Duo Cilik 2

Bismillahirrahmanirrahim..

Yey, hari ini adalah hari H dedek disirkumsisi alias disunat. Pagi-pagi, jam 7 kurang aku sama ibu-bapak cus ke RS. Begitu masuk ke kamar, kondisinya udah nggak separah kemarin. Kakak/Mamas udah mandi dan ceria. Dedek meski belum mau pake baju operasi, sudah nggak nangis terus.

“Lho? Kok ke sini?” tanya Kakak sambil senyum lucu.

“Hehehe, kamu udah ceria yaa!” Aku peluk dari belakang, empuk, tapi nggak lama langsung mbedot.

Begitu perawat sudah ditelepon OK (ruang operasi), kami langsung iring-iringan ke lantai 2. Tugasku ngawasin kakak. Begitu dedek masuk OK, semua yang nungguin berjejer di kursi tunggu sambil doa. Hehe.. walaupun ini operasi kecil, gimanapun orangtua pasti waswas ya.. Jadi biar nggak gangguin, aku ajak kakak main.

Mulai dari liat adek bayi, di sebelah ruang tunggu ternyata ruang bayi baru lahir, aaa lucuuuuu. Dan ngegendong Kakak biar bisa liat itu adek bayi, bikin capee, berat banget abiiisan. Abis liat bayi, naik turun tangga. Terus nongkrong di pinggir rail ngeliatin lampu.

“Lapeerr, ayaahh.” Kata Kakak, ngerengek.

“Ayok, ke kantin, cari makan,” ajakku.

“Mau sama ayahhh… ayaah….”

Agak lama, akhirnya mau juga kubujuk. Ternyata kantin masih tutup. Akhirnya kuambilin makan di kamar, kusuapin lagi di ruang tunggu. Nggak lama, dokternya keluar, udah selesai ternyata.

Dedek langsung nangis begitu sadar dan nggak ada orangtuanya. Setelah keluar, digendong ayah ke kamar. Sampai sana, selama 2 jam dedek masih harus puasa. Lucu banget karena kami harus berusaha dedek nggak ngeliatin kakak kalo makan atau minum.

Kakak : Aku mau makan!

Shhhhh!

“Maaeeemmmm.” Adek nangis.

Selain maem, adek juga minta mimi dan nenen. Kasian deh… selama 2 jam kita ngeliatin jam melulu.

Terus dedek minta balon, waktu itu masih jam 8. Aku minta mas-ku cariin balon. “Mas.. dedek minta balon, hehe…. Coba cari di alun-alun, kalo enggak ya paling cari yang ditiup sendiri. Masih inget alun-alun di mana?”

Selain si Mas, bapak yang lagi nganter ibu berangkat kantor juga kutitipin balon. “Pak si adek minta balon, kalo liat tukang balon beli. Nitip 3, yang satu buat aku.”

Nggak lama, sembari aku main kereta-keretaan sama Kakak, Mas dateng bawa balon angry bird warna biru. “Waaaa, hore dapeettt. Bawanya pasti susahh.”

“Iya nemu deket Moro. Kalo ga dapet niatnya mau beli yang harus ditiup, kamu ikut niupin.”

Abis itu bapak datang bawa makanan sama… bola! Ga dapet balon, beli bola, 3 lagi… Emang aku mau main bola juga? Kakak langsung mengklaim 2 bola-nya punya dia. Gapapa lah, setelah ada balon dan bola, adek mulai tenang.

Setelah kutinggal pulang, sorenya aku datang lagi dan pas baru turun dari lift denger suara nangis. “Ini Kakak atau adek ya yang nangis.”

Kakak yang nangis T_T… “Ayaaah… ayaahh….”

“Kenapa kak nangis? Cari ayah? Ayah di bawah, yuk cari ayah.” Aku gandeng bawa turun.

Abis itu, setelah ke kamar lagi. Kakak dan adek main bareng dan sangat akur… haaa… sehat ya dek 😀 Jam setengah 6 setelah beres-beres, kami semua turun ke parkiran sambil bawa barang-barang. Bagianku bawa balon 2, buah, tas.

“Kak, ini balonnya buat aku aja ya?”

“Jangaaan…”

Begitu mereka semua udah di mobil.

Kakak : kok nggak masuk?

Aku senyum. “Cium dong.” Sodorin pipi.

Cuppssss.

Horeee.. dicium Kakak.. Mission accomplished!

Saturday on Little Prairie

Bismillahirrahmanirrahim

Bisa-bisaannya aku aja sih nyebut rerumputan itu jadi little prairie. Kenapa sih ke sana? Pengen poto keluarga, refreshing, sama… mm.. main ayunan. Tapi belom lama main ayunan udah pusing duluan. Arw.. Setelah hype poto-poto kesana-sini, akhirnya cape dan cuma duduk aja di rumput sementara kamera dibawa buat moto monyet. Emang apa kerennya monyet si? Ada yang siap dipotoin kok. Oya, beberapa potonya ga fokus.. Ah sedih deh, giliran modelnya cakep malah ga fokus *mentang-mentang modelnya sendirinyah.. hahaha.

Maen jungkat-jungkit, berhasil bikin adek melayang mulu di atas, selain perbedaan BB yang signifikan, aku takut naiknyaaaaa. Dan kayaknya Tekanan Intra Kranial ku naik di sini deh.. bikin sakit kepala ec ketawa super.

Eyang’s time

Bismillahirrahmanirrahim..

Pulang kemarin, tiba-tiba ibu bilang, “Ikut ke Eyang gak?”

“Ikut.” jawabku.

Udah lama nggak ketemu eyang, dong.. Makanya harus ikut. Sorenya, sembari diiringi hujan gerimis, kami berangkat. Sebelum nyampe rumah eyang, mampir beli mi ayam (adek lagi kepingin katanya) sama bakso. Kebetulan mi ayamnya tinggal 2 porsi. Yaudah, buat aku sama adekku aja, pikirku, hihi.

Sampe eyang, kami shalat. Selesai shalat, eyang lagi nuang mi ayam di piring. Huwe, terharu. Eyang kan nggak terlalu nafsu makan, ngeliatnya nuang mi ayam, terus abis itu dimakan syenengnya. Akhirnya kami makan. Aku makan bakso, sambil nyoel mi ayam adekku. Separo mi ayam eyang, diabisin juga ama si dia. Dasar, napsu aja.

Ngabisin malem sambil nonton korama, terus tidur-tidur ayam sampe subuh. Pagi hari seperti biasa, udara bersih banget, segerrrrrrr. Udah gitu pulang deh.. Padahal kalo udah di sana, males banget pulang 😀 Dan si kucing kecil yang numpang di rumah eyang pun beraksi manja lagi.

We call it.. home

Miau, yang manja banget