Culinary Festiv !

Bismillah…

Secangkir besar kopi dingin di samping 🙂

Heyho! Setiap proses pembelajaran selalu menyisakan kenangan, begitupun selama kurang lebih 1 setengah bulan di ibukota kemarin. Judulnya aja kuliner. Jadi akan kupaparkan bagaimana makanku di sana, haha.

Awalnya desperate soal harga yang lumayan bikin nangis, tapi gapapa deh, sesekali.

Pas kepingin banget dimsum, kami maen ke Mall Kelapa Gading, ugh, mahal, cuma pesen minum sama hakau seporsi 😀

IMG02785-20130405-2033

Dimsum KG

Hujan-hujan, udah rencana beli bakso yang katanya enak. Pinternya kita nggak tahu persis alamat bakso yang dituju dan hanya mengandalkan google map. Akhirnya nyasar di Bakso Atom yang memang kualitas atas, karena bakso malang ini emang mengedepankan kebersihan, sementara perut badak kami sudah terbiasa dengan bakso cap tangan 😀 Alhasil selain tekor, lidah nggak bergoyang.

Bakso Atom

Bakso Atom

Ada dimsum all u can eat setelah hampir nyasar di Klapa Gading, akhirnya nemu juga. 1 orang kena charge 50 rb pake pajak (smua makanan di sana pake pajak deh) dan 10 rb kalau ada item yang gak kemakan. Alhamdulillah kami punya pasukan super, jadi sisa mantou ini dijejelin aja ke mulutnya biar ga kena tambahan biaya. 😀 Bamboo dimsum ini insyaAllah halal lho.

Dimsum Bamboo

  Dimsum Bamboo

Ada kantin belakang RSI yang lumayan lengkap, kadang kami makan di sana. Makanan yang aku pilih palingan ketoprak ini, lumayan dehhh 😀

Ketoprak

Ketoprak

Pas ke PIM, makan yammie hot plate ini. Lupa rasa apa, yang jelas pilih paket sesuai kantong aja sih 😀 Tapi enak kok, dan porsinya cukup, nggak terlalu banyak.

Yammie Hot plate

Yammie Hot plate

Nah, selain ayam goreng lamongan biasa, aku juga sering ke ayam goreng Mitra. Enaknya di sini pakai kubis rebus, yang aku suka banget. Sambelnya juga lumayan.

Ayam Nenek Mitra

Ayam Nenek Mitra

Oke, ramen ini menurutku tak lebih dari mi instan. Mie nya sama persis kayak mi sedap. Kuahnya masi enakan mi instan. Malah lebih suka ramen yang deket rumah 😀

Gokana Teppan Ramen

Gokana Teppan Ramen

Pisang penunda lapar ini favorit!

Pisang

Pisang

Nasgor seafood ini enak, asli. Ga pake kecap. Yum.

Nasgor Seafood D'cost

Nasgor Seafood D’cost

Pertama kalinya makan sotomie. Sore itu baru nyampe abis mudik, trus ada tukang jualan lewat depan kosan. Samber aja deh. Asal tahu rasanya aja gimana.

Soto Mie

Soto Mie

Masih banyak lagi deretan makanan di daerah Cempaka Putih yang jadi makanan sehari-hariku. Yang paling sering untuk sarapan adalah Bubur Cirebon, setengah porsi cukup 5K, tambah sate 1,5K. Ramesan, di tempat Pakde, tapi harganya nembak, suka kesel kalo makan sama tapi dikasih harga beda. Sate ayam, Gado-gado, soto lamongan. Whoaaa… Nggak heran deh biaya hidupnya gimana 😀 Makan muluu sih, belom kalo lagi bosen belajar di kos, nongkrongnya di resto fastfood, awww.

Advertisements

Jiwa Petualang

Bismillahirrahmanirrahim…

Yey. Tanda bahwa aku sedang di rumah adalah ini salah satunya, santai main internet 😀 Alhamdulillah setelah 2 bulan kurang jadi anak rantau akhirnya kembali lagi awak ke rumah orangtua. Ahey.

Jadi anak rantau ada asik dan enggaknya. Tapi aku lebih banyak mengantongi yang asik. Nambah banyak pengalaman pastinya. Dan petualangan dimulai.

Semalam, malam terakhir di Jakarta. Sore habis dalam kondisi migrain dengan aura, lumayan juga nyut-nyutan. Parasetamol nggak mempan, setelah diminumi kopi sisa semalam baru manjur. Rencananya pengen ke kota tua, pengen banget main ke tempat bersejarah. Namun takdir berkata lain, anak-anak pada pengen nonton. Aku ga jadi ikut, males nonton soalnya. Pengen jalan-jalan aja.

Akhirnya aku pulang, pengen mampir dulu ke sevel sebelum ke kos. Di jalan, adekku sms minta dibeliin buku. Nah, kenapa nggak ke gramed aja? Nyari Bajaj Biru kelewat mulu. Kaki malah dengan semangatnya jalan terus kayak dikejar maling. Akhirnya di jam 8 malam itu, kakiku melangkah ke Shelter Busway RSI. What a nekad person.

Ya nekat. Sendiri. Cewek. Di kota orang. Ga tau jalan. Mau ke Matraman, malem-malem. Tapi hasrat ngebolang kuat banget. Kayaknya karena itu hari terakhir di Jakarta. Akhirnya ikut arus. Berhenti di Shelter Senen, nanya-nanya, naik lagi ke arah Matraman.

Berdasar pengarahan dari seorang penumpang, katanya suruh turun di Matraman 1 trus balik lagi pake busway ke shelter sebelumnya. Aku percaya aja. Pas turun di Matraman 1, bingung, nanya lagi. Katanya jalan aja. Jalan dah tuh, sambil nyari Gramed, ga nemu-nemu. Dan ternyata ada di depan shelter busway selanjutnya dong T_T” Dan itu udah jam 9 malam. Di mana kalo di Pwkto harusnya toko udah tutup.

Berserah, kalo gramed-nya tutup ya balik lagi, itung-itung jalan sehat. Ternyata masih buka, horee! Nyari buku yang dititip, eh ko ga ada kata petugasnya? Jadi sia-sia dong? Aku keliling aja deh, yang penting seneng. Ealah, ternyata bukunya ada. Hore banget. Pulang ngebajaj, lanjut packing. Tidur nyenyak. Kalo dipikir-pikir, jiwa petualang yang seringnya laten ini kadang bangun dan mendobrak-dobrak. Seperti jiwa anti-mainstream yang kadang menyapa di antara ke-mainstream-anku 🙂

Pagi subuh siap-siap pulang. Nunggu jemputan taxi. Pamitan. Cus ke Stasiun Psr Senen. Nungguin temen dengan deg-degan karena sudah menjelang berangkat, aku masih di depan pintu masuk. Teng! Kereta sudah mau cus, kami baru masuk sambil lari-larian. Kayak di pelem deh aslik. Alhamdulillaaaaaaaah ga ketinggalan kereta. Cuaca gerimis, mendung, nemenin sampe kota udang. Setelah itu perlahan terang, dan di St. Purwokerto matahari menyambut gembira. Here i am.

Perjalananku selama di Jkt sebagian terabadikan di Instagram, silahkan kalau mau liat, id-nya hayanajma

#Njakarta

Bismillahirrahmanirrahim

Hai. Segelas kopi, dan rasa sesal setelah ngecek mutasi rekening yang abis-abisan. Ini saya.

Pagi tadi setengah 6 sudah berjalan keluar kosan untuk bertemu kawan dalam rangka perjalanan pulang ke kampung halaman. Jakarta masih sedikit gelap. Bahkan gerbang komplek masih ditutup.

“Mau kemana?” tanya penjaga pintu gerbang yang tampaknya orang dari timur.

“Ke stasiun paak.”

“Terlambat ya?”

“Engga Pak, memang sekarang jam 6 pagi.”

Ya, sekarang Gajahwong yang akan kunaiki berangkat jam 6 pagi per 1 April. Jadilah aku berjalan di jalanan yang biasanya ramai. Menunggu temanku yang beda kos-kosan di tikungan jalan lalu sama-sama mencari bajaj untuk berangkat ke St. Pasar Senen.

Yaip. Langsung naik kereta, mencari tempat duduk yang nyaman dan siap berangkat. Perjalanan di kereta walaupun 5 jam lebih tetap menyenangkan mata 😀

Sampai di Purwokerto sudah hampir waktu jum’atan, jadi aku memutuskan naik becak untuk pulang ke rumah. Kangen. Dapat-dapat minta mahal, jalan dulu cari becak lain. Kalaupun terpaksa naik angkot ya nggak masalah, nostalgia, karena perjalanan kali ini tidak melelahkan sama sekali.

Dapat becak! Sampai rumah deeeh. Pas ibu pulang, aku kagetin. Kaget bener sih.. apalagi…

“Hah! Kamu tambah gemuk ya?”

“-_-”

“Ibu bayangin kamu pulang tambah kurus kok malah begini sih?”

Firasatku bener sodarah! Diomelin deeehhh, abis makannya rajin bener di sonoh… Hihi 😀  Harusnya kan malah ngurus yahh? Tobat aah.

Kue Cubit Asli!

Bismillahirrahmanirrahim..

Jadi ceritanya, senin kemarin aku berangkat ke Jakarta karena ada suatu urusan yang harus kujalani di sana. Berangkat naik Sawunggalih pagi, dan pertama kalinya mamam di kereta pake restorasi, mahal, hihi. Tapi alhamdulillah perjalanan ke Jakarta dengan kereta pertama kali dan sendirian itu berjalan lancar. Berhenti di Stasiun Pasar Senen, naik taksi ke kosan yang dituju. Info saja, saya ngekos di belakang kampus Yarsi / RSIJ di Cempaka Putih 😀

Nah, kalau mau jalan ke Yarsi atau ke ITC, ngelewatin mamang jualan kue. Dari kue cubit, kue laba-laba, sampe kue tete (katanya si namanya gitu, mana kutahu ;o) Aku pernah penasaran banget sama kue cubit sampai bikin sendiri meski belum pernah makan, jadi kemarin aku beli ini kue, satu wadah plastik harganya mahal juga 7000 kalo ga salah inget. Ah di Jakarta mana ada yang murah… 😥

cubit1

Kue Cubit Buatanku dulu

IMG02743-20130328-1413

Kue Cubit Asli