Movie – Love 911

Bismillahirrahmanirrahim…

Ah.. beberapa hari ini maraton nonton film-film yang didownload dari youtube. Berawal dari Rectoverso, My girl and I, yang terakhir Love 911. Yang terakhir ini termasuk dalam jajaran film yang nggak kulewatkan tiap detiknya kecuali untuk adegan ++ nya.

Awalnya hampir aja kumatiin karena kupikir ini salah satu film mellow yang digabung action. Nggak semua film action dan super mellow kusuka, tapi setelah muncul adegan Mi Soo yang cantiknya super dan berperan sebagai dokter aku memutuskan melanjutkan nonton.

Ceritanya sangat sangat sangat keren. Dibuat apik, ya seperti kata pepatah, sebuah buku yang mudah dibaca butuh penulisan yang sulit.

Tokoh utamanya Kang-Il, cowok bertubuh atletis yang bekerja sebagai firefighter. Biasanya aku nggak suka nih sama cowok tubuhnya kekar. Dia pernah ditinggal mati istrinya, sejak itu sikapnya jadi dingin.

Secara nggak sengaja, Mi Soo si dokter cantik ini melakukan misdiagnosis yang bikin dia dapat hukuman. Ada kemungkinan dia dicabut izin sebagai dokternya. Tapi bisa dapat keringanan kalau dia bisa bikin Kang-Il menggugat suami pasiennya yang pemarah dan pernah mukul Kang-Il sewaktu di RS. Mi Soo berusaha supaya Kang-Il mau melaporkan suami pasiennya. Kang-Il nggak peduli, meski Mi Soo menggoda dengan cara apa pun.

Dasarnya Mi Soo emang preman, dia terlibat perkelahian dan harus bayar denda mahal. Untuk terbebas dari denda, selama ia diliburkan dari RS ia melamar menjadi petugas sukarela yang membantu 911 crew alias Kang-Il cs. Karena stenosis di pembuluh darah otak Mi Soo, dia jadi sering pingsan dan selalu Kang-Il yang nolongin.

Ada banyak adegan keren, kayak pas Mi Soo pingsan di ruangan gas karena penyakitnya. Kang-Il sadar kalau di mobil Mi Soo nggak ada, dia putar balik dan mendapati Mi Soo pingsan. Tapi ruangan itu keburu ditutup dari pusat, dikunci, dan pendingin dijalankan. Mereka berdua hampir mati beku!

 

Banyak tindakan heroik Kang-Il yang dipaparkan di sini. Lucu kalau sudah Mi Soo yang pinter banget ngarang cerita dan ceplas-ceplos. Kang-Il juga anak kecil banget kalau sudah nangis inget mendiang istrinya. Tipe suami yang sayaaaang banget sama istri.

Pokoknya tiap scene yang dibuat aku suka. Karakter yang dibangun juga bagus banget. At all, I love this film and the ost. OST nya aku jadiin backsound blog ini 😀 Love, love.

Advertisements

Cook – Tteokbokki by Me

Bismillahirrahmanirrahim..

Ada yang liat ga acara tadi siang di salah satu stasiun televisi, tentang kompetisi makanan supersuper pedas. Tadi aku nonton dong, terus, ga tau ada hubungannya atau engga tiba-tiba aku pengen (bikin) tteokbokki. Udah lama pengen bikin sih, tapi males deh. Eh, ndilalah liat postingan Teh Dewi ini, yang bisa ngeganti bahan utama pake otak-otak. Nah, tadi pagi belanja di aa sayur (-_-”) otak-otak deh.

Awalnya mau pake pasta cabe cap belibis (yang kupake waktu bikin Bibimbap) sebagai pengganti gochujang yang walaupun ada di toko Aroma tapi selain mahal juga agak kurang sreg karena ga ada halalnya, tapi aku juga males beli cabe belibis itu, akhirnya aku pake apa yang ada aja as always. Ternyata ada cara bikin gochujang (hot bean chilli pepper) nih, kalau mau repot bikinnya.

Jadi. Apa yang aku lakukan pertama kali?

Teok

  1. Tepung beras (aku nemu yang resep pakai 250 g, tapi aku pakai 200 g kurang, karena cuma mau bikin dikit. Dan ternyata itu jadinya lebih dari 1 porsi, kurangi lagi aja kalau mau icip-icip doang)
  2. Air panas secukupnya
  3. Garam secukupnya
  4. Minyak wijen secukupnya

Cara buatnya gampang abis.

  1. Sekitar 50 g tepung beras diberi air panas secukupnya tapi jangan keenceran, cukup biar basah semua.
  2. Abis itu sisanya (200 g) dimasukkan ke adonan, tambahkan garam, uleni sampai jadi adonan kalis.
  3. Gulung memanjang, lalu kukus, angkat, potong-potong, lumuri minyak wijen supaya tidak lengket
Teok

Teok

Odeng > diganti otak-otak, potong, goreng

Campurannya > Wortel, Daun Bawang, Kobis (potong memanjang)

Saus

  1. Pasta cabai. (Beli di toko, atau kalau aku bikin manual. Caranya: cabai merah 2 tangkai dan 3 cabai rawit merah direbus. Blender dengan tambahan 2 bawang putih dan minyak, plus cabai bubuk, dan tauco)
  2. Bawang putih (kalau pakenya pasta cabai)
  3. Cabai bubuk
  4. Kecap asin (aku tadi pake kecap biasa, saus tiram, kecap ikan dalam porsi sedikit-sedikit)
  5. Garam Gula
  6. Air

Caranya: Campur semua bumbu saus, masukkan campuran sayur, setelah itu masukkan tteok, terakhir baru masukkan odeng. Sampai sausnya kental, angkat, hidangkaan.

Kalo menurutku ini enyaak! Nggak kaya cilok. Tapi aku lebih suka pake otak-otaknya lebih kerasa, haha. Teok-nya mah rasa beras aja gitu. Makanya kalo cuma pengen aja, bikinnya nggak usah banyak-banyak 😀

Ini yang aslinya dong, warnanya lebih cakep gitu. Katanya sih bubuk cabe korea emang lebih merah.

Tteokbokki asli

[Film] The Way Home

Bismillahirrahmanirrahim…

Sebelumnya, aku ngucapin Taqabbalallahu minna wa minkum. Mohon maaf lahir batin. Smoga kita semua diizinkan bertemu Ramadhan depan ya, aamiin.  Aku mau cerita tentang film, judulnya pas banget sama suasana lebaran, hehe.

Bajak komputer adek. Ngubek-ubek film yang ada di sana. Ada salah satu film yang kayaknya menarik. Ada nenek-nenek sama anak kecilnya, kukira itu pelm yang diangkat dari satu buku jepang yang judulnya Saga No Gabai Bachan, karena itu film juga katanya keren. Aku tonton dah tuh.

Huwaaaa. Mewek abis.

Ceritanya kurang lebih begini.

Si anak harus dititipin ke neneknya. Sengak banget ni anak, apalagi neneknya bisu, nggak nganggep banget deh. Dia selalu maenan sendiri, maen gimbot. Pas batrenya abis, dia minta uang ke neneknya, tapi si nenek gak ngasih (karena ga punya uang, dia usap dadanya, belakangan ternyata itu berarti ‘maaf’) Akhirnya si anak ini ngambil tusuk konde neneknya yang lagi tidur, buat beli batre. Dia nyari sampe jauh banget gak ada warung yang jual batre kayak yang dibutuhkan. Sampe dia nyasar. Nangis di jalan. Ketemu kakek tetangga trus dibawa pulang.

Si anak ini nggak mau makan, neneknya tanya pengen makan apa. Dia bilang pengen hamburger, friedchicken. Neneknya ngeh-nya si cucunya pengen ayam. Bela-belain beli ayam. Si cucu nungguin di rumah, baju-bajunya keujanan, dia mulai peduli. Diangkatin baju-bajunya trus dijemur lagi begitu ujan berhenti. Neneknya pulang bawa ayam, dimasak khas korea, lupa namanya yang kayak sop gitu ayamnya masih ingkung-an. Si cucu nangis, gak mau, maunya yang goreng. Nasi dilempar. Tapi malemnya dia kelaperan, makan juga deh.

Abis itu banyak cerita mengharukan yang bikin trenyuh. Yang neneknya beliin mi di pasar dari hasil jualan, sampe uangnya abis. Neneknya beliin jajanan, trus pulang jalan kaki karena cuma cukup bayarin bis buat si cucu. Neneknya sakit. Di akhir, karena cucunya udah mulai sayang neneknya, ia ngajarin nenek bikin tulisan ‘aku sakit’ dan ‘aku merindukanmu’ buat kirim surat. Tapi nggak bisa-bisa. Akhirnya dia bilang, “Nek, kalau kau sakit, kirim surat kosong, nanti aku akan langsung ke sini.”

Pas pulang, si cucu ngasih 2 kartu, berisi gambar dan bertuliskan ‘aku sakit’ dan ‘aku merindukanmu’.

Dan aku nangis sampe sesegukan, sesek, dan mampet. FINE.

si pencuri bintang 

Secret Garden

Bismillahirrahmanirrahim

Aaaaa…. Aku lagi naksir banget ama drama korea satu ini. Yang maen kesukaanku banget. Hyun Bin ama Ha Ji Won. Asli, bisa ngekek keras banget aku kalo pas adegan si Hyun Bin jadi cewek gitu. Ya ampuuuunn… Huhuhu.. Kereeennn.

Kabarnya si belom selese diputer, aku nonton onlen, baru sampe episode 10. Haduh, penasaran abis ama akhirnyaHorray. Cuma ga pas nih, lagi ga liburan, hihi.. Sedepp kalo lagi liburan mah..

Mo ikutan nonton? Di sini bisaaa… Aku nyoba di MySoju ga asik sih. Ga selese2, korup mulu. Di sini gambarnya lumayan. Silahkan menikmatii

si pencuri bintang