Abdominal Pain

Bismillahirrahmanirrahim

Pas jaga tadi malam, sekitar jam 12 an datang 3 anak muda (berasa tua banget nulis ini) kalo nggak salah inget sih si cewek (pasien) digendong sama yang cowok (ini kalo ga salah inget ya, kali aja aku cuma mendramatisir saking sukanya sama sinetron romantis gitu, eh bukan ding, soalnya aku lagi meriksa pasien lain jadi ga begitu inget).

Pas aku periksa, ternyata nyeri perut, seluruh lapang. Ga ada mual muntah demam, cuma pusing aja.

 

A: Aku P: Pasien PSP: Pacar Si Pasien KSP : Kayaknya Kakak si Pasien PIGD: Perawat IGD

A : Abis makan apa sih? SS (Selera Sambal) ?

P : Hehe, engga. Bir.

A : (Hah) Pantesan kena lambung.

P : Nyengir sambil merintih.

A : Terus apa lagi yang dirasakan? Mual, muntah?

P : Engga, pusing

A : Ya iyalah (Udah mulai ga respek, dan mulai pake bahasa jawa) Suntik aja ya!

P : Ahh, ga aah.. takutt ga mau (merintih sambil ngeles sambil ngekek)

A : (Pengen banget nyuntik) Biar sembuh, kalo ga mau ya obat aja.

PSP : (Merayu dengan nada halus supaya si P mau disuntik)

KSP : Wis lah suntik bae, ngko tek tutupi sisan karo bantal raine (Sudah suntik aja, nanti kututupi pake bantal mukanya)

A : Yaudah, kabari kalo udah mau disuntik (melenggang kangkung kembali ke meja perawat)

KSP : Gweh lah ditinggal sisan suwen sih (tuh kan ditinggal sekalian, lama sih)

PSP : Mba, kalo nggak disuntik gimana? Tetep bisa opname? Kira-kira keadaannya parah nggak?

A : Ngga usah opname, suntik aja. Kalo disuntik lebih cepet sembuhnya, nanti kalo baikan, dibawain obat jalan.

PIGD : Masnya pacarnya ya?

PSP : Engga, temen

PIGD : Emang habis minum apa sih ? Bir ya? (tanya ke PSP, udah aku ceritain kalo si P ngaku abis minum bir)

PSP : Hah? Saya malah nggak tahu

A : Oh, aku kali yang salah denger

Beberapa menit kemudian udah oke mau disuntik.

PIGD dengan sigap dan semangat bawa suntikan isi anti nyeri sama obat lambung, ngejuss sambil interogasi. Ternyata si P emang pacarnya PSP abis minum-minum bir agak banyakan di tempat wisata. Malem-malem gitu, cewek cowok. OMG…

A : Maas, mas, kowe kalah karo bocaaahhhh. (Kataku ke perawat IGD yang lain)

Setua ini mah mentok-mentok minum alkohol dari tape atau durian aja sih. Haha.

 

Advertisements

Failed Tentamen Suicide

Bismillahirrahmanirrahim…

failed suicide attempt (Latintentamen suicidii), or nonfatal suicide attempt, is a suicide attempt from which the actor survived.

Sebenernya males sih, cerita-cerita tentang pasien. Beda waktu masih koas dulu. Makanya blog koas-ku berhenti setelah lulus koas. Hehe. Tapi cuma pengen sharing dan lagipula identitas tidak dipublikasi.

Ini tentang percobaan bunuh diri. Tapi failed yang agak konyol. Mungkin masih ada batas antara takut dan keinginan mengakhiri hidup. Hanya sekilas cerita yang menyerempet percobaan bunuh diri.

Suatu kali datang pasien nona muda, ditemani pria muda. Kondisi lemas, tapi masih compos mentis, sadar. Hanya apatis, malas ditanyai. Kenapa? Ternyata baru minum pemutih pakaian. Pikirku sampai berbotol-botol. Ternyata cuma ngisep sachet-an. Aku lantas berpikir… baunya saja sudah nggak enak, kalau nekat nyicipin rasanya ya kelewatan… kan?

Lalu ada pasien datang dengan keluhan nyeri perut. 21 th, Nyonya. Punya anak 20 bulan. Setelah ditelusuri ternyata baru minum paracetamol 10 biji. Ada masalah keluarga. Kesan sakit jiwa sih nggak kelihatan, makanya setelah aku larang ngulangi nyemilin paracetamol, dia bilang nggak lagi-lagi. Nggak tahu deh bener atau enggak, ga kesian sama anak kalo ngulangin deh..

Ada lagi non(y)a 19 tahun, pulang kuliah di jogja, katanya sakit. Datang dibopong bapak-bapak yang ternyata kerabatnya. Si dia nangis-nangis pasang posisi lemas. Orangtua ga ada, malah keluarganya yang lain yang dateng. Mereka sama-sama nggak tahu masalahnya. Oo.. Ada yang bilang, habis minum apa, gitu. Nanyain nona muda ini agak lama, karena nangis mulu, suaranya kecil. Apa pasal? Dia abis minum rivanol. Aku tanya. Berapa botol? 1? Geleng. 2? Geleng. 3? Geleng. Berapa? 3 sendok… Pemeriksaan abdomen, kesan hamil. Ngakunya HPHT (Hari Pertama Haid Terakhir) bulan lalu. Tapi kalau bener itu TFU, harusnya sekitar 16 minggu. Setelah dicek urin, positif.

Ada kejadian lucu. Grubakgrubuk bawa pasien nona, tangan kanan dibalut kaos. Dikira KLL, tapi katanya luka di pergelangan tangan. Waduh. Jangan-jangan potong nadi. Begitu dibuka ternyata… VL atau luka robek di jempol… *kejengkang. Ditanya susah banget.. ternyata abis bertengkar sama neneknya, terus mukul kaca jendela.

Masih banyak cerita lain, dari temen-temen jaga. Yang ngoplos obat, alkohol, pewangi ruangan, buat diminum.. Yang berhasil (not failed) pun ada..

Tapi, sebenernya, pengen banget ngasih tahu seluruh dunia buat ngejagain putra dan (terutama) putri. Sedih banget kalo ngeliat kasus-kasus yang terjadi, yang aku lihat di IGD. Yang mabok, yang di(sensor), dll… Masih muda 😦 Masa depan masih panjang.. Itulah kenapa iman harus terus dipupuk. Semoga Allah memberkahi keturunan kami yang shalih/ah dan berakhlak mulia.

Horor

Bismillahirrahmanirrahim..

Coba tebak sekarang aku lagi nonton film apa. The Unborn. Bau-baunya sih horor. Habis nemuin di file, punya adek. Padahal…

Kemaren baru aja datang jaga, udah diwanti-wanti bakal ada visum mati. Aku ngerjain pasien yang lain dulu, begitu nulis status, eh disamperin sama penjaga Pemulasaran Jenazah. Ahyaks.. dan yang dateng dokter jaga sore baru aku. Begitu ambil sarung tangan dan masker, aku cao ke belakang. Korban meninggal ditemukan di sungai, diduga tenggelam, di bawa ke RS karena dokter Puskesmas lagi rapat. Nasibku atau begjaku?

Setelah selesai visum luar jenazah, balik lagi ke IGD. Pasien banyaak… Mana ada desas-desus terjadi sesuatu yang horor di kamar bersalin. Wes! Capek trus pulang deh jam 9 malam. Naik motor perjalanan 1/2 jam. Untungnya bareng sama temenku yang naik mobil, jadi jalanan sepi dan beberapa kali lewat kuburan ya berasa ada temen. Eh pas di kota malah ada kucing mati abis kelindes di tengah jalan, untung ngehindar… Phew. Hari yang cukup horor. Dilanjut gak bisa tidur karena minum kopi di IGD tadi. Lengkaplah… Tapi kehororan itu terlupakan oleh gantengnya Ichi Shinpo di komik Parfait Tic yang kubaca sebagai pengantar tidur, hihi..