • Campur tepung, ragi, garam.. beri air sedikit demi sedikit, uleni sampai kalis
  • Setelah kalis, beri 2 sendok minyak (boleh olive oil), uleni lagi sampai elastis (disuruhnya 15 menit, aku 10 menitan aja kali, pegel)
  • Tutup dan diamkan adonan selama 45 menit (aku nggak sabar, 30 menit aku buka, terus aku tinggal beli keju quick melt jadi sama aja sih kaya 45 menit)
  • Selama menunggu adonan, aku bikin toppingnya
  • Topping : tumis margarin, masukkan bombay, paprika, jamur, beri air, garam, gula, merica, oregano, saus tomat, aduk sampai kental, angkat
  • Setelah adonan mengembang, tusukin pake garpu, biar kempes (bener ga sih ngempesinnya begitu?)
  • Templokin di loyang pizza ukuran 20 cm yang baru aku beli di Intisari (wowww, seneng banget aku, beli loyang pizza seharga 6000an ini, akhirnya aku punya loyang pizza)
  • Harusnya sih ditipisin pake gilingan gitu, tapi aku penyet-penyetin sambil ngepasin adonan yang masih berlebih meski udah seminimal mungkin bikinnya.
  • Akhirnya aku bikin tepiannya pake filling keju quick melt. Tadaaaaa. Setelah jadi, masukin dah tuh topping di atasnya, panggang di oven sampai keju meleleh dan pizza bun-nya mateng, harusnya sih agak coklat gitu kali ya?
step

1 > mulai nguleni 2 > masih nguleni 3 > mulai berbentuk, tutup, diamkan 4 > mengembang, hore

isian

1 > tumis topping 2 > siap panggang

Ada cerita di balik mozzarella.

Jadi, aku beli mozzarella yang potongan kecil di sebuah toko bahan makanan di sini. Udah aku bawa pulang deh tuh, kalau dihitung per harga sekitar 11 ribuan. Sampai rumah aku baru inget kalo aku nggak nanya itu merk apa, yang mana bikin aku ga tahu itu halal atau enggak. Syubhat dah tuh. Terjadi perdebatan dalam hati ini, haha. Kalo pake mozzarella, pizza bisa ada mulur2nya gitu, keren deh.

Motor terlanjur dimasukin, mau pake cheddar doang kok rasanya sayang… bikin cuma sekali-kali. Akhirnya minjem motor pak tukang, ke toko bahan makanan terdekat cari Quick Melt. Nihil! Ke alfamart terdekat, Nihil. Ke Rita, Nihil. Udah mulai kesel dan hampir nyerah, panas banget cuaca, mau balik ke Intisari (toko pertama yang aku datengin buat beli mozzarella) kejauhan. Akhirnya gambling ke Matahari, yang sebenernya biasanya suka gak lengkap. NEMU. Alhamdulillah. Bisa langsung ngacir ke rumah, nerusin bikin pizza yang terhambat karena mozzarella syubhat.

 

pizza2

pizza3

 

Tapi ini lumayan, empuk. Dan dasar bun-nya yang nggak tebal, juga nggak tipis, masih crisp.. tepiannya ada isian keju lumer. Dan aku cuma kuat makan 2 potong hari ini. Masih ada separo lebih masuk kulkas, karena temenku kusuruh dateng tapi kerjaannya belom kelar-kelar. Hihi. Anyone?

Pizza terdahulu nih. Sekarang udah pinteran dikit lah.. 

 

 

Advertisements

Travel – Yogyakarta (Lagi)

Bismillahirrahmanirrahim…

Waktu ditawarin seminar CME sama koas UII yang lagi koas di RS ku, nggak mikir terlalu lama, oke-in aja. Soalnya lokasinya di Jogja. Dan udah lama banget nggak ke sana. Tinggal nyari temennya bingung. Minta padetin jaga supaya dapat libur buat ke jogja.

Alhamdulillah partner on vacation ku free dan punya keinginan yang sama. Akhirnya kami beli tiket Logawa, Rp 50.000 untuk sekali jalan. Aku beli tiket bolak-balik.

 

Jam 6 pagi tanggal 7 Maret, sudah siap di stasiun. Logawa memang berangkat dari Purwokerto. Ternyata lumayan juga yang berangkat ke arah Jember. Terbukti kursi kosong jarang. Sekitar jam 9 kami sampai di Jogja. Oya, malam sebelumnya sempat searching hotel murah yang dekat lokasi seminar. Lokasinya di Inna Garuda, jl Malioboro, jadi otomatis pengen dapet tempat nginap di sana. Padahal itu weekend, dan target kami di bawah 100 ribu.

Sambil ditunjukin hotel sama tukang becak (yang pastinya nunjukin hotel yang punya relasi ama dia, hehe) Nggak cocok harganya dan tempatnya. Akhirnya kami diturunin di Jl. Malioboro, terus kami berdua jalan ke Jl. Sosrokusuman, cari hotel yang kami incar. Hotel Puri.

Alhamdulillah, beneran dapet 100 ribu dan kebetulan ada 1 kamar kosong tersisa. Lainnya udah di-booking. Meski sederhana, kamar mandi di luar, kayak kos-kosan, yang penting bisa melepas lelah. Bayarnya per hari, jadi santai aja. Jl. Sosrokusuman itu persis di samping kiri Malioboro Mall.

hotel

Setelah nggabrukin gembolan di kamar, kami cus buat makan. Haha. Dengan berbekal kamera dan tas cangklong kami menyusuri Malioboro Mall buat makan dan cuci mata. Setelah siang, kami mutusin buat ke Taman Sari. Naik apa? Naik Trans. Baru pernah ke Taman Sari naik TransJogja. Sebelumnya bareng keluarga, terus bareng Mba Ii naik motor. Seingetku memang tu jalan masuk Taman Sari jauh dari pinggir jalan raya. Tapi karena penasaran dan ngirit, kami pun nanya.

Dari Halte Malioboro 1 kami naik. Bus 3A kalau nggak salah, turunnya di Halte Ngabean. Katanya sih dari Halte Ngabean cuma 100 meter… Tapi kok berasa 5 km yaa? Jauuuh banget. Kalo ga punya stamina fit, kusarankan mending naik becak. Haha. Mana matahari ada di puncak. Nyampe Taman Sari, yang kami cari langsung air mineral! Tenggak paracetamol.. argh.

Lanjut jalan dong.. Poti-poti. Baru separo jalan, udah mau ditutup tuh Taman Sari nya. Tapi lumayan laaah. Pulangnya? Ngebecak! 15 ribu sampe Malioboro. Semiliiir.

SONY DSC

shoot

bersihin filter sebelum motrek

 

SONY DSC

Ngapain bu?

SONY DSC

fly high

SONY DSC

siluet

nite

Ngopi di Sosrowijayan

Malamnya, karena bingung mau makan di mana (di sekitar Malioboro mahall) akhirnya kami dibawa tukang becak ke oseng mercon deket PKU Muhammadiyah. Puedes gilak. Harganya seporsi 14 ribu. Mayan buat meler-melerin idung. Abis itu ke Pathuk beli bakpia oleh-oleh, tapi tetep menurutku paling enak Bakpia kencana ambarketawang. Terus pulang, dan jalan-jalan di sekitar jalan Malioboro. Minum kopi di jl. Sosrowijayan yang banyak banget orang, tempat makan, bule, sampe tukang ngamen bencong.

Hari kedua, paginya kami makan rames di depan Mal Malioboro. Lanjut seminar sampai sore. Temenku yang dari Solo naik Pramex buat ketemu kami. Sorenya ke Amplas sampe gempor keliling tapi ga dapet apa-apa, haha. Tidur nyenyak.

Hari ketiga, sarapan di depan Mal lagi. Pecelnya enak, cuma 8000 udah sama minum. Kalo sate.. ga ngerekomendasiin deh. Mihil banget. 20 ribu seporsi, kecil-kecil, ga mateng. Sahabat dari Magelang dateng sama anaknya, kami berempat dulu 1 SMA. Reunian deh. Si Barra, anaknya, jadi rebutan. Yeayy!

kiddo

Jam 1 siang check out dari hotel, langsung menuju lempuyangan. Nunggu Logawa. Tepat waktu sih, tapi di kereta yang penuh orang itu… sumuk banget. Berasa nglekep, jendela ditutup tapi AC ga oke… migrain kumaat.

Cook – Special Sunday

Bismillahirrahmanirrahim

Dari kemarin udah ngajakin ibu buat ke pasar ahad pagi, jadi sekitar jam 8 lebih kami ke pasar wage. Pengen banget belanja sayur dan ikan.

Sampe pasar ngiler banget liat sayur dan buah yang oke bangettt. Akhirnya yang terbeli. Untuk kategori lauk haha beli ikan salmon, ayam, udang, telur ikan tuna (gede bangeet). Kategori sayuran, beli pokcoi, tomat, wortel ostrali, lembayung, sayur entah apa, bombay, paprika, brokoli. Oya, trus dapet ampas tahu, dong.

Sampe rumah, bersihin ikan2an dan masukin tupperware. Lanjut masak. Pertama ngerebus telur tuna, buat disimpen dan nantinya digoreng balur telur aja. Kedua bikin sup ayam. Ni sup tadi jadinya setengah tawar dan setengah matang. Maksudnya aku ga masukin banyak2 bumbu, ga kucicip, dan sayuran sengaja ngga aku rebus lama2. Metode masak sop pasti udah pada paham semua deh. Cuma tadi aku bikin Bumbunya ditumis dulu pake minyak dikit, ples pake potongan bombay juga selain bawang putih. Di akhir pakein bawang merah goreng. Sadapp.

Yang agak nggak biasa aku masak sih. Tumis Udang Paprika Nanas

Pertama, tumis bawang putih merah bombay cabai di minyak kedelai. Langsung masukin udangnya, tambahkan garam merica gula minyak wijen saus tiram. Oseng. Berhubung aku ga punya saus tomat, aku blender separo tomat trus tuang deh barengan sama paprika, batang brokoli, potongan nanas. Kecilin api, angkat setelah sayuran cukup layu.

image

Satu lagi yang nggak biasa. Themlek or Ranjem.
Buat orang daerahku mungkin ga asing yaa. Makanan ini terbuat dari ampas tahu. Untuk campuran ampasnya kita haluskan bawang merah putih rawit garam gula jawa. Lalu setelah dicampur, balur dengan adonan tepung tempe ( ada yang belum tahu?) trus langsung goreeenggg. Yaaam. Dan ternyata kandungan ampas tahu ga main2 lhoo.. Please check on google, hihi.

image

Setelah semua tersedia di meja makan? Ternyata bapak-ibu ada kondangan, dan itu berarti… Makan siang sendirian. Ooooohhh…

image

Cook – Bebek Goreng Sambal Kosek

Bismillahirrahmanirrahim

Semalam, jaga malam kan, jam 3 bangun sekadar nenggak air sebotol sama shake. Udah beli roti tawar isi keju tapi males makannya. Abis itu tidur lagi, haha.

Paginya pas pulang bareng bapak, aku bilang kalo pengen bebek. Akhirnya kami pergi ke pasar cari bebek. Ternyata nggak bisa di tukang potong. Dia cuma jualan ayam doang. Kalo bebek harus di bakulan yang ada di pinggiran pasar itu yang berderet jual ayam, kelinci, bebek, entog.

Satu ekor 46 ribu udah sama cuci potong, murah gak sih? Setauku sih kalo beli seekor bebek mateng di Haji Slamet udah di atas 60 ribu. Apapun dah, yang jelas bapak beli 2 ekor, hahaha.

Pilih yang genduut

Pilih yang genduut

Sampe rumah, minta dibersihin sama khadimat. Terus aku kasi lemon direndem 30 menit. Bebek lebih amis dari ayam kataku sih. Makanya butuh penanganan khusus. Ini pertama kalinya kami masak bebek. Serem juga kalo nggak berhasil.

Setelah direndem lemon, abis itu direndem pake bumbu, dibanyakin jahe. Aku nyontek aja deh di sini, walaupun sebenernya kami punya bumbu yang udah jadi (bumbu ikan dan ayam di toples) jadi tinggal nambahin serai, jahe, lengkuas lagi. Lihat resep ini yah. 

Tadinya pengen bikin sambal matah juga, tapi bahannya nggak memadai, akhirnya kembali ke sambal andalan: sambal kosek.

Cabenya metik di halaman. Cabe rawit hijau sama cabe hijau. Diulek pake bawang putih dan garam. Abis itu kasi minyak panas bekas goreng bebek.

Lalapannya pake leunca, kemangi, timun, daun pepaya rebus (metik di halaman), kobis goreng (biar pedes cepet ilang).

Alhamdulillah, ifthar yang nikmat… masyaAllah..

bebek1 bebek 2

Cook – Cilok Isi Keju Ayam

Bismillahirrahmanirrahim…

Ceritanya lagi pengen bikin cilok, mumpung sisa tepung sagu tani yang dulu masih ada, bikinlahh bareng temenku. Pake ukuran ngirit, karena palingan dimakan dikit doaang.

DSC_0031

Ini resepnya:

Bahan:

  1. 100 gr tepung sagu tani
  2. 100 gr tepung terigu
  3. bawang putih 2 siung
  4. daun bawang cincang
  5. merica
  6. garam
  7. kaldu ayam
  8. air 400 cc
  9. keju
  10. ayam goreng
  11. cabe rawit merah
  12. bumbu pecel instan
  13. saus kecap

Cara:

  1. Pertama campur tepung sagu tani + terigu + ulekan bawang putih
  2. Rebus air, campur merica, garam, kaldu ayam bubuk non msg, kira-kira aja ya hehe. Tunggu mendidih
  3. Tuang air panas sedikit2 ke campuran tepung sambil segera di aduk pake spatula kayu, lalu kalau sekiranya cukup, ga perlu nuang air semuanya. Yang penting kelihatannya sudah kalis, uleni pake tangan juga.
  4. Buat bulatan kecil2, sesuai selera, isi pakai isian sesuka hati. Aku sih pake keju, potongan ayam, sama cabe rawit, hihi.. beberapa aja yang dikasih cabe buat kejutan. Abis itu celup ke air mendidih, tunggu mengambang.
  5. Angkat, tiriskan. Biar enak, simpan di magicjar.
  6. Berhubung males bikin bumbu, jadi pake bumbu pecel instan, atau kalau engga beli bumbu gado2 instan.. tambah saus bangkok dan kecap
  7. Selamat menyolok! 😀

Bale Kemambang

 

 

Camera 360

Bismillahirrahmanirrahim…

Kemarin, pas lagi muterin kota, eh ada taman kota yang baru jadi. Baru tahu kalau ni taman udah jadi deh. Makanya karena nggak ada tiket masuk, aku sama temenku masuk aja deh. Di dalam juga ramai, banyak yang berkunjung. Namanya Balai Kemambang. Kemambang dalam bahasa jawa itu artinya mengapung, hehe. Ternyata di dalam ada kolamnya, dan ada balai di tengahnya. Wah lumayan, meski bunga-bungaan masih jarang, tapi sudah agak berwarna.

Ini dia view panoramic-nya.

Panorama

 

 

 

 

 

 

 

Ketan Susu Keju

Bismillahirrahmanirrahim

Heiho! Masi seputar ketan, karena masih ada sisa ketan bikin Mango Sticky Rice kemaren, padahal cuma ngukus dikit doang lho. Jadi mumpung ada susu kental manis sama keju, aku bikin ketan susu keju.

Pertama kali liat resep ini di tipi, di daerah apa lupa tepatnya, makanan ini termasuk makanan ringan yang top. Akunya aja baru denger. Nah nggak lama setelah itu, di deket rumah ada yang jualan, dan ternyata enaaaak bangettt. Jadi aku  bikin deh.

Caranya gampang, nasi ketan, lumuri susu kental manis sama keju, udah deh. Ini penampakannya. Dimakan bareng sama kopi hitam panas, eeeuum.

SONY DSC

Mango Sticky Rice

Bismillahirrahmanirrahim…

Nah. Setelah sekian lama nggak ngisi Foodie, kali ini aku datang lagii. Hihi. Jadi ceritanya aku nonton poto IG mbak Dee Lestari posting ni makanan. Pas explore, juga yang muncul ni makanan. Lagi beken atau emang beken si? Ya ampun, baru denger ada ketan dipadukan dengan mangga. Langsung kepikiran mangga-ku yang sudah harus dimakan di meja makan. Akhirnya siangan kemarin beli bahan-bahannya.

Mango sticky rice, atau Khao Niaow Ma Muang adalah dessert asal Thailand. Jadilah aku nyari resep super gampang, nemu deh dari sini. Pada dasarnya aku belom pernah masak atau nanak beras ketan. Mau sesuai resep, rice cooker udah isi nasi. Akhirnya aku pake asal. Aku cemplungin beras di air, terus aku panasin. Pas aku search cara menanak beras ketan yang benar kok ga ada yang begitu? Haha. Ada yang harusnya direndem, ada yang langsung kukus. Akhirnya setelah berasku agak melunak kena panasnya air, aku angkat, langsung aku kukus. Ngukusnya sekitar 20 menit, sesekali aku siramin air garam. Alhamdulillah mateng.

Langsung potong-potong mangga, masukin kulkas bentar. Setelah itu tinggal ditata di piring, ketan sama mangganya. Aku pake santan langsung pakai, males nambah-nambahin macem-macem. Tuang aja santan terus aku taburin gula pasir. Ada sih resep yang dipakein vanili, pandan, biar lebih endes. Sip deh, langsung uji coba. Buatku sih nggak spesial, haha.. Cuma pengen mengobati rasa penasaranku yang menggebu kalo liat makanan baru. Selamat mencoba! Rasa penasaran hanya terpuaskan setelah mencoba, kan? 😀

SONY DSC

Aksi Damai

Bismillahirrahmanirrahim

Selasa, paska jaga malam, papasan sama dr F, Sp.An di depan IGD.

“Ikut kan besok?”

“Mm acara apa dok? Diskusi kasus?”

“Bukan, kumpul di alun-alun, saya baru tau dari IDI nih. Semua dokter kumpul di sana besok, jam 10.” (Redaksinya nggak persis begono sik, hehe) “Kasih tau yang lain ya! Dateng lo, buat rame-rame.”

“Sip Dok, InsyaAllah.”

Beberapa hari memang kenyamanan para TS (Teman Sejawat) agak terganggu karena berita yang beredar. Kriminalisasi dokter, katanya. Beberapa sudah pasang pita hitam di lengan kanan. Kami masih anteng. Tapi rupanya ada acara begini, jadi kami manut. Segera disebarkan pada teman-teman. Malamnya aku cari pita hitam yang lumayan susah juga nemunya ternyata, hehe. Tapi alhamdulillah dapet jugaa.

Pagi tadi, langsung menuju lokasi. Di sana sudah berkumpul para dokter yang kebanyakan belum kenal 😀 Sampai sana, disalamin bu dokter. Alhamdulillah, rasa persaudaraannya gede. Setelah orasi dan doa, kami bagi-bagi bunga. Nggak lama, karena kami harus kembali bertugas, setelah itu bubar dan kembali ke pos masing-masing. Semoga pesan kami sampai..

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

"Crop:156.256,203.744,65.78,114.22 Pitch:0 Roll:0"

 

mememe

happyyy.. dating with Alph today

Berita terkait..  

The Rain

Bismillahirrahmanirrahim

kata

 

Tadi sore sendirian di rumah, angin berembus kenceng banget sampai daun-daun terbawa angin. Hujan deras. Lalu tiba-tiba sekuncup rindu merekah, rindu melantunkan kata-kata indah..