Abdominal Pain

Bismillahirrahmanirrahim

Pas jaga tadi malam, sekitar jam 12 an datang 3 anak muda (berasa tua banget nulis ini) kalo nggak salah inget sih si cewek (pasien) digendong sama yang cowok (ini kalo ga salah inget ya, kali aja aku cuma mendramatisir saking sukanya sama sinetron romantis gitu, eh bukan ding, soalnya aku lagi meriksa pasien lain jadi ga begitu inget).

Pas aku periksa, ternyata nyeri perut, seluruh lapang. Ga ada mual muntah demam, cuma pusing aja.

 

A: Aku P: Pasien PSP: Pacar Si Pasien KSP : Kayaknya Kakak si Pasien PIGD: Perawat IGD

A : Abis makan apa sih? SS (Selera Sambal) ?

P : Hehe, engga. Bir.

A : (Hah) Pantesan kena lambung.

P : Nyengir sambil merintih.

A : Terus apa lagi yang dirasakan? Mual, muntah?

P : Engga, pusing

A : Ya iyalah (Udah mulai ga respek, dan mulai pake bahasa jawa) Suntik aja ya!

P : Ahh, ga aah.. takutt ga mau (merintih sambil ngeles sambil ngekek)

A : (Pengen banget nyuntik) Biar sembuh, kalo ga mau ya obat aja.

PSP : (Merayu dengan nada halus supaya si P mau disuntik)

KSP : Wis lah suntik bae, ngko tek tutupi sisan karo bantal raine (Sudah suntik aja, nanti kututupi pake bantal mukanya)

A : Yaudah, kabari kalo udah mau disuntik (melenggang kangkung kembali ke meja perawat)

KSP : Gweh lah ditinggal sisan suwen sih (tuh kan ditinggal sekalian, lama sih)

PSP : Mba, kalo nggak disuntik gimana? Tetep bisa opname? Kira-kira keadaannya parah nggak?

A : Ngga usah opname, suntik aja. Kalo disuntik lebih cepet sembuhnya, nanti kalo baikan, dibawain obat jalan.

PIGD : Masnya pacarnya ya?

PSP : Engga, temen

PIGD : Emang habis minum apa sih ? Bir ya? (tanya ke PSP, udah aku ceritain kalo si P ngaku abis minum bir)

PSP : Hah? Saya malah nggak tahu

A : Oh, aku kali yang salah denger

Beberapa menit kemudian udah oke mau disuntik.

PIGD dengan sigap dan semangat bawa suntikan isi anti nyeri sama obat lambung, ngejuss sambil interogasi. Ternyata si P emang pacarnya PSP abis minum-minum bir agak banyakan di tempat wisata. Malem-malem gitu, cewek cowok. OMG…

A : Maas, mas, kowe kalah karo bocaaahhhh. (Kataku ke perawat IGD yang lain)

Setua ini mah mentok-mentok minum alkohol dari tape atau durian aja sih. Haha.

 

Aksi Damai

Bismillahirrahmanirrahim

Selasa, paska jaga malam, papasan sama dr F, Sp.An di depan IGD.

“Ikut kan besok?”

“Mm acara apa dok? Diskusi kasus?”

“Bukan, kumpul di alun-alun, saya baru tau dari IDI nih. Semua dokter kumpul di sana besok, jam 10.” (Redaksinya nggak persis begono sik, hehe) “Kasih tau yang lain ya! Dateng lo, buat rame-rame.”

“Sip Dok, InsyaAllah.”

Beberapa hari memang kenyamanan para TS (Teman Sejawat) agak terganggu karena berita yang beredar. Kriminalisasi dokter, katanya. Beberapa sudah pasang pita hitam di lengan kanan. Kami masih anteng. Tapi rupanya ada acara begini, jadi kami manut. Segera disebarkan pada teman-teman. Malamnya aku cari pita hitam yang lumayan susah juga nemunya ternyata, hehe. Tapi alhamdulillah dapet jugaa.

Pagi tadi, langsung menuju lokasi. Di sana sudah berkumpul para dokter yang kebanyakan belum kenal 😀 Sampai sana, disalamin bu dokter. Alhamdulillah, rasa persaudaraannya gede. Setelah orasi dan doa, kami bagi-bagi bunga. Nggak lama, karena kami harus kembali bertugas, setelah itu bubar dan kembali ke pos masing-masing. Semoga pesan kami sampai..

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

"Crop:156.256,203.744,65.78,114.22 Pitch:0 Roll:0"

 

mememe

happyyy.. dating with Alph today

Berita terkait..  

Keracunan Jamur

Bismillahirrahmanirrahim…

Jaga malam semalam lumayan mendebarkan. Ada beberapa sebab, tapi terutama adalah kedatangan serombongan pasien.

Belum lama jam operan jaga berlalu, ada pasien. “Keracunan massal!” Bayanganku adalah orang bergelimpangan paska kondangan. Argh. Cukupkah ruangan menerimanya? Rupanya baru datang 3 anak. Dari penampakannya,  lumayan jelek. Dehidrasi berat.

Kukenakan masker dan sarung tangan. 3 anak itu, 5 tahun, 7 tahun, 10 tahun. 2 terdepan paling parah. Sudah letargis, lemas selemas-lemasnya. Di Puskesmas belum sempat masuk cairan. Muntah, mencret, berulang, sampai-sampai rasanya seluruh cairan keluar dari tubuhnya. Segera dilakukan pemasangan infus, dan grojog cairan.

Setelah masing-masing digrojog infus, kondisi mereka belum terlihat menyenangkan. Tapi tekanan darah masing-masing  anak baik. Sekitar 1 jam kemudian kondisi sudah mulai baik. Akral menghangat. Dapat kiriman 3 orang lagi. Dengan kondisi yang lebih baik karena sudah dilakukan penanganan Puskesmas.

Rupanya. Sekeluarga ini baru memakan oseng jamur dari jamur yang dipetik sendiri oleh anak pertamanya. Anak pertamanya ini kemudian memasak jamurnya, lalu dimakan bersama sekeluarga. Dan 6 orang itu keracunan.

Pagi tadi mereka semua sudah segar dan bugar. Makan dengan lahap. Hehe. Senang ya kalau lihat begitu.

Paska Jamal

Bismillahirrahmanirrahim

Segelas white coffee. Listening to this

Semalam abis jaga malam alias jamal. Alhamdulillah dapet tidur 2 jam, hehe. Kebeneran banget perawat yang jaga cuma 1 yang perempuan, jadilah aku menjajah kasur yang digelar di ruang perawat. Kalau tidur jaga, ga bisa posisi wenak. Posisi paling sering itu posisi telentang sambil bersedekap, berselimut sneli, tangan pegang hape. Kalau enggak, meringkuk kanan atau kiri. Pokoknya beda sama posisi gelosoran di kasur sendiri, iyalah. Posisi menentukan tingkat kedalaman tidur seseorang. Kalau terlalu enak, nanti susah bangun dong.

Biasanya (kebiasaan pemalas) begitu pulang jamal jam 7 pagi, setelah bebersih diri langsung terkapar. Tapi tadi beda deh. Makan pagi yang disediain RS enak lho, opor pake sambal ama kerupuk, aiih menu hari Ahad banget ya. Cuma karena aku lagi pengen berburu kuliner di sunmor ala Pwt di GOR, jadi aku serahterimakan nasi opor itu buat teman yang jaga pagi. Eh ternyata yang jemput bapak sekalian ibu.

Rutenya sih ke gudeg yang katanya enak, sarapan dulu di sana. Setelah itu ke dinas perikanan buat beli ikan persediaan satu minggu ke depan. Aih, panas matahari pagi cuy. Kelar, melanjutkan perjalanan ke Pwt. Di daerah kembaran mampir dulu di pasar pagi. Asyiknya di pasar pagi ini karena nggak terlalu luas jadi nggak secapek belanja di pasar di kota. Banyak banget yang pengen dibeli. Ibu bilang aku emang boros ;p Soalnya udah kebayang mau bikin sop kepala gurame, jadi harus beli bahannya kan.

Yang jarang ditemuin di pasar kota itu salah satunya sayur yang sebenarnya bukan sayur yang umum dimakan. Krokotan dan rontak-rantek. Mereka ini sebenarnya semacam rumput liar, tapi entah siapa yang memulai mereka mulai digunakan sebagai sayuran. Biasanya sih dibikin pecel. Btw belanja di pasar desa pake pakaian lengkap jaga ples sepatu flat itu agak malu yaa, untung muka bantalnya ya ga parah-parah amat sih.

Udah bawa banyak belanjaan, pulang ke rumah. Niat awal yang pengen langsung tepar belum bisa dipenuhi. Pengen nyuci bed cover. Begitu udah dicemplungin ke mesin cuci, ealah deterjen abis. Jalan dulu ke warung. Sembari nyuci, nyapu rumah. Abis itu masak sop kepala gurameh sama bikin pecel en tempe goreng *aduh di anakonda di perut rewel deh malem-malem.

Setelah bebersih diri, jemur bed cover, tinggal tidur deh, hehe. Kebangun waktu adek kelas mampir ke rumah balikin buku, sampe bbm dia aja ga kebaca haha. Well Ahad ini cukup produktif la.

IMG03752-20130929-2149

Pappoy berkacamata minus melaporkan dari TKP

IMG03742-20130928-0542

IGD kosong itu adalah…

IMG03747-20130929-0748

Ikan Konsumsi

IMG03750-20130929-0803

Benih Ikan