Jiwa Petualang

Bismillahirrahmanirrahim…

Yey. Tanda bahwa aku sedang di rumah adalah ini salah satunya, santai main internet 😀 Alhamdulillah setelah 2 bulan kurang jadi anak rantau akhirnya kembali lagi awak ke rumah orangtua. Ahey.

Jadi anak rantau ada asik dan enggaknya. Tapi aku lebih banyak mengantongi yang asik. Nambah banyak pengalaman pastinya. Dan petualangan dimulai.

Semalam, malam terakhir di Jakarta. Sore habis dalam kondisi migrain dengan aura, lumayan juga nyut-nyutan. Parasetamol nggak mempan, setelah diminumi kopi sisa semalam baru manjur. Rencananya pengen ke kota tua, pengen banget main ke tempat bersejarah. Namun takdir berkata lain, anak-anak pada pengen nonton. Aku ga jadi ikut, males nonton soalnya. Pengen jalan-jalan aja.

Akhirnya aku pulang, pengen mampir dulu ke sevel sebelum ke kos. Di jalan, adekku sms minta dibeliin buku. Nah, kenapa nggak ke gramed aja? Nyari Bajaj Biru kelewat mulu. Kaki malah dengan semangatnya jalan terus kayak dikejar maling. Akhirnya di jam 8 malam itu, kakiku melangkah ke Shelter Busway RSI. What a nekad person.

Ya nekat. Sendiri. Cewek. Di kota orang. Ga tau jalan. Mau ke Matraman, malem-malem. Tapi hasrat ngebolang kuat banget. Kayaknya karena itu hari terakhir di Jakarta. Akhirnya ikut arus. Berhenti di Shelter Senen, nanya-nanya, naik lagi ke arah Matraman.

Berdasar pengarahan dari seorang penumpang, katanya suruh turun di Matraman 1 trus balik lagi pake busway ke shelter sebelumnya. Aku percaya aja. Pas turun di Matraman 1, bingung, nanya lagi. Katanya jalan aja. Jalan dah tuh, sambil nyari Gramed, ga nemu-nemu. Dan ternyata ada di depan shelter busway selanjutnya dong T_T” Dan itu udah jam 9 malam. Di mana kalo di Pwkto harusnya toko udah tutup.

Berserah, kalo gramed-nya tutup ya balik lagi, itung-itung jalan sehat. Ternyata masih buka, horee! Nyari buku yang dititip, eh ko ga ada kata petugasnya? Jadi sia-sia dong? Aku keliling aja deh, yang penting seneng. Ealah, ternyata bukunya ada. Hore banget. Pulang ngebajaj, lanjut packing. Tidur nyenyak. Kalo dipikir-pikir, jiwa petualang yang seringnya laten ini kadang bangun dan mendobrak-dobrak. Seperti jiwa anti-mainstream yang kadang menyapa di antara ke-mainstream-anku 🙂

Pagi subuh siap-siap pulang. Nunggu jemputan taxi. Pamitan. Cus ke Stasiun Psr Senen. Nungguin temen dengan deg-degan karena sudah menjelang berangkat, aku masih di depan pintu masuk. Teng! Kereta sudah mau cus, kami baru masuk sambil lari-larian. Kayak di pelem deh aslik. Alhamdulillaaaaaaaah ga ketinggalan kereta. Cuaca gerimis, mendung, nemenin sampe kota udang. Setelah itu perlahan terang, dan di St. Purwokerto matahari menyambut gembira. Here i am.

Perjalananku selama di Jkt sebagian terabadikan di Instagram, silahkan kalau mau liat, id-nya hayanajma

3 Hari di Jogja

Bismillahirrahmanirrahim…

Hari Kamis-Sabtu minggu kemaren aku ada kepentingan di Jogja, sekalian jalan-jalan siih, haha. Rabu siang mau beli tiket Logawa (harga 40.000 untuk ekonomi) eh kehabisan, wow banget deh Logawa habis. Ditawarin Logawa ekonomi AC yang harganya 3 kali lipat, moh ya. Akhirnya kami memutuskan beli tiket taksaka separo harga yang harus dibeli 1 1/2 jam sebelum keberangkatan, alias besoknya.

Kamis siang, aku dan adekku berangkat ke stasiun, di sana kami ketemu 2 temenku yang akan berangkat bareng. Setelah beli tiket taksaka, dan aku beli tiket logawa untuk pulang hari sabtu seharga 40.500 akhirnya kami nunggu sampai taksaka datang. Dapet potongan harga untuk taksaka jadi kami bayar 105.000 lebih murah daripada naik logawa ekonomi ac.

Taksaka kan eksekutif ya? Aku baru pernah tuh naik eksekutif, hehe. Tapi tampaknya biasa aja ya eksekutif itu, soalnya kereta yang aku naiki kurang terawat. Meskipun ada tv layar datar, colokan, tempat kaki, kursi bisa ditidurkan, dan bantal (yang berbercak iler, yew).

2 1/2 perjalanan kuhabiskan dengan : nonton kadang-kadang, dengerin bule ngomong di belakang, ngemil, liat pemandangan, baca majalah KAI. Akhirnya jam 5 kami sampai di stasiun tugu dan langsung menuju hotel. Kami nginap di Wisma Talenta III yang ternyata letaknya jauh juga sama FK UGM yang kami tuju. Harusnya di Wisma Talenta II, tapi malah didrop di situ. Yowes. Kami ambil kamar yang sedengan, 200K per malam, kamar mandi luar, pakai AC. Kamar mandi dalam harus ngerogoh 300K, jadi kami pakai yang 200K lagian kamar mandinya persis di depan kamar.

Abis maghriban kami ke malioboro buat makan dan sekedar nge-mall. Adekku beli kebutuhannya, terus kami ke gramedia beli buku (jauh-jauh belinya ke gramed juga). Pertama kalinya juga aku masuk Periplus, dulu mah ga nyadar di malioboro ada Periplus, ke Gramedianya aja ga pernah (makanya kemaren musti nanya dulu gramedia di mana) soalnya kalo ke jogja nyarinya ya Toga mas atau shopping sekalian. Sampe gramedia mo tutup kami baru pulang.

Tidur malam itu nggak nyenyak. Pas mulai nyenyak malah harus bangun. Siangnya ke FK UGM untuk briefing, sorenya abis ashar kami ke malioboro lagi trus lanjut ke amplas. Liat-liat aja sih, sampe kaki pegel. Abis itu balik dan tidurrr. Sabtu-nya seharian di FK UGM, trus pulang sorenya naik Logawa.

Kalau sebelumnya kami naik Maguwo yang murah dan enak itu, naik Logawa ya 11-7 lah, haha. Memang nggak separah dulu, tapi masih lebih enak Maguwo express. Kadang ada tukang jualan yang umpet-umpetan sama petugas. Malah bencong ngamen juga ada, tapi nggak kayak dulu naik logawa, tiap 5 menit ada pengamen sih. Pas ada yang jual pecel pengen banget deh, pas mo beli eh dia ambilnya pake tangan kosong gitu, batal dah..

Jam setengah 7 malam ahad itu sampe deh dengan selamat di stasiun KA Pwt. Dan setelah ngobrol, makan, istirahat untuk perjalanan esok hari. Hari spesial.

Gramedia Book Fair 2012

Bismillahirrahmanirrahim…

Sebelum mulai cerita, kita doa sama-sama yuk buat saudara-saudara kita di Palestin. Allahummanshur al ikhwanana mujahidina fii Filishtine.Ya Allah tolonglah saudara2 kami mujahidin Palestina..

Tadi sempat baca, tapi lupa di status siapa. Bahwa mereka, saudara-saudara kita, mendapatkan surga dengan susah payah seperti itu. Dibayar dengan darah, peluh, dan rasa sakit. Lalu kita yang mengharap surga, bagaimana? Jleb. Jleb. Allah, semoga Engkau senantiasa mengingatkan hamba yang pelupa ini..

Topiknya kali ini adalah book fair. Kalau di sini ada Book Fair besar-besaran, biasanya aku akan mengunjunginya lebih dari sekali. Dan itu jarang terjadi, karena dulu waktu diadakan Islamic BF superbesar di GOR Satria, kata PJ yang kukenal, untung yang didapat nggak seberapa, jadi penjualnya pada males deh 😥 sedih. Setelah itu ada BF beberapa kali tapi skalanya lebih kecil.

Nah, BF yang tadi aku kunjungi skalanya lebih kecil lagi karena cuma diadakan oleh Gramedia. Aku taunya juga dari twitter *info gini nih yang kalo kelewatan berasa gimanaa gitu*… Langsung aja deh, bawa pasukan ke sana. Sore aja rasanya udah degdegan kayak mau dilamar. Kayaknya sih takut kecewa nggak dapet yang dipengenin.

Gramedia Purwokerto tu tempatnya di Sriratu, sementara BF tadi tempatnya di Hall Moro, jadi tadi ngubek di situ aja sih. Hwooaa, lumayan lah.. Dapet novel berdiskon 40%, dan komik diskon 25%. Adekku juga beli 2 novel. Mari kita liat beli apa aja kami. Ini aja ada yang dikurangi, hihi..

Buku-buku kami

Harga dan diskon