Culinary Festiv !

Bismillah…

Secangkir besar kopi dingin di samping 🙂

Heyho! Setiap proses pembelajaran selalu menyisakan kenangan, begitupun selama kurang lebih 1 setengah bulan di ibukota kemarin. Judulnya aja kuliner. Jadi akan kupaparkan bagaimana makanku di sana, haha.

Awalnya desperate soal harga yang lumayan bikin nangis, tapi gapapa deh, sesekali.

Pas kepingin banget dimsum, kami maen ke Mall Kelapa Gading, ugh, mahal, cuma pesen minum sama hakau seporsi 😀

IMG02785-20130405-2033

Dimsum KG

Hujan-hujan, udah rencana beli bakso yang katanya enak. Pinternya kita nggak tahu persis alamat bakso yang dituju dan hanya mengandalkan google map. Akhirnya nyasar di Bakso Atom yang memang kualitas atas, karena bakso malang ini emang mengedepankan kebersihan, sementara perut badak kami sudah terbiasa dengan bakso cap tangan 😀 Alhasil selain tekor, lidah nggak bergoyang.

Bakso Atom

Bakso Atom

Ada dimsum all u can eat setelah hampir nyasar di Klapa Gading, akhirnya nemu juga. 1 orang kena charge 50 rb pake pajak (smua makanan di sana pake pajak deh) dan 10 rb kalau ada item yang gak kemakan. Alhamdulillah kami punya pasukan super, jadi sisa mantou ini dijejelin aja ke mulutnya biar ga kena tambahan biaya. 😀 Bamboo dimsum ini insyaAllah halal lho.

Dimsum Bamboo

  Dimsum Bamboo

Ada kantin belakang RSI yang lumayan lengkap, kadang kami makan di sana. Makanan yang aku pilih palingan ketoprak ini, lumayan dehhh 😀

Ketoprak

Ketoprak

Pas ke PIM, makan yammie hot plate ini. Lupa rasa apa, yang jelas pilih paket sesuai kantong aja sih 😀 Tapi enak kok, dan porsinya cukup, nggak terlalu banyak.

Yammie Hot plate

Yammie Hot plate

Nah, selain ayam goreng lamongan biasa, aku juga sering ke ayam goreng Mitra. Enaknya di sini pakai kubis rebus, yang aku suka banget. Sambelnya juga lumayan.

Ayam Nenek Mitra

Ayam Nenek Mitra

Oke, ramen ini menurutku tak lebih dari mi instan. Mie nya sama persis kayak mi sedap. Kuahnya masi enakan mi instan. Malah lebih suka ramen yang deket rumah 😀

Gokana Teppan Ramen

Gokana Teppan Ramen

Pisang penunda lapar ini favorit!

Pisang

Pisang

Nasgor seafood ini enak, asli. Ga pake kecap. Yum.

Nasgor Seafood D'cost

Nasgor Seafood D’cost

Pertama kalinya makan sotomie. Sore itu baru nyampe abis mudik, trus ada tukang jualan lewat depan kosan. Samber aja deh. Asal tahu rasanya aja gimana.

Soto Mie

Soto Mie

Masih banyak lagi deretan makanan di daerah Cempaka Putih yang jadi makanan sehari-hariku. Yang paling sering untuk sarapan adalah Bubur Cirebon, setengah porsi cukup 5K, tambah sate 1,5K. Ramesan, di tempat Pakde, tapi harganya nembak, suka kesel kalo makan sama tapi dikasih harga beda. Sate ayam, Gado-gado, soto lamongan. Whoaaa… Nggak heran deh biaya hidupnya gimana 😀 Makan muluu sih, belom kalo lagi bosen belajar di kos, nongkrongnya di resto fastfood, awww.

Advertisements

Tumpeng

Bismillahirrahmanirrahim

Ceritanya hari ini khadimat bikin tumpeng buat nyenengin tukang-tukang yang lagi garap. Padahal aku pengen banget motong tu tumpeng, haha. Tapi apa daya, yang ada kebagian lauk-lauk-nya aja secukupnya. Seneng ngeliat tumpeng deh, bangga banget sama warisan budaya ini. Kamu? Mau ga tumpengnya? 😀

Cook – Tteokbokki by Me

Bismillahirrahmanirrahim..

Ada yang liat ga acara tadi siang di salah satu stasiun televisi, tentang kompetisi makanan supersuper pedas. Tadi aku nonton dong, terus, ga tau ada hubungannya atau engga tiba-tiba aku pengen (bikin) tteokbokki. Udah lama pengen bikin sih, tapi males deh. Eh, ndilalah liat postingan Teh Dewi ini, yang bisa ngeganti bahan utama pake otak-otak. Nah, tadi pagi belanja di aa sayur (-_-”) otak-otak deh.

Awalnya mau pake pasta cabe cap belibis (yang kupake waktu bikin Bibimbap) sebagai pengganti gochujang yang walaupun ada di toko Aroma tapi selain mahal juga agak kurang sreg karena ga ada halalnya, tapi aku juga males beli cabe belibis itu, akhirnya aku pake apa yang ada aja as always. Ternyata ada cara bikin gochujang (hot bean chilli pepper) nih, kalau mau repot bikinnya.

Jadi. Apa yang aku lakukan pertama kali?

Teok

  1. Tepung beras (aku nemu yang resep pakai 250 g, tapi aku pakai 200 g kurang, karena cuma mau bikin dikit. Dan ternyata itu jadinya lebih dari 1 porsi, kurangi lagi aja kalau mau icip-icip doang)
  2. Air panas secukupnya
  3. Garam secukupnya
  4. Minyak wijen secukupnya

Cara buatnya gampang abis.

  1. Sekitar 50 g tepung beras diberi air panas secukupnya tapi jangan keenceran, cukup biar basah semua.
  2. Abis itu sisanya (200 g) dimasukkan ke adonan, tambahkan garam, uleni sampai jadi adonan kalis.
  3. Gulung memanjang, lalu kukus, angkat, potong-potong, lumuri minyak wijen supaya tidak lengket
Teok

Teok

Odeng > diganti otak-otak, potong, goreng

Campurannya > Wortel, Daun Bawang, Kobis (potong memanjang)

Saus

  1. Pasta cabai. (Beli di toko, atau kalau aku bikin manual. Caranya: cabai merah 2 tangkai dan 3 cabai rawit merah direbus. Blender dengan tambahan 2 bawang putih dan minyak, plus cabai bubuk, dan tauco)
  2. Bawang putih (kalau pakenya pasta cabai)
  3. Cabai bubuk
  4. Kecap asin (aku tadi pake kecap biasa, saus tiram, kecap ikan dalam porsi sedikit-sedikit)
  5. Garam Gula
  6. Air

Caranya: Campur semua bumbu saus, masukkan campuran sayur, setelah itu masukkan tteok, terakhir baru masukkan odeng. Sampai sausnya kental, angkat, hidangkaan.

Kalo menurutku ini enyaak! Nggak kaya cilok. Tapi aku lebih suka pake otak-otaknya lebih kerasa, haha. Teok-nya mah rasa beras aja gitu. Makanya kalo cuma pengen aja, bikinnya nggak usah banyak-banyak 😀

Ini yang aslinya dong, warnanya lebih cakep gitu. Katanya sih bubuk cabe korea emang lebih merah.

Tteokbokki asli

Cook – Rajungan Masak Pedas

Bismillahirrahmanirrahim…

Ini dia hasil bawaanku dari Cilacap sana. Rajungan seharga 40 rb sekilo. Dapat 2 yang besar dan 1 yang kecil. Dan ada 1 yang kayaknya baru ganti kulit, kulitnya agak lembek gitu. Langsung aja deh dimasak untuk menu siang tadi.

Step first

first step

Before - After

Before – After

Karena udah sering posting tentang masak kepiting, bumbunya sama aja sih. Cuma ini pake rajungan, bukan kepiting. Ni resep sebelumnya : kepiting cabe madu.

Cook – Daging Sapi Brokoli Nanas

Bismillahirrahmanirrahim..

Well, pagi ini dimulai dengan pergi ke GOR sama teman buat makan bubur ayam dan menjelajahi sunmor. Apa yang aku beli? Kentang ulir kepengenan si adek, tanaman bunga mawar putih, bros, kaos kaki 10ribu 3, kacamata baca. Sebenernya kalau aku pinter ngerawat hewan, bisa kubawa pulang juga ikan dan kura-kura, tapi engga, hehe.

Alhasil, jam 10 baru sampai rumah, dan baru berangkat ke pasar jam segitu. Aku pergi ke pasar kecil, yang lebih enak buat beli bahan makanan seminggu ke depan. Dan aku kesiangan. Cuma beli ayam dan daging. Ikan habis, tapi nggak papa, aku emang lagi males bersihin ikan atau cumi atau udang, lama bok.

Sampai rumah, masak salah satu makanan simpel ini. Dan baru kali ini melewatkan bawang putih sebagai bumbu masak, karena habis! Lupa ngecek bahan yang habis di rumah.

How to cook?

  1. Potong bawang bombay(separo saja, potong jadi 4)
  2. Potong daging (boleh dipresto dulu biar empuk), nanas, brokoli, wortel, dengan ukuran sesukanya.
  3. Tumis bombay dengan sedikit minyak di wajan anti lengket
  4. Masukkan daging, tumis sampai berubah warna
  5. Masukkan garam, lada hitam, gula, aduk
  6. Masukkan kecap dan saus tomat
  7. Masukkan sayuran dan nanas
  8. Tumis hingga sayuran sedikit layu, angkat, sajikan
Daging Sapi Brokoli Nanas

Daging Sapi Brokoli Nanas

Oya, daging sapi benar-benar sedang mahal. Sekilonya 100 ribu. Jadi tadi aku cuma beli setengah, huuu… mahalnya. Dan katanya mau naik lagi.. Pantes aja ikan udah habis, laris manis..

Cook – Crunchy Cumi

Bismillahirrahmanirrahim….

Yap. Kemaren aku bikin cumi barbeque, adek keberatan karena dia kurang suka cumi dimasak basah. Dia pengen cumi tepung. Jadi khadimat rumah aku pesenin bikin cumi tepung. Karena masih ada sisa, barusan (barusan inii) aku bikin lagi karena liat si adek digorengin cumi tepung sama bapak Daddy Bear (dulu enak make istilah ini, sekarang si bapak udah kurusan).

Apa yang kita perlukan? Tanyakan pada Dora, tanyakan pada Dora!

Oke,

Bahan dan caranya adalah

  1. Cumi, tentu sajah! Kita potong-potong, secukupnya. Boleh ditetesi air jeruk nipis kalau terasa amis.
  2. Bumbu : Merica, bawang putih, garam, haluskan.
  3. Telur kocok sampai berbuih, masukkan bumbu
  4. Celupkan cumi ke dalam telur kocok berbumbu (dan kelihatannya ngaruh juga kalau telur dan cuminya dalam keadaan dingin)
  5. Balurkan cumi ke dalam tepung terigu protein sedang (apa aja sih, cuma tadi pakenya ini kayaknya beda hasilnya) dan tepung tapioka (punyanya ini, tapi ko enak? Biasanya pake tepung beras atau maizena, jadinya lebih krispi-keras)
  6. Goreng di minyak panas sampai terendam
  7. Sajikan dengan saus(atau ditaburi cabe bubuk)

    Crunchy Cumi

  8. Jadi cemilan atau lauk sehat deh 🙂

Cook – Tentakel Cumi Lumur Saus Barbeque

Bismillahirrahmanirrahim..

Oke itu lebay banget namanya. Yang jelas, tadi karena pas pulang, udah ujan-ujan, kelaperan, di meja makan masakannya kurang memadai. Alhasil, aku keluarin 1 tupperware isi cumi yang kemarin udah kubersihin.

Karena porsi makan dan orang rumah baru pada pulang sore, aku cuma pake tentakel-tentakel + kepala cumi yang udah kubuang kantong tintanya. Dan berhubung punya saus barbekyu bejibun post adha kemaren, aku mo bikin pake doi.

Bahan:

  1. Tentakel + kepala cumi
  2. Bawang putih, bawang merah, cabai hijau (kreasikan, mau dikeprek atau dipotong terserah)
  3. Jahe keprek, potongan daun jeruk (biar ga amis)
  4. Garam, gula
  5. Saus barbekyu (kalo mau bisa ditambah kecap ikan, meski ga akan kerasa, hoho)

Masak deh:

  1. Tumis bumbu kedua, dengan minyak sedikiit aja
  2. Masukkan cumi
  3. Masukkan bumbu 3, 4, 5 (Saus barbekyunya kira-kira aja, nggak usah kebanyakan karena rasanya udah waw)
  4. Tumis ga perlu lama-lama, sampai matang aja, warnanya berubah putih.
  5. Angkat, sajikaan

Cumi Barbekyu

Mie Dalam Panci

Bismillahirrahmanirrahim..

Tenang, itu bukan judul film jadul indonesia, haha. Itu tentang mi dalam panci. Para penggemar drama korea tentu paham bagaimana pintarnya orang-orang korea meracuni dengan penampilan mie-nya yang nikmat.

Jadi, siang tadi tiba-tiba menjelma sore. Gelap sekali seperti sore hari, padahal baru jam 1 lebih. Hujan deras mengguyur. Seandainya punya uang, mungkin aku akan ngendon dulu di kantin dan menikmati semangkuk mie nyemek panas yang terkenal itu *halah.

Tapi hasrat pulang seperti biasa mengalahkan rasa malah hujan-hujanan. Temenku minjemin jas buat tas juga, ya udah cus. Lupa kalau jas hujan bagian atas resletingnya rusak. Menembus hujan deras, akhirnya sampai rumah dengan selamat dan tidak terlalu basah. Setelah cuci-cuci, segera kulihat meja makan.

Ga ada makanan yang menarik minat perutku yang kedinginan. Akhirnya aku bikin mie. Udah lama aku beli panci mini seharga 15.000 tapi belum kuaplikasikan. Dengan mie instan (yang dibuang air rebusannya), wortel, daging, telur, daun bawang, semangkuk mi panas tersaji. Alhamdulillah atas kenikmatan ini Ya Allah…

Mi dalam Panci ala Korea

Japanese Food Candle Light Dinner

Bismillahirrahmanirrahim

Malam itu hubby ngajakin makan malam di resto jepang, suasananya romantis abis

Eh sori, itu keselip. Bukan cerita itu yang kumaksud. Hahaha. Jadi, semalem aku-adek-babe belanja bulanan. Emang gampang deh kalo ngabisin uang buat belanja, haha. Makanya udah sejak lama ibu nggak pernah ikut belanja, cuma ngasih uang dan dengan begitu aku akan berusaha buat ngepas-pasin uang belanjaan. Tapi pusing tau, karena dari awal sampe akhir aku ngitung duit udah kepake berapa, haha. Jangan lupa pisah-pisah barang belanjaan antara yang harus dibeli, nggak harus, dan barang yang nggak dibeli juga nggak rugi. Nanti di kasir, bilang ama si kasir buat ingetin kita kalau tagihan udah berapa (sesuaikan dengan uang yang dibawa dikurangi 100 ribu). Kalau uang kira-kira nggak nyukup, tinggal aja sisanya yang belum diitung. Hoho.

Kok jadi soal belanja?

Nah sepulangnya, kami mampir ke warung makanan jepang deket rumah. Awalnya sih cuma mau beli okonomiyaki sama takoyaki. Tapi tergiur sama yakimeshi alias nasi goreng jepang. Lumayan buat makan bertiga. Kenyang. Dan sebelum semua habis, listrik malah mati. Argh.

Mie Titi

Bismillahirrahmanirrahim…

Sering kali liat para penghuni Makassar dan sekitarnya captured dan bercerita tentang mie yang satu ini. Mie unik yang nggak ada di tempat lain. Tak lain tak bukan adalah

Mie Titi.

Ketidakmampuan dan ketakterjangkauan membuatku mengubur dalam-dalam hasrat untuk mencicipnya. Haha. Pas si Bapak ke Makassar dan nyobain, aku ngiri berats. Dan eh, di blog Masak yang ciamik aku menemukan resepnya dan ternyata nggak susah. Di sini nih.

Niatnya sih, karena full of seafood, nyari-nyari bahan gitu-nya kalau pas senggang. Biar lengkap-lengkip. Eh tadi si adek bingung mau makan pake apaan, akhirnya as always dengan bahan seadanya, aku pun bereksperimen.

 

Bahan yang aku pakai adalah:

  1. Mi instan
  2. Telur
  3. Bawang merah + putih + cabai rawit
  4. Garam + Merica + Gula
  5. Saus tiram + kecap ikan + saus cabe
  6. Daun bawang
  7. Sawi putih
  8. Bakso
  9. Jamur
  10. Tepung terigu

How to make?

  1. Mi instan (mi-nya) di rebus, angkat, tiriskan. Tabur tepung dan sedikit perisa mi, goreng sampai garing, tiriskan. Siapkan di piring
  2. Tumis telur, buat scrambled
  3. Tumis bawang + cabai, masukkan bakso
  4. Masukkan potongan daun bawang, sawi putih, jamur
  5. Beri garam, merica dan gula secukupnya. Tuang saus dan kecap secukupnya. Tumis sampai layu.
  6. Tepung diencerkan dengan air dingin, tuang ke wajan berisi sayur di atas.
  7. Angkat, tuang di atas mie kering.
  8. Nikmati selagi hangat.

Meski nggak tau rasa aslinya, tapi buatku ini enak dan cocok buat kudapan di kala laper dan pengen yang nggak biasa. Seperti biasa, keterbatasan bahan bisa kita utak-atik sesuai bahan yang ada dan pengganti. Misal karena nggak ada sawi hijau, aku ganti sawi putih (tetep enak). Karena nggak ada tepung kanji, aku ganti tepung terigu karena sama-sama mengentalkan kuah. Let’s cook simply.