Beach. Karangbolong-Pasir

Bismillahirrahmanirrahim…

Yum, maghrib tadi baru sampai rumah setelah seharian dari pagi nyasar di pantai Karang Bolong dan pantai Pasir Kebumen. Sengaja sih, sekalian pulangnya mampir ke rumah Mbah di Nusawungu.

Sejak ke Menganti, si bapak googling map dan ngeliat ada pantai di Pasir. Akhirnya destinasi wisata kali ini ke sana. Karena kebelet pee, akhirnya mampir dulu ke pantai Karangbolong khawatir di Pasir nggak ada toilet umum. Dan ternyata, karangbolong rame, dan ok… cuma gitu-gitu aja. Mana airnya kotor, karena muara sungai-sungai. Cuma ada karang-karang bolong doang. Buatku yang sangat sering ke pantai selatan, itu biasa banget.

Akhirnya lanjutkan perjalanan ke tujuan. Dan seperti apa tampaknya? Hanya kecil saja, dibatasi bukitan dan… tepi pantainya penuh dengan kapal nelayan. TPI (Tempat Pelelangan Ikan) yang bau dan cuma ada sedikit ikan. Well, di sana cuma ada pemandangan para nelayan dan kapalnya yang sedang merapat. Sebentar saja, lalu cabs.

Karena hitungannya sudah masuk Kebumen, perjalanan jadi makin lama. Kami mampir dulu di RM BR (samarin deh), yang di parkirannya penuh dengan mobil. Ramai berarti apa coba kalau RM? Ya kita masuk yah, padahal pengennya ke RM Padang aja biar cepet dan enak pula. Kami pesen paket-an 5 orang. Selain lama (karena banyak yang pesen) sejujurnya kecewa sama rasanya (harusnya ga boleh bilang ga enak ya, hehe) tapi beneran deh.. hampir hambar..

Abis itu, lanjut ke pantai Jetis (dulu pantai ini destinasi wisata banget buatku, sepi soalnya). Dulu pernah sekali, musim bintang laut, ada di pantai ini. Sekarang pantainya ramai, ada kolam renang dan warung-warung makan. Kami sih nggak ke situ. Tujuan kami ke TPI, Jetis, yang lumayan besar memang. Ramai banget deh! Harga melonjak. Udang besar, satu kilonya 70ribu. Terus beli rajungan (sejenis kepiting), dan ikan bogo laut, terus ikan asin pastinya.

Cabuttt, lanjut ke tujuan terakhir : rumah embah. Cuma sebentaran, metik-metik cabe, hahaha. Karena gerimis dan udah sore, kamu pulang deh ashar. Yeah, lumayan deh perjalanan kali ini. Pelajaran yang dipetik: aku sudah bosan laut standar, jadi Menganti dengan karang dan bintang laut dan bulu babi-nya masih lebih baik dari pasir dan laut. Sekian.

Advertisements

1433 H

Bismillahirrahmanirrahim…

Image

Taqabbalallahu minna wa minkum. Mohon maaf lahir batin. Semoga Allah mempertemukan kita dengan Ramadhan-Syawal yang akan datang.

Ngomongin soal Lebaran, rute-ku kali ini seperti biasa. Pagi, setelah makan opor kupat kripik kentang, ngikut shalat ied di GOR, aku cuma nonton aja sama dengerin khutbah. Sepulangnya shalat, salam-salaman sama ibu-bapak, terus salam-salaman di depan masjid komplek. Kali ini diwanti2 buat nggak berjabat tangan dengan selain mahram, alhamdulillah. Pulangnya di rumah, siap-siap berangkat ke rumah Eyang di Banjarnegara.

Rumah Eyang

Masih sepii, belum pada ngumpul. Begitu aku mulai leyeh-leyeh di kamar karena migrain nggak sembuh-sembuh, pada dateng dah tuh keluarga semua. Pertama main dulu sama sepupu kecil, nangkepin capung jarum yang buanyak di halaman rumah. Udah tuh, migrain begitu tetep aja asik nangkepin capung yang gesit banget. Udah habis capung dibabat, giliran pada minta mancing, okeh. Ke kolam belakang, mancing deh. Mana ikannya pilih-pilih makanan lagi, kalo sama tempe dia ogah, sama tahu baru deh rajin nyamber. Berhubung tahu abis, kami pake sate ayam, hahaha.

Baru tau kalo ternyata banyak banget ikan louhan di kolam. Dan ternyata louhan itu hama. Mereka ngawinin ikan yang enak buat dimakan macem mujair, biar keturunannya jadi louhan. Grr. Makanya pas dapetin louhan, kalo gak dikasi kucing, ya dibuang, abis ga enak dagingnya sih katanya.

Nah, di dalem rumah lagi bakar-bakaran sate kambing. Aku ngebersihin ikan buat dibikin sate juga, sepupu kecil antusias sih. Abis dibakar, kusuapin deh satu-satu. Begitu malem, dua krucil dateng lagi. Yang satu belum bisa jalan tegak, yang satu lagi suka banget lari-larian. Berhubung migrainku masih belum sembuh, aku cuma nyengir aja liat mas sama om ku lari-larian ngejar tu anak-anak hihi.

Kembang api bolak-balik kedengeran gemelegar kayak petasan, si bocah krucil seneng banget ngeliatinnya. Akhirnya dibeliin yang isi 10 sama 5. Ehh begitu dinyalain mereka berdua ketakutan (yang satu digendong ibu, yang satu digendong ayah). Ibunya bilang “harus berani!” Si Tian, sulung, awalnya bilang ‘atut’ abis itu bilang sendiri ‘alus ani, alus ani.” Lucu bangeeetttt, xixi.

Satu-per-satu pulang, aku pun ikut pulang. Dan tidur nyenyak sampai pagi.

Paginya kami siap-siap ke Cilacap, rumah Mbah. Udah masukin semua bawaan, saatnya berangkat. Migrain hari kedua, tetep. Kemacetan di Sokaraja, tapi berhasil dihindari. Sekitar 2 jam kurang, kami nyampe. Kering banget di sana, angin pantai menghembuskan tanah berpasir.

Tiap lebaran, mbah selalu bikin sriping pisang sama emping. Empingnya digepeng-gepengin sendiri lhoo. Biasanya sih aku selalu keliling, ke sawah, moto-moto, tapi berhubung aku lagi migrain ya aku ngendon aja di rumah. Apalagi abis itu kami mau ke pantai. Simbah khawatir banget, soalnya pantai yang kita tuju jalannya ga landai.

Wah, si ibu sepanjang jalan ngomel minta balik. Sebenernya aku sendiri juga serem, udah perut kayak diaduk-aduk, paracetamol nggak ngefek-ngefek. Jalanan alus, tapi tebing dan berkelok. Naik turun. Akhirnya sampai. Bener-bener panas karena matahari garang dan jarang pohon. Begitu sampe, aku harus menyesuaikan diri dulu. Duduk dulu deh, ngilangin jet lag. Nah terus kami turun, dan wow. Bukan pasir, tapi batu-batuan kecil. Terus banyak terumbu karang, ada bintang laut, sama bulu babi.

Seneng banget deh, maenan bintang laut, sebenernya penasaran pengen makan isi bulu babi, tapi takut megangnya juga. Nah, migrain ilang tuh. Saatnya pulaang. karena ibu takut lewat jalan yang tadi (dari arah pantai Ayah) jadi kami pulang lewat karangbolong, jalannya lebih landai dan nggak jauh. Cuma keluarnya jadi di Tambak, jalurnya lebih jauh dari Purwokerto.

Ni, map nya. Menganti itu di sebelah kiri.

Image

View ke Timur laut

Image

Bulu Babi

Image

Bintang laut ular

Image

Views ke Barat Daya

Image