Lie to Me, Masha!

Bismillahirrahmanirrahim

Aku bukan fanatik korea. Kalau ditanya nama artisnya, hapal cuma beberapa. Lagunya kadang suka juga dengerin terutama yang mellow, meski masih lebih suka dengerin lagu mandarin. Tapi, kalau udah nonton drama korea yang aku suka bisa nggak berhenti.

Contohnya baru saja terjadi.

Nggak sengaja aku nonton Lie to Me di LBS, episode 1. Bagian akhir. Lha kok lucu. Lha kok ganteng? Si pemeran cowoknya ganteng, usia mapan, bukan berondong. Pemeran ceweknya juga cakep, dan aku emang suka drama koreanya dia sebelumnya.

Idih, Lie to Me kan jadul. Iya, kadang aku ngejudge berdasar potongan adegan. Jadi dulu aku nggak tertarik karena kukira itu pelm tentang pengacara, ala sinetron gitu. Ternyata seru dan lucu.

Kategori drakor yang bakal aku tonton ya itu. Cewek pemeran utamanya kocak, cowok pemeran utamanya dewasa. Dan ini pas banget. Dan ngabisin waktu banget… Butuh 3 hari streaming 16 episode, terutama dikarenakan kelemotan laptop yang kupake. Setelah episode-episode akhir, aku ganti punya laptop bapak, dan lancar! Dan buat ngejar target waktu selesai nonton, supaya hari berikutnya udah bisa ngerjain yang lain, aku begadang sampe pagi tanpa ngantuk.

Yah.. drakor itu melenakan. Membius. Sama kayak game. Yang kalo nggak segera distop, bakal berlanjut terus (mantan pecandu The Sims).

Dan abis nonton drakor, aku bakal ngulang kata-kata yang aku suka. Kalau ada adekku, aku tanya artinya. Tanya tulisannya. Dan bakal ngomong itu sepanjang hari sampe kena semprot. Tapi itu nggak berlangsung lama, beberapa hari, gila koreanya sembuh.

__

Soal Masha and The Bear. Sebelum mulai hits, aku sudah suka nonton si kocak Masha. Dia tuh gimana yaaa… nakal banget tapi ya anak-anak. Nakal yang kocak. Udah gitu bahasa Rusia bikin makin oke. Masha kayaknya penderita ADHD. Hihi.

Daaan… setelah sebelumnya menjadi pecinta Upin Ipin, sekarang bapak dan ibu menjadi pecinta Masha. Kalau nonton, bisa ketawa-tawa. Dan kalau abis nonton, diceritain lucunya, kayak nyeritain tentang cucu sendiri (ini khusus ibu ya). Tapi Masha emang lucuuk.

Cook – Pizza Thin

Bismillahirrahmanirrahim

Suatu detik tiba-tiba aku pengen banget masak. Oke, bakingPengen banget pie apel, tapi bahannya banyak dan ribet, males. Padahal punya apel ngendon di kulkas. Akhirnya bikin pizza aja deh. Nek wis karep, ya. Padahal aku tahu, yang cinta banget sama pizza (dan makanan italia lain) sedang nggak ada di rumah. Jadi aku bikin yang nggak terlalu buanyak.

Pake resep yang ini. Tapi pake separo je. Emang lebih suka makan pizza yang thin, meski yang kubuat tadi kurang thin.

pizza1

Bahan Bun:

  • 200 gr tepung cakra
  • 4 gr ragi instan fermipan
  • air secukupnya untuk menguleni
  • garam secukupnya
  • minyak kedelai (adanya ini)

Bahan Topping :

  • Saus tomat
  • Bombay separuh, potong besar
  • Paprika hijau separuh, potong melingkar
  • Jamur kancing
  • Keju melt
  • Keju cheddar
  • Garam . Gula . Merica
  • Air
  • Oregano

Cara :

  • Campur tepung, ragi, garam.. beri air sedikit demi sedikit, uleni sampai kalis
  • Setelah kalis, beri 2 sendok minyak (boleh olive oil), uleni lagi sampai elastis (disuruhnya 15 menit, aku 10 menitan aja kali, pegel)
  • Tutup dan diamkan adonan selama 45 menit (aku nggak sabar, 30 menit aku buka, terus aku tinggal beli keju quick melt jadi sama aja sih kaya 45 menit)
  • Selama menunggu adonan, aku bikin toppingnya
  • Topping : tumis margarin, masukkan bombay, paprika, jamur, beri air, garam, gula, merica, oregano, saus tomat, aduk sampai kental, angkat
  • Setelah adonan mengembang, tusukin pake garpu, biar kempes (bener ga sih ngempesinnya begitu?)
  • Templokin di loyang pizza ukuran 20 cm yang baru aku beli di Intisari (wowww, seneng banget aku, beli loyang pizza seharga 6000an ini, akhirnya aku punya loyang pizza)
  • Harusnya sih ditipisin pake gilingan gitu, tapi aku penyet-penyetin sambil ngepasin adonan yang masih berlebih meski udah seminimal mungkin bikinnya.
  • Akhirnya aku bikin tepiannya pake filling keju quick melt. Tadaaaaa. Setelah jadi, masukin dah tuh topping di atasnya, panggang di oven sampai keju meleleh dan pizza bun-nya mateng, harusnya sih agak coklat gitu kali ya?
step

1 > mulai nguleni 2 > masih nguleni 3 > mulai berbentuk, tutup, diamkan 4 > mengembang, hore

isian

1 > tumis topping 2 > siap panggang

Ada cerita di balik mozzarella.

Jadi, aku beli mozzarella yang potongan kecil di sebuah toko bahan makanan di sini. Udah aku bawa pulang deh tuh, kalau dihitung per harga sekitar 11 ribuan. Sampai rumah aku baru inget kalo aku nggak nanya itu merk apa, yang mana bikin aku ga tahu itu halal atau enggak. Syubhat dah tuh. Terjadi perdebatan dalam hati ini, haha. Kalo pake mozzarella, pizza bisa ada mulur2nya gitu, keren deh.

Motor terlanjur dimasukin, mau pake cheddar doang kok rasanya sayang… bikin cuma sekali-kali. Akhirnya minjem motor pak tukang, ke toko bahan makanan terdekat cari Quick Melt. Nihil! Ke alfamart terdekat, Nihil. Ke Rita, Nihil. Udah mulai kesel dan hampir nyerah, panas banget cuaca, mau balik ke Intisari (toko pertama yang aku datengin buat beli mozzarella) kejauhan. Akhirnya gambling ke Matahari, yang sebenernya biasanya suka gak lengkap. NEMU. Alhamdulillah. Bisa langsung ngacir ke rumah, nerusin bikin pizza yang terhambat karena mozzarella syubhat.

 

pizza2

pizza3

 

Tapi ini lumayan, empuk. Dan dasar bun-nya yang nggak tebal, juga nggak tipis, masih crisp.. tepiannya ada isian keju lumer. Dan aku cuma kuat makan 2 potong hari ini. Masih ada separo lebih masuk kulkas, karena temenku kusuruh dateng tapi kerjaannya belom kelar-kelar. Hihi. Anyone?

Pizza terdahulu nih. Sekarang udah pinteran dikit lah.. 

 

 

Travel – Yogyakarta (Lagi)

Bismillahirrahmanirrahim…

Waktu ditawarin seminar CME sama koas UII yang lagi koas di RS ku, nggak mikir terlalu lama, oke-in aja. Soalnya lokasinya di Jogja. Dan udah lama banget nggak ke sana. Tinggal nyari temennya bingung. Minta padetin jaga supaya dapat libur buat ke jogja.

Alhamdulillah partner on vacation ku free dan punya keinginan yang sama. Akhirnya kami beli tiket Logawa, Rp 50.000 untuk sekali jalan. Aku beli tiket bolak-balik.

 

Jam 6 pagi tanggal 7 Maret, sudah siap di stasiun. Logawa memang berangkat dari Purwokerto. Ternyata lumayan juga yang berangkat ke arah Jember. Terbukti kursi kosong jarang. Sekitar jam 9 kami sampai di Jogja. Oya, malam sebelumnya sempat searching hotel murah yang dekat lokasi seminar. Lokasinya di Inna Garuda, jl Malioboro, jadi otomatis pengen dapet tempat nginap di sana. Padahal itu weekend, dan target kami di bawah 100 ribu.

Sambil ditunjukin hotel sama tukang becak (yang pastinya nunjukin hotel yang punya relasi ama dia, hehe) Nggak cocok harganya dan tempatnya. Akhirnya kami diturunin di Jl. Malioboro, terus kami berdua jalan ke Jl. Sosrokusuman, cari hotel yang kami incar. Hotel Puri.

Alhamdulillah, beneran dapet 100 ribu dan kebetulan ada 1 kamar kosong tersisa. Lainnya udah di-booking. Meski sederhana, kamar mandi di luar, kayak kos-kosan, yang penting bisa melepas lelah. Bayarnya per hari, jadi santai aja. Jl. Sosrokusuman itu persis di samping kiri Malioboro Mall.

hotel

Setelah nggabrukin gembolan di kamar, kami cus buat makan. Haha. Dengan berbekal kamera dan tas cangklong kami menyusuri Malioboro Mall buat makan dan cuci mata. Setelah siang, kami mutusin buat ke Taman Sari. Naik apa? Naik Trans. Baru pernah ke Taman Sari naik TransJogja. Sebelumnya bareng keluarga, terus bareng Mba Ii naik motor. Seingetku memang tu jalan masuk Taman Sari jauh dari pinggir jalan raya. Tapi karena penasaran dan ngirit, kami pun nanya.

Dari Halte Malioboro 1 kami naik. Bus 3A kalau nggak salah, turunnya di Halte Ngabean. Katanya sih dari Halte Ngabean cuma 100 meter… Tapi kok berasa 5 km yaa? Jauuuh banget. Kalo ga punya stamina fit, kusarankan mending naik becak. Haha. Mana matahari ada di puncak. Nyampe Taman Sari, yang kami cari langsung air mineral! Tenggak paracetamol.. argh.

Lanjut jalan dong.. Poti-poti. Baru separo jalan, udah mau ditutup tuh Taman Sari nya. Tapi lumayan laaah. Pulangnya? Ngebecak! 15 ribu sampe Malioboro. Semiliiir.

SONY DSC

shoot

bersihin filter sebelum motrek

 

SONY DSC

Ngapain bu?

SONY DSC

fly high

SONY DSC

siluet

nite

Ngopi di Sosrowijayan

Malamnya, karena bingung mau makan di mana (di sekitar Malioboro mahall) akhirnya kami dibawa tukang becak ke oseng mercon deket PKU Muhammadiyah. Puedes gilak. Harganya seporsi 14 ribu. Mayan buat meler-melerin idung. Abis itu ke Pathuk beli bakpia oleh-oleh, tapi tetep menurutku paling enak Bakpia kencana ambarketawang. Terus pulang, dan jalan-jalan di sekitar jalan Malioboro. Minum kopi di jl. Sosrowijayan yang banyak banget orang, tempat makan, bule, sampe tukang ngamen bencong.

Hari kedua, paginya kami makan rames di depan Mal Malioboro. Lanjut seminar sampai sore. Temenku yang dari Solo naik Pramex buat ketemu kami. Sorenya ke Amplas sampe gempor keliling tapi ga dapet apa-apa, haha. Tidur nyenyak.

Hari ketiga, sarapan di depan Mal lagi. Pecelnya enak, cuma 8000 udah sama minum. Kalo sate.. ga ngerekomendasiin deh. Mihil banget. 20 ribu seporsi, kecil-kecil, ga mateng. Sahabat dari Magelang dateng sama anaknya, kami berempat dulu 1 SMA. Reunian deh. Si Barra, anaknya, jadi rebutan. Yeayy!

kiddo

Jam 1 siang check out dari hotel, langsung menuju lempuyangan. Nunggu Logawa. Tepat waktu sih, tapi di kereta yang penuh orang itu… sumuk banget. Berasa nglekep, jendela ditutup tapi AC ga oke… migrain kumaat.

Substitusi

Bismillahirrahmanirrahim

Apa yang baru kulakukan? Bikin raw juice nanas + apel + pokcoy baby + tomat + paprika. Ya, ini yang jadi tujuan kenapa kemaren belanja di pasar terbesar di kota ini. Selain juga beli makanan lauk yang gampang buat dibikin menu tanpa minyak, which is salmon, daging putih, udang.

Lagi pengen bersih bersih perut sama body. Udah kebanyakan jajan haha. Abis ngemil rawjuice sama udang panggang, treadmill 10 menit setelah bersihin treadmillnya dulu. Males banget workout makanya 10 menit aja dulu buat awal. Abis tm minum raw juice lagi. Nyiapin air seliter buat kewajiban minum hari ini. Darahku pekattt, harus mulai rutin minum banyak lagi.

Kegiatan begitu udah pernah kulakuin, dan emang efeknya ke badan oke banget. Jadi pengen lagi.

Eh tapi apa hubungannya sama substitusi?  Sementara aku ngetik ini sambil berjemur haha.. Aku lagi mikir soal financial planning. Seperti yang ibuku pahami kalo aku adalah orang yang boros. Aku juga sadar banget sih. Apalagi setelah main IG, nongkrongin desainer dan ol shop terutama fashion.

Pilihan di kota ini dikit, ga kaya kota gede. Jadi melotot aja kalo liat yang lucu-lucu. Pengeeeen banget beli, ga mikir jumlah ongkir. Belom lagi belanja buku, jajan, argh.. Gaji abis dah.

Mulai sadar akan sesuatu. Sifat hemat harus mulai dipelajari. Selain sifat sehat. Dikit2 sih. Yang kaya kalo jaga suka jajan teh kemasan, sekarang pilih ga beli atau kalo pengen banget belinya jus, kalo kopi kemasan itu terpaksa banget misal abis jaga cape harus nyetir pulang.

Terus mulai substitusi. Pengen bikin atau remake baju yang udah ada dan jarang dipake, jahit murah, dibanding beli. Trus lagi pengen beli jar yang hits itu, ga usah deh, pake mug yang ada aja. Hihi.

Trus belajar dari mommybilqis juga sepatu ama tas ga usah nambah lagi kecuali penting. Udah cukup sih sekarang. Sepatu buat jaga cuma 1 aja. Tas juga yg sering dipake 1 karena yang 1 lagi rusak belom dibenerin.

Ah, kalo udah punya gaji ternyata repot ya. Apalagi kalo gaji ga turun2. Curhaaaattt.

Soal buku juga lagi puasa nih sambil ngabisin buku yang udah ada. Ya Allah.. Semoga istiqomah yaa.. Oya ada app android buat planning keuangan, pepeku namanya. Lagi coba tapi belom dipake hehe. Yuk ah belajar sepanjang hayat, smoga jadi lebih baik,  jangan futurrr.

Cook – Special Sunday

Bismillahirrahmanirrahim

Dari kemarin udah ngajakin ibu buat ke pasar ahad pagi, jadi sekitar jam 8 lebih kami ke pasar wage. Pengen banget belanja sayur dan ikan.

Sampe pasar ngiler banget liat sayur dan buah yang oke bangettt. Akhirnya yang terbeli. Untuk kategori lauk haha beli ikan salmon, ayam, udang, telur ikan tuna (gede bangeet). Kategori sayuran, beli pokcoi, tomat, wortel ostrali, lembayung, sayur entah apa, bombay, paprika, brokoli. Oya, trus dapet ampas tahu, dong.

Sampe rumah, bersihin ikan2an dan masukin tupperware. Lanjut masak. Pertama ngerebus telur tuna, buat disimpen dan nantinya digoreng balur telur aja. Kedua bikin sup ayam. Ni sup tadi jadinya setengah tawar dan setengah matang. Maksudnya aku ga masukin banyak2 bumbu, ga kucicip, dan sayuran sengaja ngga aku rebus lama2. Metode masak sop pasti udah pada paham semua deh. Cuma tadi aku bikin Bumbunya ditumis dulu pake minyak dikit, ples pake potongan bombay juga selain bawang putih. Di akhir pakein bawang merah goreng. Sadapp.

Yang agak nggak biasa aku masak sih. Tumis Udang Paprika Nanas

Pertama, tumis bawang putih merah bombay cabai di minyak kedelai. Langsung masukin udangnya, tambahkan garam merica gula minyak wijen saus tiram. Oseng. Berhubung aku ga punya saus tomat, aku blender separo tomat trus tuang deh barengan sama paprika, batang brokoli, potongan nanas. Kecilin api, angkat setelah sayuran cukup layu.

image

Satu lagi yang nggak biasa. Themlek or Ranjem.
Buat orang daerahku mungkin ga asing yaa. Makanan ini terbuat dari ampas tahu. Untuk campuran ampasnya kita haluskan bawang merah putih rawit garam gula jawa. Lalu setelah dicampur, balur dengan adonan tepung tempe ( ada yang belum tahu?) trus langsung goreeenggg. Yaaam. Dan ternyata kandungan ampas tahu ga main2 lhoo.. Please check on google, hihi.

image

Setelah semua tersedia di meja makan? Ternyata bapak-ibu ada kondangan, dan itu berarti… Makan siang sendirian. Ooooohhh…

image

Berlian Lilin (Edisi Masa Kecil)

Bismillahirrahmanirrahim

Masih dalam edisi masa kecil. Kali ini soal pekerjaan anak perempuan. Tidak jauh-jauh dari belanja2an, masak2an. Semua mainan, alat masak, orang2an, biasanya nggak aku bawa kalau berliburan di rumah Eyang.

Kami, cucu perempuan Eyang mencari cara lain untuk berjualan. Salah satunya, berlian. Aku iseng menemukannya saat kecil. Dulu ibu2 tidak terlalu kreatif, jadi anak2 berusaha menjadi kreatif.

Dengan air di baskom. Dan lilin yang menyala, aku teteskan tetesan lilin di atas air. Lalu membentuk bulatan2 cantik seperti batu2 kecil. Lalu kami pura2 menjualnya. Menyenangkan.

Perburuan Harta Karun (Edisi Masa Kecil)

Bismillahirrahmanirrahim

Sekarang aku sedang berjuang menyelesaikan Da Vinci Code. Lalu tiba pada cerita perburuan harta karun. Jadi teringat masa lalu. Aku dan kakak sepupuku perempuan. Waktu itu, selain adikku, cuma kami cucu perempuan Eyang. Tiap liburan aku nggak pernah absen nginap di rumah Eyang. Berbagai alasan kubuat supaya ibu segera menghubungi Eyang untuk menjemput ke rumah.

Jadi semua ide kakak sepupu perempuanku itu. Kami sama – sama membuat rute harta karun. Caranya membuatnya, mulai dari finish, lalu mundur dan menghitung butuh berapa langkah. Misal, aku menentukan toilet sebagai finish. Lalu aku mulai mundur dan menulis, 5 langkah ke depan, hadap kanan, maju 10 langkah, turun tangga.

Yang nantinya akan menjadi : turun tangga, maju 10 langkah, hadap kanan, maju 5 langkah.

Seru sekali membuat sebuah rute dengan mengelilingi rumah Eyang yang cukup luas. Aku lupa kami meletakkan apa di finish, tapi itu menyenangkan dan membuatku ketagihan. Wanna try?

350 cc

Bismillahirrahmanirrahim..

Finally! Jadi juga dah donor darah.

Jadi tadi, sambil nunggu ibu nyamperin ke RS, aku niatin donor darah. Biasanya kan di PMI Banyumas, yang di Sokaraja. Berhubung jauh dan nggak sempet ke sana, mendingan donor di samping RS deh.

Karena nggak punya partner in blood donation (partnernya udah di kota lain) akhirnya aku bbm sesama DI yang lagi tugas puskesmas buat nemenin aku. Sendirian bisa sih, cuma jaga-jaga siapa tahu aku pingsan (lagi) post donor. Tapi hari ini sih ngerasa sehat. Makan siang juga dimakan. Fit deh insyaAllah. Cuma khawatir Hb sama tensi nggak memenuhi. Udah gitu kalau tidur, memang selalu tengah malam, padahal harusnya cukup banget tidur kalo mau donor.

Enaknya nih borang donor diisiin, haha. Ga ngisi sendiri. Terus tadi dicek Hb, darahku lemot banget tenggelamnya di larutan cupri sulfat (itu loh, darah perifer dicemplungin ke larutan buat tahu Hb kita). Serem banget kalo sampe ngambang, artinya kita ga bisa donor. Hahaha. Kecewa berat tar. Tensi bagus.

Aku liat jadwal donorku sebelumnya, harusnya aku donor Januari 2013! Bayangkan, udah 1 tahun nggak donoor. Yah selain sibuk, kayaknya ada beberapa kali aku ditolak deh, ckck.

Akhirnya aku ditusuk jarum juga.. Grogi lagi karena udah lama gak merasakan sensasinya. Khawatir macem-macem. Biasanya kalo nusuknya susah, sakit, keluarnya lama, ujung-ujungnya ga enak. Tapi tadi sekali tusuk jadi sih, cuma dibenerin posisinya karena keluarnya lemot banget.

Tadinya seingetku kalo cewek cuma donor 250 cc, tapi ternyata sekarang hampir semuanya 350 cc. Berat badan minimal juga dinaikin jadi 47 kg. Nih hasil darahku.. pekat 😀

DSC_0130

Abdominal Pain

Bismillahirrahmanirrahim

Pas jaga tadi malam, sekitar jam 12 an datang 3 anak muda (berasa tua banget nulis ini) kalo nggak salah inget sih si cewek (pasien) digendong sama yang cowok (ini kalo ga salah inget ya, kali aja aku cuma mendramatisir saking sukanya sama sinetron romantis gitu, eh bukan ding, soalnya aku lagi meriksa pasien lain jadi ga begitu inget).

Pas aku periksa, ternyata nyeri perut, seluruh lapang. Ga ada mual muntah demam, cuma pusing aja.

 

A: Aku P: Pasien PSP: Pacar Si Pasien KSP : Kayaknya Kakak si Pasien PIGD: Perawat IGD

A : Abis makan apa sih? SS (Selera Sambal) ?

P : Hehe, engga. Bir.

A : (Hah) Pantesan kena lambung.

P : Nyengir sambil merintih.

A : Terus apa lagi yang dirasakan? Mual, muntah?

P : Engga, pusing

A : Ya iyalah (Udah mulai ga respek, dan mulai pake bahasa jawa) Suntik aja ya!

P : Ahh, ga aah.. takutt ga mau (merintih sambil ngeles sambil ngekek)

A : (Pengen banget nyuntik) Biar sembuh, kalo ga mau ya obat aja.

PSP : (Merayu dengan nada halus supaya si P mau disuntik)

KSP : Wis lah suntik bae, ngko tek tutupi sisan karo bantal raine (Sudah suntik aja, nanti kututupi pake bantal mukanya)

A : Yaudah, kabari kalo udah mau disuntik (melenggang kangkung kembali ke meja perawat)

KSP : Gweh lah ditinggal sisan suwen sih (tuh kan ditinggal sekalian, lama sih)

PSP : Mba, kalo nggak disuntik gimana? Tetep bisa opname? Kira-kira keadaannya parah nggak?

A : Ngga usah opname, suntik aja. Kalo disuntik lebih cepet sembuhnya, nanti kalo baikan, dibawain obat jalan.

PIGD : Masnya pacarnya ya?

PSP : Engga, temen

PIGD : Emang habis minum apa sih ? Bir ya? (tanya ke PSP, udah aku ceritain kalo si P ngaku abis minum bir)

PSP : Hah? Saya malah nggak tahu

A : Oh, aku kali yang salah denger

Beberapa menit kemudian udah oke mau disuntik.

PIGD dengan sigap dan semangat bawa suntikan isi anti nyeri sama obat lambung, ngejuss sambil interogasi. Ternyata si P emang pacarnya PSP abis minum-minum bir agak banyakan di tempat wisata. Malem-malem gitu, cewek cowok. OMG…

A : Maas, mas, kowe kalah karo bocaaahhhh. (Kataku ke perawat IGD yang lain)

Setua ini mah mentok-mentok minum alkohol dari tape atau durian aja sih. Haha.

 

Cook – Bebek Goreng Sambal Kosek

Bismillahirrahmanirrahim

Semalam, jaga malam kan, jam 3 bangun sekadar nenggak air sebotol sama shake. Udah beli roti tawar isi keju tapi males makannya. Abis itu tidur lagi, haha.

Paginya pas pulang bareng bapak, aku bilang kalo pengen bebek. Akhirnya kami pergi ke pasar cari bebek. Ternyata nggak bisa di tukang potong. Dia cuma jualan ayam doang. Kalo bebek harus di bakulan yang ada di pinggiran pasar itu yang berderet jual ayam, kelinci, bebek, entog.

Satu ekor 46 ribu udah sama cuci potong, murah gak sih? Setauku sih kalo beli seekor bebek mateng di Haji Slamet udah di atas 60 ribu. Apapun dah, yang jelas bapak beli 2 ekor, hahaha.

Pilih yang genduut

Pilih yang genduut

Sampe rumah, minta dibersihin sama khadimat. Terus aku kasi lemon direndem 30 menit. Bebek lebih amis dari ayam kataku sih. Makanya butuh penanganan khusus. Ini pertama kalinya kami masak bebek. Serem juga kalo nggak berhasil.

Setelah direndem lemon, abis itu direndem pake bumbu, dibanyakin jahe. Aku nyontek aja deh di sini, walaupun sebenernya kami punya bumbu yang udah jadi (bumbu ikan dan ayam di toples) jadi tinggal nambahin serai, jahe, lengkuas lagi. Lihat resep ini yah. 

Tadinya pengen bikin sambal matah juga, tapi bahannya nggak memadai, akhirnya kembali ke sambal andalan: sambal kosek.

Cabenya metik di halaman. Cabe rawit hijau sama cabe hijau. Diulek pake bawang putih dan garam. Abis itu kasi minyak panas bekas goreng bebek.

Lalapannya pake leunca, kemangi, timun, daun pepaya rebus (metik di halaman), kobis goreng (biar pedes cepet ilang).

Alhamdulillah, ifthar yang nikmat… masyaAllah..

bebek1 bebek 2