Paska Jamal

Bismillahirrahmanirrahim

Segelas white coffee. Listening to this

Semalam abis jaga malam alias jamal. Alhamdulillah dapet tidur 2 jam, hehe. Kebeneran banget perawat yang jaga cuma 1 yang perempuan, jadilah aku menjajah kasur yang digelar di ruang perawat. Kalau tidur jaga, ga bisa posisi wenak. Posisi paling sering itu posisi telentang sambil bersedekap, berselimut sneli, tangan pegang hape. Kalau enggak, meringkuk kanan atau kiri. Pokoknya beda sama posisi gelosoran di kasur sendiri, iyalah. Posisi menentukan tingkat kedalaman tidur seseorang. Kalau terlalu enak, nanti susah bangun dong.

Biasanya (kebiasaan pemalas) begitu pulang jamal jam 7 pagi, setelah bebersih diri langsung terkapar. Tapi tadi beda deh. Makan pagi yang disediain RS enak lho, opor pake sambal ama kerupuk, aiih menu hari Ahad banget ya. Cuma karena aku lagi pengen berburu kuliner di sunmor ala Pwt di GOR, jadi aku serahterimakan nasi opor itu buat teman yang jaga pagi. Eh ternyata yang jemput bapak sekalian ibu.

Rutenya sih ke gudeg yang katanya enak, sarapan dulu di sana. Setelah itu ke dinas perikanan buat beli ikan persediaan satu minggu ke depan. Aih, panas matahari pagi cuy. Kelar, melanjutkan perjalanan ke Pwt. Di daerah kembaran mampir dulu di pasar pagi. Asyiknya di pasar pagi ini karena nggak terlalu luas jadi nggak secapek belanja di pasar di kota. Banyak banget yang pengen dibeli. Ibu bilang aku emang boros ;p Soalnya udah kebayang mau bikin sop kepala gurame, jadi harus beli bahannya kan.

Yang jarang ditemuin di pasar kota itu salah satunya sayur yang sebenarnya bukan sayur yang umum dimakan. Krokotan dan rontak-rantek. Mereka ini sebenarnya semacam rumput liar, tapi entah siapa yang memulai mereka mulai digunakan sebagai sayuran. Biasanya sih dibikin pecel. Btw belanja di pasar desa pake pakaian lengkap jaga ples sepatu flat itu agak malu yaa, untung muka bantalnya ya ga parah-parah amat sih.

Udah bawa banyak belanjaan, pulang ke rumah. Niat awal yang pengen langsung tepar belum bisa dipenuhi. Pengen nyuci bed cover. Begitu udah dicemplungin ke mesin cuci, ealah deterjen abis. Jalan dulu ke warung. Sembari nyuci, nyapu rumah. Abis itu masak sop kepala gurameh sama bikin pecel en tempe goreng *aduh di anakonda di perut rewel deh malem-malem.

Setelah bebersih diri, jemur bed cover, tinggal tidur deh, hehe. Kebangun waktu adek kelas mampir ke rumah balikin buku, sampe bbm dia aja ga kebaca haha. Well Ahad ini cukup produktif la.

IMG03752-20130929-2149

Pappoy berkacamata minus melaporkan dari TKP

IMG03742-20130928-0542

IGD kosong itu adalah…

IMG03747-20130929-0748

Ikan Konsumsi

IMG03750-20130929-0803

Benih Ikan

Advertisements

My Personality

Bismillahirrahmanirrahim

Sejak kemarin baca bukunya Teh Fu dan Kang Canun yaitu Jodoh Dunia Akhirat, cukup penting bagi kita mengetahui kepribadian dan tipe cara belajar kita. Jadi untuk memastikannya aku kerjain tes di sini dan di sini. Mungkin nggak valid 100% tapi menurutku itu cukup menggambarkan. Lagipula memang kepribadian ini tidak 100% ada pada semua orang, hanya pada sebagian besar orang.

Untuk kepribadian, cenderung Plegmatis dan Melankolis. Presentase Plegmatis 29%, Melankolis 28 %, Sanguin 23%, Koleris 20%. Masing-masing nggak beda terlalu jauh ya, hehe.

Untuk tipe belajar, udah jelas sih lebih ke Visual. Presentase visual 50%, Auditori 27%, dan Kinestetik 23 %.

Sementara untuk tipe kepribadian menurut Friedman & Ulmer (1984) aku cenderung ke tipe B.

Soo.. how about you?

Amateur Wedding Photographer (Again)

Bismillahirrahmanirrahim..

Definisi ‘amatir’
Indonesian to Indonesian
noun
1. kegiatan yg dilakukan atas dasar kesenangan dan bukan untuk memperoleh nafkah, msl orang yg bermain musik, melukis, menari, bermain tinju, sepak bola sbg kesenangan;
ama·tir-ama·tir·an a bukan sesuatu yg sesungguhnya; sifat amatir yg tidak murni

Kemarin persis, aku diamanahi sama kakak kelas beda fakultas untuk jadi wedding photographer. Sudah lama mintanya, cuma baru aku iyakan belakangan karena ternyata belum mulai kerja. Senang, karena aku juga suka motret begituan. Tapi was-was kalau sebagai dokumenter tunggal, karena dari segi alat dan kecakapan ya terbatas. Dan aku nggak jago jadi pengarah gaya sebenarnya. Lebih suka candid.

Biarpun begitu, dengan semangat, ba’da subuh aku berangkat ke Maos Cilacap. Sampai di sana, pengantin wanitanya malah masih sibuk ngurusin makanan -_-” hihi. Jadi aku bantuin dulu natain snack, abis itu bersama Mba Syifa yang didaulat jadi MUA, kami masuk kamar Mba Em buat memulai pekerjaan hari itu.

Karena konsepnya sederhana dan syar’i, aku juga nggak terlalu bisa ambil banyak gambar. Dan malahan ternyata ibunda sudah menyewa fotografer profesional, dengan ini jabatanku turun menjadi seksi dokumentasi, dengan ini aku menarik napas lega. Aku mengambil terutama dari sudut pandang mempelai wanita karena aku bebas keluar masuk 😀

Ehm, sedikit kecerobohan karena aku ternyata nggak bawa sling kamera or camera strap. Akhirnya aku pakai sling camera bag. Payah deh. Tapi paling engga kemampuanku agak meningkat karena aku sudah mulai mengatur supaya hasilnya baik, dan tempatnya pun nggak gelap, pencahayaan cukup.

Apa yang terjadi ketika bride and groom tidak suka bergaya di depan kamera? Hihi. Aku dan Mba Syifa serta jurkam mengarahkan gaya pada mereka, tapi mentok pada 3 pose, setelah itu minta stop. Lagipula yang difoto terutama keluarga, setelah itu mempelai ngider untuk menyambangi para tamu yang hadir, dan juga menunggu di pintu masuk.

Uhh.. pas bakda akad, Mba Em dijemput bapaknya. Udah dehh, aku ikut nangis di balik viewfinder karena pada nangis sekeluarga. Haruuu..

Sedikit obrolan dengan jurkam alias juru kamera.

JK : Gimana hasilnya? Bagus?

A : Hehe, biasa aja Pak.

JK : Berapa MP?

A : Cuma 10 Pak, kalo itu?

JK : 20. Hoo.. (Dari segi merk juga beda jauh yaa, spec lebih bagus dong)

A : Kayaknya tadi belum ikut potret ya? Nanti ya difoto, sekalian bawa kameranya.

Asiiikkkk. Akhirnya dipoto ama manten dan gandenganku si Alps. Nunggu hasilnya banget >,<

Ya, memang nggak banyak foto yang bisa kuambil. Siangnya aku mulai migrain (kurang olahraga nih). Setelah zuhur diimami pengantin wanita, aku dan adik-adik organisasi Mba Em mendandani pengantin seadanya karena MUA sedang keluar. Hihi. Lucu banget deh… Udah gitu nggak bisa ngehias kerudungnya, tamu udah pada dateng lagi, bubaarrr bubaar, wkwk.

Siangnya dijemput bapak, dan aku pulang. 3 gelas kopi untuk mengerjakan foto supaya bisa dicetak hari ini. Dan sudah selesai menghias dan menempel scrapbook sederhana di album putih yang cantik, tinggal dikirimkan. Meski nggak profesional, tapi aku suka pekerjaan ini 🙂

Dan aku banyak belajar juga dari kesempatan ini baik soal fotografi maupun yang lainnya *malu*. Terima kasih untuk Mba Em dan suami, beserta keluarga. Ini bukan yang terbaik, tapi ini tulus karena cintaku buat Mba Em. Barakallah… Dan terima kasih doa-doanya kemarin 😀 Ditunggu ya, insyaAllah.. Ditunggu albumnya maksudnya.

SONY DSC

The album

BW

Sebagian dari sedikit foto

It’s F and Q story

Bismilahirrahmanirrahim

Ceritanya, kalau hati pengen tambah senang itu beli-beli barang baru. Meski itu printilan kecil. Aduh, ini sih emang boros yah. Kemarin kan beli gantungan kunci kayak boneka gitu, yang kuncinya bisa disembunyiin di dalemnya. Eh pas sampai rumah, di dalemnya tersangkut gantungan handphone yang nggak sengaja nemplok di situ.

Besoknya aku ke sana buat balikin. Padahal udah ngerancang mo ngomong apaan sama kasir biar ga dikira sengaja. Yaelah ribet amat, tinggal taroh lagi di tempatnya yak. Nah, secara biar nggak aneh ya aku sambil milah-milih gantungan hape lain. Eh malah akhirnya beli -_- dan harga 3 ekor eh buah huruf ini lebih murah daripada beli 2. Jadi bingung milih huruf yang ada dan yang sesuai.

Tadinya pengen nyari Fm ga nemu, D sama R, ga ada. Nyari F lagi ternyata ada, Z buat adekku. Nyari satu huruf lagi nggak ada yang menarik buat dibeli. Jadinya beli Q deh, hurufnya unyu siih.. :”D Ga penting banget yak, abis pulang diomelin beli begituan ga jelas. FQ SONY DSC

Story @ Reparasi Laptop

Bismillahirrahmanirrahim…

Yak, memutuskan untuk mengirim si laptop usang ke ahlinya. Bermotor dengan mencangklong tas berisi laptop kekar 15 inchi.

“Mbak, ini saya mau benerin ini. Oh sambil dinyalain ya mba? *nyalain* Hehe, ini nggak bisa berdiri sendiri, harus dipegangin.”

Mas-mas dateng. Aku nyeritain reka ulang kejadian matinya sang keyboard. Sambil tetep pegangin monitor, dan ngeliatin si laptop yang debunya makin kelihatan jelas begitu di tempat terang. Hahhh, maluuuu, laptop bobrok berdebu pulaaa. Mana di pojokan keyboard kayak abis kesiram saus apaan gituu.

“Hehe, iya nih mas, udah ga bisa berdiri.” Masih megangin monitor.

“Oiya, Toshiba emang masalahnya di situ.” Emang bener sih, temenku yang sama-sama punya Toshi jadul juga udah ga punya otot penyangga leher tuh. Bedanya dia udah ada laptop baru, aku masih itu-itu aja.

“Oya, Mas, kalo lama ini nggak kuat batrenya, harus dicolok.”

Makin malu aja aku. Seakan…. Ngapain sih masih ngebenerin laptop beginian, udah lempar aja cari yang baru. Huhuhu… Aamiin, semoga bisa beli gantinya.

“Datanya penting Mba?”

“Ya penting Mas.. kusimpen di D kok. Yang di C udah dipindah.”

Ya Allahhh, semoga laptopnya kembali ke rumah dalam keadaan indah. Hloh? Hihi.. kali aja dibersihin sama dibenerin sekalian rompal-rompalnya. Oya, itu laptop mur-mur nya juga udah pada ilang. Jadi kayaknya harus ati-ati banget ngebawanya, bisa-bisa tau-tau copot tuh harddisknya, hihihi.

Chronicle of Me

Bismillahirrahmanirrahim..

NB : Lagi numpang pake laptop si bapak.

Tinnitus.

Ini tentang si telinga berdengung. Sudah 5 hari-an ini telinga kananku berdengung, kadang berdenging. Dulu pernah, tapi 3 hari sembuh. Makanya kemarin saat sudah 3 hari nggak sembuh juga tanpa obat, aku memutuskan ke dr Sp.THT. Pergi ke dokter butuh kemauan keras karena aku malas ke dokter, hehe. Kalau sudah mengganggu banget, baru deh pergi ke dokter.

Karena aku juga nggak punya alat untuk melihat isi kupingku sendiri, ya sudah, cus. Dan spesialis THT siang hari cuma ada di RS. Phew. Akhirnya memutuskan ke PMI keesokan paginya karena cuma di sana klinik dengan Sp.THT pagi hari. Tapi nyatanya makin mengganggu.

Begini. Dunia siang hari itu sangat berisik. Tinnitus-ku nggak terlalu kentara. Tapi saat malam menjelang, aku merasa sangat merana karena telingaku terus berdengung. Huhuhu. Betapa kenikmatan memiliki telinga tak berdengung itu sangat-sangat harus disyukuri.

Jadi setelah maghrib aku minta diantar babab ke dokter Sp.THT yang praktek rumah. Sengaja pilih yang sepi, karena dengan begitu waktunya untukku bisa banyak tersedia. Setelah di-anamnesis, telingaku dibersihkan dengan alat khusus. Tapi nyatanya di telingaku tidak ada serumen prop, yang biasanya juga bisa menyebabkan dengung. Kalau ada kotoran keras dan besar itu, harus diambil atau dilunakkan dulu baru dispooling. Itu tidak nyaman.

Lalu dilakukan pemeriksaan garpu tala. Normal. Aku juga tidak merasakan gangguan saraf pendengaran seperti vertigo dll. Diberi obat, vitamin saraf dan untuk tinnitus. Dan sampai hari ini belum hilang. Ya Rab… Allahumma ‘afini fi sam’i… Semoga Engkau memberikan kesehatan pada pendengaranku… 😥

Matinya Si Laptop Tua

Ini tentang laptop tua-ku yang tulang punggung atau lehernya sudah tidak kuat menyangga kepalanya sendiri. Hihihi. Ya, sudah hampir 6 tahun menemaniku dalam suka maupun duka. Tiba-tiba setelah kucolok flash disk, keeroran mulai terjadi.

Ketika kuketikkan sejumlah kalimat di komputer, semua menjadi 4lay.. Ya ampun. Apa ini? Virus alay kah? Nyoba nyari belum nemu. Jadi tu tulisan berubah hurufnya jadi besar-kecil, tiap kali mencet F yang keluar 4f.. Pusing dibuatnya. Lama-lama jadi lemot. Dan makin susah dioperasikan.

Niatnya mau diinstal ulang. Jadi aku matikan dulu sambil nunggu babab bangun. Sorenya waktu dinyalakan, semua berubah. Ini pasti karena negara api menyerang. Keyboard dan mousepad semua nggak berfungsi. Jadi untuk instal juga gak bisa. Dan sepertinya ini pertama kalinya si laptop tua usang ini harus dibawa ke ahlinya. Ya Allah.. mudahkanlah rezeki hamba untuk menangani kerusakan yang bertubi ini.. ups.

Is ACER means..

Bismillahirrahmanirrahim..

Karena tergoda memiliki tab, sebelum pergi ke Jkt Maret lalu aku memutuskan beli. Bukan yang mahal, yang penting bisa menyokong aplikasi kesehatan, ebook, menyimpan jurnal, browsing dengan mudah. Dan memang pada akhirnya fungsi itu berguna sekali untuk belajar di Jkt, karena memang nggak punya netbook.

Tab ini hanya bisa untuk wifi dan memang cukup sensitif, kamera hanya depan, VGA. Yah, fungsi utama yang kubutuhkan memang bukan itu, lagipula beli sesuai kantong saja. Waktu pameran akhirnya terbelilah barang yang memang baru diluncurkan ini.

Tapi kemarin tiba-tiba si Tab1 ini mati, haduh… Ya sih, memang untuk merk yang ini aku agak khawatir. Tapi pertimbangan saat itu, selain harga, beratnya juga ringan karena dari plastik, harapannya nggak mudah rusak. Sensitif pula. Ternyata aku termakan sendiri. Sedang diinapkan dia, alhamdulillah masih garansi, semoga bisa sembuh 🙂

SONY DSC

Beberapa yang sedang mengalami kerusakan al: printer, telinga kanan 😀 Semoga cepat sembuh ya semuanyaa, i need you all

Pejuang Jalanan

Bismillahirrahmanirrahim

Aku suka naik kereta. Bisa nggak bosan memandangi pemandangan di luar sana. Perjalanan Pwt-Jgj biasanya habis dengan memandangi jalanan di luar, sisanya membaca, kalau keretanya ga goncang keras. Makanya lebih mengasyikkan naik kereta siang hari.

Selama bolak-balik Jkt-Pwt selalu ambil kereta pagi. Sebagian besar perjalanan dihabiskan dengan memandang ke luar, tidur kalau sudah bosan, lalu mencermati rumah-rumah lagi, jembatan, dll. Mengasyikkan.

Naik kereta banyak mereduksi ketegangan otot leherku. Aku kurang suka perjalanan darat, agak parno memang, hehe. Dan salah satunya kalau melewati palang pintu kereta api.

Di Jkt aku tinggal di daerah Cempaka Putih, dan sering melewati St. Pasar Senen di mana aktivitas kereta cukup padat. Pintu palang sering buka tutup. Kadang lucu, kami sudah menunggu lama, ternyata yang lewat cuma kepalanya saja. Lalu kami ngakak pada omelan temanku.

Di Pwt juga rumahku nggak jauh dari stasiun dan pintu palang kereta, tiap kali lewat sana selalu waspada tengok kanan-kiri. Waktu kemarin pulang dari rumah Embah di perbatasan Clp-Kbmn, selalu melewati palang pintu kereta api. Jalanan padat, cukup padat. Agak merayap. Dan mobil kami sedang melewati jalan palang kereta api, mengantri untuk bisa maju ke depan saat pintu palang mulai turun akan menutup.

Seraaaaam. Bagaimana kalau. Ah, parno. Bapak selaku pengemudi (ceila) banting setir ke kiri dan menyusup ke depan selama ada tempat kosong.

“Cepat maju Pak, kasihan yang di belakang.”

Mobil di belakang sudah melewati palang, tapi masih di atas rel kereta. Petugas pintu membantu mengatur jalanan. Ambulans yang tadinya masih ada di luar palang dipersilahkan masuk. Ternyata memang jauh sebelum kereta datang, palang sudah diturunkan.

Tapi tetap seram kan. Lalu bagaimana dengan cerita mobil-mobil yang menerobos palang pintu kereta lalu terseret? Jadi mereka tetap asyik menerobos meski palang sudah turun lama? Hmm..

NB : Tadi siang dapat sms dari Kemkominfo, kalian dapat juga? Soal jangan menggunakan HP di jalan. Kemarin aku liat Pak Pol*s* dengan seragamnya, dengan bermobil pribadi sedang menggunakan HP. Bagaimana ya? Kalau aku sih nggak berani sama sekali.

3 days of Eid Al-Fitr

Bismillahirrahmanirrahim..

Hola. Masih mudik? Masih punya persediaan opor?Ini adalah ritme 3 hari Idul Fitri-ku.

Day 1.

Bangun pagi. Opor sudah dibuat sejak kemarin, rendang lidah yang kubuat sudah habis buat cemilan malam, ketupat sudah tersaji. Sederhana saja sih, menu hari lebaran itu hanya opor, ketupat, sambal, kentang pedas.

Seperti biasa kami shalat di area GOR Satria, di sana ketemu Eyang (adik Eyangku sendiri), shalat berjajar di sana. Selesai khutbah, kembali ke rumah kemudian menyantap seporsi opor dengan separo ketupat. Seperti biasa pula, kami selalu melakukan halal bihalal komplek. Setelah bersalaman, kembali ke rumah lalu menyantap ronde kedua, menghabiskan separo ketupat lainnya, hihi.

Setelah siap-siap, menyiapkan apa yang perlu dibawa, kami berangkat ke rumah Eyang yang berjarak sekitar 1,5 jam perjalanan. Sesampainya di sana masih sepi, tak berapa lama satu per satu keluarga lain datang. Yey, ramai. Seperti biasa kami memancing di kolam ditemani semilir angin. Tapi masih ada yang kurang, duo krucil belum datang. Menunggu hingga magrib, baru mereka datang, makin ramaai.

Ada yang lucu. Mamas lagi asik main sama kakak sepupuku, main kunci-kuncian pake kaki. Girang banget tuh. Ga sengaja ayahnya cerita soal macan yang mereka liat di kebun binatang. Langsung Mamas tiba-tiba lemes dan cemberut, ternyata dia inget lagi kalo dia pengen main sama binatang lagi. Lucuu. Selewat isya kami pamit pulang.

Day 2.

Setelah masak, bersih-bersih rumah, kami cus ke rumah Mbah yang berjarak kurang lebih sama, sekitar 1,5 jam lebih. Di Banyumas kami mampir menyantap soto sangka, soto yang wajib dinikmati kalau lewat situ. Soto bening, bumbu kacang, dengan mangkuk kecil saja. Aku pesan tanpa ketupat, minta tambahan ati ampela.

Sampai di daerah Krumput, mampir ngaso karena Bapak harus jumatan. Lanjutt, dan sampai. Sepi juga, di daerah tepi pantai itu, tapi dingin karena di tengah rimbunan bambu. Semilir. Sambil nunggu adik Bapak datang, kami hunting pemandangan di sawah belakang (meski bosen semuanya udah pernah dipotret), lalu memetiki sayuran yang bisa dipetik.

Sorenya kami pulang dengan segepok oleh-oleh, biasaa.. Hihi. Ditanya mampir pantai enggak, kami jawab enggak. Tahun lalu kami memang mampir Menganti, tapi semua pantai daerah Selatan sudah membosankan, hehe.

Day 3.

Karena ada acara reuni keluarga besar, kami kembali ke rumah Eyang. Tempatnya sebetulnya di Pondok tidak jauh dari rumah Eyang, tapi aku memutuskan tidak ikut karena ingin bersama Eyang saja di rumah. Jadi aku dan adikku nangkring di rumah Eyang, nemenin Eyang yang sendirian. Daripada bengong, sambil ngerebus air panas aku nyapu. Karena air belum juga mateng, dan khawatir lupa kalau ditinggal santai, akhirnya aku ngepel rumah.

Pertama kalinya aku ngepel itu rumah besar, yang sudah lama nggak dipel sepertinya karena ditinggal khadimat. Olahraga bener deh siang itu. Nggak berapa lama, satu per satu keluarga pulang ke rumah itu, karena acara sudah selesai. Satu per satu adik-adik Eyang juga mampir untuk sungkem ke Eyangku yang  tertua.

Setelah makan siang, tugasku kadang mengasuh duo krucil yang begitu aktif. Mamas asik main wastafel, sampai bajunya basah nggak mau berhenti. Diiming-imingi main ikan baru stop. Ternyata di belakang, berlanjut main air ples ikannya juga sampe pada mabok. Adeknya nggak mau kalah. Setelah basah semua, aku mandiin mereka.

Duh, masing-masing pegang shower. Nyemplung ember. Kepleset. Nyiram kakaknya. Dan nyiram aku. Nggak mau pake sabun. Heboh bener deh di dalem kamar mandi. Akhirnya dipaksa berhenti mau juga. Udah ganteng-ganteng, pake baju koko kebesaran, ehh.. guling-gulingan lagi di bagasi mobil -_-

Begitu udah kotor, minta gendong… Yak, pasrah. Mamas malah abis megang jip kotor punya pakdenya, dengan asik ngelap ke gamisku.. ah pintaaar. Hahaha. Tapi tetep, karena mamas kadang nurut juga, aku kerjain untuk cium aku.. dan dia mau aja. Kadang pipi bakpaunya yang keras juga kucium. Biarpun suka lari-larian, mereka itu lucuuu dan menggemaskan.

Kalau Mamas kecil sudah mulai serangan “Itu apa” dan “Kenapa sih” aku kadang nggak berkutik. Semuaaa ditanyain kenapanya. Pokoknya kalo ngobrolin mereka nggak ada habisnya deh. Tapi cukup bikin otot tegang karena harus ngawasin adeknya yang jalan masih sempoyongan tapi maunya lari-larian mulu.

Motoin mereka beberapa. Karena ternyata batere tinggal 1% hehe, nggak ngecek. Sayang ga bisa moto si kucing nakal yang hobi ngejar ekor emaknya dan nyuri ikan pancingan anak-anak.

Malam itu aku menghabiskan 2 gelas kopi. Berkat mamas dan dedek yang aku cinta :* Love yoouu.. Oya, mamas ngambek nggak mau pulang, lucu banget deh. Inget dulu juga aku ngunci diri di kamar nggak mau pulang padahal besoknya sekolah. Terus karena dedek suka kembang api, malem abis beli pampers mereka beli kembang api. Udah kebagian satu-satu, eeeh ga bisa nyala semuaaa. Kasian banget deh, padahal mereka ngarep banget, hihi. Akhirnya aku pulang, udah kuajakin pulang juga gak mau, eh pas kami pergi si mamasnya lemes gitu.