Cook – Pizza Thin

Bismillahirrahmanirrahim

Suatu detik tiba-tiba aku pengen banget masak. Oke, bakingPengen banget pie apel, tapi bahannya banyak dan ribet, males. Padahal punya apel ngendon di kulkas. Akhirnya bikin pizza aja deh. Nek wis karep, ya. Padahal aku tahu, yang cinta banget sama pizza (dan makanan italia lain) sedang nggak ada di rumah. Jadi aku bikin yang nggak terlalu buanyak.

Pake resep yang ini. Tapi pake separo je. Emang lebih suka makan pizza yang thin, meski yang kubuat tadi kurang thin.

pizza1

Bahan Bun:

  • 200 gr tepung cakra
  • 4 gr ragi instan fermipan
  • air secukupnya untuk menguleni
  • garam secukupnya
  • minyak kedelai (adanya ini)

Bahan Topping :

  • Saus tomat
  • Bombay separuh, potong besar
  • Paprika hijau separuh, potong melingkar
  • Jamur kancing
  • Keju melt
  • Keju cheddar
  • Garam . Gula . Merica
  • Air
  • Oregano

Cara :

  • Campur tepung, ragi, garam.. beri air sedikit demi sedikit, uleni sampai kalis
  • Setelah kalis, beri 2 sendok minyak (boleh olive oil), uleni lagi sampai elastis (disuruhnya 15 menit, aku 10 menitan aja kali, pegel)
  • Tutup dan diamkan adonan selama 45 menit (aku nggak sabar, 30 menit aku buka, terus aku tinggal beli keju quick melt jadi sama aja sih kaya 45 menit)
  • Selama menunggu adonan, aku bikin toppingnya
  • Topping : tumis margarin, masukkan bombay, paprika, jamur, beri air, garam, gula, merica, oregano, saus tomat, aduk sampai kental, angkat
  • Setelah adonan mengembang, tusukin pake garpu, biar kempes (bener ga sih ngempesinnya begitu?)
  • Templokin di loyang pizza ukuran 20 cm yang baru aku beli di Intisari (wowww, seneng banget aku, beli loyang pizza seharga 6000an ini, akhirnya aku punya loyang pizza)
  • Harusnya sih ditipisin pake gilingan gitu, tapi aku penyet-penyetin sambil ngepasin adonan yang masih berlebih meski udah seminimal mungkin bikinnya.
  • Akhirnya aku bikin tepiannya pake filling keju quick melt. Tadaaaaa. Setelah jadi, masukin dah tuh topping di atasnya, panggang di oven sampai keju meleleh dan pizza bun-nya mateng, harusnya sih agak coklat gitu kali ya?
step

1 > mulai nguleni 2 > masih nguleni 3 > mulai berbentuk, tutup, diamkan 4 > mengembang, hore

isian

1 > tumis topping 2 > siap panggang

Ada cerita di balik mozzarella.

Jadi, aku beli mozzarella yang potongan kecil di sebuah toko bahan makanan di sini. Udah aku bawa pulang deh tuh, kalau dihitung per harga sekitar 11 ribuan. Sampai rumah aku baru inget kalo aku nggak nanya itu merk apa, yang mana bikin aku ga tahu itu halal atau enggak. Syubhat dah tuh. Terjadi perdebatan dalam hati ini, haha. Kalo pake mozzarella, pizza bisa ada mulur2nya gitu, keren deh.

Motor terlanjur dimasukin, mau pake cheddar doang kok rasanya sayang… bikin cuma sekali-kali. Akhirnya minjem motor pak tukang, ke toko bahan makanan terdekat cari Quick Melt. Nihil! Ke alfamart terdekat, Nihil. Ke Rita, Nihil. Udah mulai kesel dan hampir nyerah, panas banget cuaca, mau balik ke Intisari (toko pertama yang aku datengin buat beli mozzarella) kejauhan. Akhirnya gambling ke Matahari, yang sebenernya biasanya suka gak lengkap. NEMU. Alhamdulillah. Bisa langsung ngacir ke rumah, nerusin bikin pizza yang terhambat karena mozzarella syubhat.

 

pizza2

pizza3

 

Tapi ini lumayan, empuk. Dan dasar bun-nya yang nggak tebal, juga nggak tipis, masih crisp.. tepiannya ada isian keju lumer. Dan aku cuma kuat makan 2 potong hari ini. Masih ada separo lebih masuk kulkas, karena temenku kusuruh dateng tapi kerjaannya belom kelar-kelar. Hihi. Anyone?

Pizza terdahulu nih. Sekarang udah pinteran dikit lah.. 

 

 

Baking – Pizza Terung

Bismillahirrahmanirrahim

Karena ngikut instagram orang, dan beberapa kali lihat model begini. Kadang pakai terung, kadang zukini. Ngasal aja mumpung ada bahan dan oven tumpang lagi turun. Bahannya nyomot dari terong yang tadi disemur. Motongnya bagusan tipis dan bulet si, tapi tadi udah miring-miring gitu yaudahlah. Terus enakan lagi pake daging slice, daging asap, ham, atau sosis gitu, tapi adanya ayam fillet.

SONY DSC

Caranya, cuma taroh potongan terong di atas loyang, kasi parutan keju melt (mozzarella juga boleh, tapi rasanya kurang nendang deh) taroh ayam, kasi garam+merica+oregano. Panggang kurang-lebih 10-15 menit. Dan yumm. Jadilah pizza terong. Buat lidahku sih enak 😀

Pizza & Macaroni Schoetel

Bismillahirrahmanirrahim…

Dibuat di hari yang berbeda sih. Tapi masih berhubungan kan, hehe. Padahal mah nggak terlalu suka makanan begituan, tapi karena udah terlanjur bikin adonan yang agak banyak, jadi kebanyakan juga. Sementara makaroninya, karena nggak punya wadah aluminium yang sesuai, akhirnya pakai loyang yang cukup besar, alhasil belum habis tuh.

Resepnya silahkan cari di google, karena aku juga ikut mereka. Dan hasilnya nggak seenak bayangan, karena ternyata ada beberapa kekurangan, which is:

  • Pizza : cuma pake keju mozzarella, sementara keju itu ternyata rasanya nggak tajam. jadi sebaiknya, selain mozzarella juga paka keju quickmelt dan cheddar biasa. Selain itu toppingnya kurang banyak karena aku bikin dengan loyang besar dan dibuat tipis, saranku, untuk topping gunakan yang banyak sesuai permukaan pizza. (Biasa, keterbatasan dana, ketiadaan bahan. Haha.)
  • Makaroni : aku bikin pake makaroni keong yang aku beli di warung, haha. Di mana-mana mah pakenya yang elbow atau bentuknya kayak terowongan itu. Pas ngrebus, harusnya dikasi minyak, jadi satu dengan yang lain nggak nempel. Terus untuk cairan topping yang terbuat dari tepung + susu itu, sambil dimasak supaya nggak terlalu lama ng-ovennya. Gara-gara wadahnya terlalu besar juga, aku ngukusnya nggak pake kukusan tapi pake wajan, wkwk (inspirasi dari Makan Besar). Selain itu, daging isiannya kurang banyak karena perkiraan nggak segede itu bikinnya. Kornet, daging giling, daging asap harus pas sama ukuran macaroninya. Selain itu aku bukan pake susu full cream, tapi pake susu skim, jadi hasilnya nggak segurih kalo pake full cream. Dan saran, pakailah quickmelt untuk hasil yang lebih asik buat keju dadu yang dicampur di macaroni.

Sekian, haha. Meski rasanya juga nggak ancur sih, tapi untuk hasil lebih nyamik ya boleh dibaca tips-tips keberhasilan dan kegagalan dari orang-orang. Kalo nggak siap gagal, contohlah resep dengan plek. Selamat mencobaaa.