Cook – Pizza Thin

Bismillahirrahmanirrahim

Suatu detik tiba-tiba aku pengen banget masak. Oke, bakingPengen banget pie apel, tapi bahannya banyak dan ribet, males. Padahal punya apel ngendon di kulkas. Akhirnya bikin pizza aja deh. Nek wis karep, ya. Padahal aku tahu, yang cinta banget sama pizza (dan makanan italia lain) sedang nggak ada di rumah. Jadi aku bikin yang nggak terlalu buanyak.

Pake resep yang ini. Tapi pake separo je. Emang lebih suka makan pizza yang thin, meski yang kubuat tadi kurang thin.

pizza1

Bahan Bun:

  • 200 gr tepung cakra
  • 4 gr ragi instan fermipan
  • air secukupnya untuk menguleni
  • garam secukupnya
  • minyak kedelai (adanya ini)

Bahan Topping :

  • Saus tomat
  • Bombay separuh, potong besar
  • Paprika hijau separuh, potong melingkar
  • Jamur kancing
  • Keju melt
  • Keju cheddar
  • Garam . Gula . Merica
  • Air
  • Oregano

Cara :

  • Campur tepung, ragi, garam.. beri air sedikit demi sedikit, uleni sampai kalis
  • Setelah kalis, beri 2 sendok minyak (boleh olive oil), uleni lagi sampai elastis (disuruhnya 15 menit, aku 10 menitan aja kali, pegel)
  • Tutup dan diamkan adonan selama 45 menit (aku nggak sabar, 30 menit aku buka, terus aku tinggal beli keju quick melt jadi sama aja sih kaya 45 menit)
  • Selama menunggu adonan, aku bikin toppingnya
  • Topping : tumis margarin, masukkan bombay, paprika, jamur, beri air, garam, gula, merica, oregano, saus tomat, aduk sampai kental, angkat
  • Setelah adonan mengembang, tusukin pake garpu, biar kempes (bener ga sih ngempesinnya begitu?)
  • Templokin di loyang pizza ukuran 20 cm yang baru aku beli di Intisari (wowww, seneng banget aku, beli loyang pizza seharga 6000an ini, akhirnya aku punya loyang pizza)
  • Harusnya sih ditipisin pake gilingan gitu, tapi aku penyet-penyetin sambil ngepasin adonan yang masih berlebih meski udah seminimal mungkin bikinnya.
  • Akhirnya aku bikin tepiannya pake filling keju quick melt. Tadaaaaa. Setelah jadi, masukin dah tuh topping di atasnya, panggang di oven sampai keju meleleh dan pizza bun-nya mateng, harusnya sih agak coklat gitu kali ya?
step

1 > mulai nguleni 2 > masih nguleni 3 > mulai berbentuk, tutup, diamkan 4 > mengembang, hore

isian

1 > tumis topping 2 > siap panggang

Ada cerita di balik mozzarella.

Jadi, aku beli mozzarella yang potongan kecil di sebuah toko bahan makanan di sini. Udah aku bawa pulang deh tuh, kalau dihitung per harga sekitar 11 ribuan. Sampai rumah aku baru inget kalo aku nggak nanya itu merk apa, yang mana bikin aku ga tahu itu halal atau enggak. Syubhat dah tuh. Terjadi perdebatan dalam hati ini, haha. Kalo pake mozzarella, pizza bisa ada mulur2nya gitu, keren deh.

Motor terlanjur dimasukin, mau pake cheddar doang kok rasanya sayang… bikin cuma sekali-kali. Akhirnya minjem motor pak tukang, ke toko bahan makanan terdekat cari Quick Melt. Nihil! Ke alfamart terdekat, Nihil. Ke Rita, Nihil. Udah mulai kesel dan hampir nyerah, panas banget cuaca, mau balik ke Intisari (toko pertama yang aku datengin buat beli mozzarella) kejauhan. Akhirnya gambling ke Matahari, yang sebenernya biasanya suka gak lengkap. NEMU. Alhamdulillah. Bisa langsung ngacir ke rumah, nerusin bikin pizza yang terhambat karena mozzarella syubhat.

 

pizza2

pizza3

 

Tapi ini lumayan, empuk. Dan dasar bun-nya yang nggak tebal, juga nggak tipis, masih crisp.. tepiannya ada isian keju lumer. Dan aku cuma kuat makan 2 potong hari ini. Masih ada separo lebih masuk kulkas, karena temenku kusuruh dateng tapi kerjaannya belom kelar-kelar. Hihi. Anyone?

Pizza terdahulu nih. Sekarang udah pinteran dikit lah.. 

 

 

Advertisements

Cook – Martabak Garing

Bismillahirrahmanirrahim…

Listening to this

Tadi aku pengen makan yang asin-asin. Daripada makanin ikan asin di meja, aku bikin martabak. Sebenernya ini kulit lumpia udah lama di kulkas, dari kemaren-kemaren. Makanya mau dipake supaya gak mubazir. Kalo yang pernah bikin martabak pake kulit lumpia mungkin pernah ngerasain kulit lumpia jadi kaku setelah masuk kulkas. Kalau dipaksa malah jadi sobek. Selain dikukus dulu, barusan aku mencoba cara baru. Biasa.. tukang eksperimen gajelas.

Selain males makan makanan yang berminyak banget, ya biar simpel aja sih. Jadi aku buat isiannya dulu.

  1. Telur ayam 1 butir
  2. Sate ayam 2 tusuk (memanfaatkan yang ada :D)
  3. Daun bawang 2 lembar
  4. Garam

Caranya…

  1. Kocok semua bahan di atas.
  2. Buka sebagian dari kulit lumpia yang menumpuk dan mengering hingga membentuk kantong. Jadi tepiannya masih merekat dengan lembaran kulit yang lain gitu deh..
  3. Masukkan adonan tadi ke dalam ‘kantong’ kulit lumpia.
  4. Cemplungin ke teflon dengan minyak 1 sendok saja.
  5. Bolak-balik sampe adonan matang dan tepian kulit lumpia menjadi garing
  6. Nikmatii..

SONY DSC

SONY DSC

Martabak makanan sejuta umat. Agree?

Cook – Es Cendol Hungkue

Bismillahirrahmanirrahim…

Berhubung saya terngilerisasi  dari postingan Ka Bebe tentang es cendol yang cakep itu, dan kebetulan punya hungkue, tercetuslah rencana bikin ini buat buka puasa tadi.

Nitip minta dibeliin parutan kelapa, gula jawa, di warung. Hungkue yang kupunya original gitu, jadi karena nggak punya pewarna, niatnya pake daun pandan yang bertebaran di halaman itu.

Nakalnya aku nggak sesuai resep. Mengacu ke resep hungkue : air itu pake 1 : 8 biar nggak ngukur-ngukur malah jadi petaka. Apa saja kesalahan yang kuperbuat?

  1. Ternyata hungkue ku berwarna kemerahan. Alhasil ga jadi ijo keren malah jadi cokelat gimana gitu.
  2. Masak hungkue-nya kurang kentel. Begitu kutambahin lagi tepung hungkue-nya, aku lupa prinsip tepung harus diencerin dulu sebelum dimasukin ke adonan panas. Alhasil MRUNTUL sodarah! Ga bisa diapa-apain, lanjut weh.
  3. Ketiadaan cetakan cendol. Apa yang bolong-bolong kumanfaatkan. Pake serok yang buat nirisin gorengan itu dong -_- Ga berhasil. Akhirnya pake sarangan kukusan gitu. Haha. Meski kecil yang penting bisa ngebentuk deh.
  4. Santan yang sengaja kubuat mentah (resep es dawet enak Banjarnegara, pakai santan yang nggak dimasak tapi pake air matang kok) kumasukin kulkas biar dingin. Malah jadi beku -_- dan jadi kepala gitu.. hiks ga mulus lagi.

Dengan begitu kusimpulkan. Pengetahuan dasar tentang memasak masih belum ku kuasai penuh. Hasyim. Tapi ini pengalaman, niscaya kalau bikin cendol lagi sudah jago. Etapi cendol ini laris manis lhoo, meski kacau, tapi segeerrr.

SONY DSC

SONY DSC

Baking – Apple Pie

Bismillahirrahmanirrahim…

Apple hand pies yang gagal terlihat cantik, walaupun tetep enyak..

Apple hand pies yang gagal terlihat cantik, walaupun tetep enyak..

SONY DSC

Jujur, kalau ditanya makanan favorit, agak susah menjawab karena makanan itu bagiku ya 2 golongan. Enak dan sangat enak. Walaupun memang lebih memilih makanan Indo daripada luar. Makanan ini termasuk yang aku suka, meski makannya juga nggak setiap saat. Kalau ada bahan, dan kalau ada waktu. Total baru pernah buat 3 kali, seingatku. Yang pertama berhasil, kedua gagal, yang ketiga yang kemarin ini.

My first apple pie...

My first apple pie…

Susah-susah gampang. Karena teorinya, supaya enak kan kue seperti ini harusnya ngeprul. Jadi remahannya itu banyak. Kemarin praktek, dengan tidak menguleni, hanya diaduk pakai garpu, tapi begitu dibentuk malah susah. Hehe. Ternyata ini karena aku nggak nurut resep, as always. Seharusnya pakai mentega putih beku yang dipotong-potong, tapi karena nggak mau pakai mentega, aku pakai blue band baru yang aroma butter, tapi nggak beku. Hehe.

Niatnya pengen bikin apple hand pie, ya kayak McD apple pie, tapi karena terlalu ngeprul itu (masukin ke kulkasnya juga nggak selama yang seharusnya) jadi aku pakai aluminium. Tapi tetep enak. Betulann, hehe. Oya, lebih enak pakai apel granny smith yang hijau, atau apel malang gitu, dulu waktu pertama bikin pakai itu lebih enak. Ini karena adanya apel merah, ya pakai yang ada saja.

Ini resep yang aku pakai, dengan modifikasi.

Aneka pie.

Resep sukses pie apel.

Kalau Shinichi suka lemon pie, aku suka apple pie 🙂

 

 

Cook – Bakso Ikan Tuna

Bismillahirrahmanirrahim

SONY DSC

Setelah semalem ngobrol sama temen, yang buka pake bakso, terus aku ngilerrr. Niatnya pengen beli bakso juga buat buka, udah kebayang bakso, ketupat, kacang goreng. Tapi kasihan juga si bapak kalo ga bisa makan. Akhirnya aku bikin substitusinya.

Cari resep bakso ikan, dan ternyata mudah banget. Udah gitu tuna emang dagingnya lembut, gampang dihalusin. Aku ambil resep dari SINI. Pokoknya gampil, gampil, gampil, gampil. Dan alhamdulillah bahan lagi ada semua. Kata bapak si enak.

Oya, kuahnya simpel, dan tanpa lemak maupun MSG. Biasa sih, cuma kuah sop. Jadi kuah yang tadi buat ngerebus bakso, aku tambahin 2 siung bawang putih keprek, masukin garam, gula, merica, pala bubuk, dan udang kering. Tambahin juga daun bawang, tofu/tahu putih/tauge. Nyummm. Try it.

Cook – Serial Sehat 6

Bismillahirrahmanirrahim

2 hari kemaren libur yak? Hihi. Ke rumah eyang soalnya. Hari ini pergi ke pasar buat ngisi persediaan kulkas 1 minggu. Kesiangan :3 Jadi nggak dapat banyak, banyaknya sayuran. Perginya nggak ke pasar besar sih. Dan habisnya lumayan banyak karena harganya mahalan.

Masak apa untuk resep rendah kolesterol kali ini?

SONY DSC

How?

Tumis Bawang Putih + Bawang Merah + Cabai di minyak zaitun sauprit, kasih air + daun salam + laos + gula + garam, masukkan kacang panjang dan potongan tempe. Tutup. Udah layu kacang panjangnya? Angkat 😀

SONY DSC

How?

Tumis bumbu halus yang terdiri dari bawang putih + kunyit + kemiri + garam, tambahkan bawang bombay, jahe keprek. Tuangi air, mendidih, masukkan duri ikan sisa fillet (sudah dikecrutin jeruk nipis ya), wortel, sereh, beri gula + merica + bubuk pala. Wortel matang? Masukkan sisa sayuran yaitu jamur merang + daun bawang + seledri. Matang semua? angkat.

Kids menu. 

SONY DSC

How?

Tentakel cumi ini udah sering kumasak begini. Bagian tintanya, kadang aku males bersihinnya, tapi justru bisa jadi penyedap masakan yang berbeda.

Tumis bawang putih + bombay + cabai. Masukkan cumi + saus tiram + saus tomat + garam + gula + merica. Angkat, cumi nggak perlu lama-lama dimasak.

 

Noted: postingan telat sehari

Cook – Serial Sehat 5

Bismillahirrahmanirrahim

Ya Allah. Sudah hari ke sekian saja <,< ga mau lepas dari Ramadhan. Ga mau.

Review singkat mengenai menu hari ini. Menunya udah lumayan oke, tapi nasinya ga ada pas mau buka, hweeee. Yang bertugas masak nasi kelupaan, terus akunya positip tingting kalo udah ada nasi. Jadi tadi aku cuma makan pake kentang. Okesip.

Maap ya penampilannya kurang syip. Hehehe. Oya, selain Pepes Salmon dan Semur Terong juga bikin Sop Ayam tapi pake bumbu sop buntut (aku ga poto, lupa, lagian bentuknya ya kayak sop biasa sih).

SONY DSC

 

Sebenernya ni bumbu yang ngeracik adalah sekretaris perdapuran, silahkan cari resep di google ya. Intinya sih bumbu pepes adalah semua bumbu dimasukin jadi 1. Begitu. Tambahannya, selain bumbu yang dihaluskan, itu ada sereh potong, salam, laos, dan buat seger-seger belimbing wuluh. Enak lagi pakai kemangi, tapi tadi nggak nemu. Ikannya? Tetap salmon, karena adanya itu. Dan ini ENAK. Serius.

Oke, aku juga bikin pepes ayam dan pepes tempe dengan bumbu yang sama. Oya, bumbu di atas kunyitnya kayaknya kebanyakan, jadi terlalu kuning gitu. Dan ini nggak pakai santan.

SONY DSC

 

Untuk semur terung, bahan yang paling penting adalah TERONG. Iyalah.

Tinggal tumis bawang putih pake sedikit minyak, tuang air, kasih kecap+garam+gula+merica+salam+laos (abis jadi ini ga kukasi)+sereh. Masukin potongan terung, masak sampai terungnya layu dan matang, angkat deeh. Simpel kan?

Cook – Serial Sehat 4

Bismillahirrahmanirrahim…

Lanjut lagi di Serial Sehat 4. Rule number 1: Apapun yang aku masak, pasien harus nurut, kalo enggak ga akan aku masakin lagi. Hahaha…

Apa tema kali ini chef? (Chef gadungan)

Baru hari ke sekian, udah bingung aja nih. Akhirnya bikin bobor kangkung, sama salmon, lainnya pake yang udah ada yaitu tempe bacem yang dipanasin pake teflon. Masaknya udah mepet banget, jadi cuma 45 menitan kira-kira bikin makanan ini semua. Buat kids menu nya cumi goreng tepung. Sekedar inpo aja, menu di sini bahan utamanya akan sama selama seminggu, karena emang nyetoknya itu doang, hahaha. Cuma beda masaknya aja. Bosen yaah? ;P

SONY DSC

Cuman cumi ditepungin. Hehehe.

Cumi dicelupin telur kocok yang diberi bumbu ulekan bawang putih + garam + merica, lalu balur pake campuran tepung terigu + tepung beras/maizena, goreng di minyak panas ga usah terlalu lama, sampe kecoklatan aja, angkat deh.

SuperDad’s menu

SONY DSC

Ngga bisa mikir apa-apa lagi, waktu bikin ini cuma mepet, jadi cepetan aja.

Tumis pake seuprit minyak zaitun extra light pake api sedang bumbu: bawang putih + bombay + cabe, setelah wangi cemplungin salmonnya, tambah garam + merica + saus tomat + saus tiram, masukin juga daun bawang dan kemangi. Ikannya matang, angkat. Masaknya pake teflon yee..

SONY DSC

Ni bobor sebenernya pesenan ibu, buat dipadu-padankan sama sambel dan ikan asin. Yang ngeracikin khadimat, kukira udah dibikinin sekalian. Aku emang rikues pake kemiri, jangan pake santen. Tapi karena aernya kebanyakan malah jadi kaya sayur bening gini. Hahaha. Padahal biasanya bobor itu kan pake bayem, karena ga ada jadi pake kangkung deh. Tapi tetep enak kok.

Panaskan air. Tunggu mendidih. Masukkan ulekan bawang merah + bawang putih + kemiri + kencur + cabe dikit, cemplungin juga laos sama daun salam, kasi gula ama garam. Masukin kangkung dan cabe potong, kangkung mateng, angkat, gitu doang.

Semoga bisa menginspirasi para ibu-ibu atau embak-embak yang bingung mo masak apa buat ifthar 😀

Cook – Serial Sehat 2

Bismillahirrahmanirrahim..

Menyambung serial sehat 1 di postingan sebelum ini ya. Hadeh, semoga istiqomah ini maaah.

Apa yang hari ini saya masak?

Ini menu buat si kecil yang doyannya sama goreng-gorengan. Ternyata salmon juga dia nggak begitu suka. -_- alamak..

Salmon Tepung

Salmon Tepung

Bahan :

  1. Salmon fillet (minta sama tukang ikannya, di-fillet)
  2. Jeruk nipis
  3. Tepung beras
  4. Telur kocok
  5. Garam+Merica

Cara:

  1. Kecrutin salmon pake jeruk nipis, kasi garam ama merica
  2. Cemplungin ke telur kocok
  3. Balurin ke tepung beras (enakan pake mangkok yang pinggiran tinggi, bisa dikocok dan lebih hemat tepung)
  4. Goreng di minyak panas sampe kecoklatan
  5. Angkat

Note: Lebih krispi pake campuran tepung terigu + tepung beras, atau bisa juga pake tepung maizena.

Menu Sehat SuperDad

Salmon Bumbu Kemiri

Salmon Bumbu Kemiri

Apa yang kamu lakukan untuk mendapatkan rasa seperti santan? Kemiri jawabannya. Bonusnya, kemiri ini bisa nurunin LDL alias kolesterol jahat.

Bahan:

  1. Salmon, off course. fillet
  2. Cabe merah + Bawang merah + Bawang putih + Garam + Kemiri : haluskan
  3. Jahe potong
  4. Laos
  5. Sereh
  6. Daun salam
  7. Gula

Cara:

  1. Tumis bumbu 2 dengan minyak sa’kecrut, atau dalam bahasa gaulnya sedikiiiit saja. Bisa juga tanpa minyak, pakai teflon.
  2. Tuangi air secukupnya.
  3. Masukkan jahe, laos, sereh keprek, daun salam, gula
  4. Masukkan ikan salmon
  5. Tunggu matang sambil diaduk
  6. Hasilnya? Enak, really.
Sup Oyong

Sup Oyong

Aduh, bosen amat sih sop mulu? Ya biaaarin dong, yang penting bahannya beda, hahaha.

Aduh, bosen juga nulis resep sopnyaaah.

Bahan:

  1. Oyong, potong
  2. Wortel, potong
  3. Tahu putih, potong
  4. Bihun
  5. Daun bawang + seledri (paketan nih, ga boleh lupa si sop)
  6. Pala halus (enakan kalo punya pala bubuk, ga usah ngulek)
  7. Bawang putih + merica + garam + gula (ini paketan sop, jangan lupaa)
  8. Mau gurih boleh tambah ebi (anti-msg cuy)

Cara:

  1. Tumis nomor bawang putih + ebi
  2. Tambah air secukupnya, tunggu mendidih
  3. Masukkan Oyong, wortel, tahu putih, bubuk pala, gula, garam. Tunggu matang.
  4. Yang nomer 3 udah mateng? Masukin daun bawang + seledri.
  5. Terakhir baru masukin bihun, gampang banget mateng, jadi cek konsistensinya.
  6. Angkat, sajikan. Masaknya bentar banget inih.
Tumis Buncis

Tumis Buncis

Aduh biasa banget ini makanan? Kali aja ada nubi yang pengen belajar masak buat suami ya. Aku pertama kali bisa masak itu sop. Tumis baru bisa setelah lama jadi ahli masak sop dan nasgor. Tenaang.

Bahan :

  1. Buncis, bisa dong cara ngebersihinnya? Potongin dah tuh kalo udah bersih dari serabut.
  2. Ayam fillet, potong panjang
  3. Bombay + Bawang merah + Bawang putih + Cabe (Paketan tumis simpel)
  4. Garam + gula (penyedap alami)
  5. Ebi (pengganti MSG)

Cara:

  1. Tumis nomer 3, pake minyak sayur sakecrut atau minyak zaitun/canola. Sekalian ebi kalo suka.
  2. Masukin ayam, tumis ampe warna putih
  3. Masukin garam ama gula
  4. Masukin buncisnya, aduk-aduk
  5. Tambahin air sedikit. Tutup. Biarin mateng.
  6. Mateng? Setengah mateng? Terserah mau seberapa tingkat kematangannya. Angkat, sajikan.

Pegel gak bacanya? Yang nulis lebih-lebih dah… Hehe.

Cook – Kentang Panggang Keju

Bismillahirrahmanirrahim

Sebuah pilihan untuk cemilan buka mungkin? 🙂 Masih dalam seri kentang. Sambungan dari sebelumnya. Bahan yang kupakai sama. Bubur kentang yang tidak diberi banyak susu bisa dimasak menjadi kentang panggang keju. Aku iseng bikin ini karena sudah punya wadah aluminium untuk memanggang di oven listrik kecil yang dulu pertama kali dibeli (loyangnya hilang).

SONY DSC

Bubur kentang (sebetulnya harusnya hanya adonan perkedel yang dicampur keju supaya tidak terlalu lembek) ditaburi keju melted lalu keju biasa, taburi gula pasir sedikit. Panggang sampai keju meleleh dan kecoklatan. Punyaku terlalu cokelat karena ditinggal sewaktu dipanggang tanpa perkiraan waktu hehe.