Single, not Jomblo

Bismillahirrahmanirrahim…

Kemaren ga bisa upload foto buat proyek Serial Sehat, nggak tahu deh eror kali ya. Yasudah, trus tadi lagi liat-liat foto, cari fotoku candid, ga ada >,< padahal aku suka dan demen difoto candid, tapi ga ada yang motookk.. naseb tukang pegang kamera ah..

Trus liat folder Jogja ini, waktu 2011 melakukan perjalanan pertama seorang diri. Halah.. Sekarang aku pengen ke Jogja lagi.. tapi ga mau sendiri, maunya ditemenin.. kamu. Hihi. Coba tebak aku yang mana…

Yah.. kok tau sih? Ga seruuu..

Fun

Advertisements

3 Hari di Jogja

Bismillahirrahmanirrahim…

Hari Kamis-Sabtu minggu kemaren aku ada kepentingan di Jogja, sekalian jalan-jalan siih, haha. Rabu siang mau beli tiket Logawa (harga 40.000 untuk ekonomi) eh kehabisan, wow banget deh Logawa habis. Ditawarin Logawa ekonomi AC yang harganya 3 kali lipat, moh ya. Akhirnya kami memutuskan beli tiket taksaka separo harga yang harus dibeli 1 1/2 jam sebelum keberangkatan, alias besoknya.

Kamis siang, aku dan adekku berangkat ke stasiun, di sana kami ketemu 2 temenku yang akan berangkat bareng. Setelah beli tiket taksaka, dan aku beli tiket logawa untuk pulang hari sabtu seharga 40.500 akhirnya kami nunggu sampai taksaka datang. Dapet potongan harga untuk taksaka jadi kami bayar 105.000 lebih murah daripada naik logawa ekonomi ac.

Taksaka kan eksekutif ya? Aku baru pernah tuh naik eksekutif, hehe. Tapi tampaknya biasa aja ya eksekutif itu, soalnya kereta yang aku naiki kurang terawat. Meskipun ada tv layar datar, colokan, tempat kaki, kursi bisa ditidurkan, dan bantal (yang berbercak iler, yew).

2 1/2 perjalanan kuhabiskan dengan : nonton kadang-kadang, dengerin bule ngomong di belakang, ngemil, liat pemandangan, baca majalah KAI. Akhirnya jam 5 kami sampai di stasiun tugu dan langsung menuju hotel. Kami nginap di Wisma Talenta III yang ternyata letaknya jauh juga sama FK UGM yang kami tuju. Harusnya di Wisma Talenta II, tapi malah didrop di situ. Yowes. Kami ambil kamar yang sedengan, 200K per malam, kamar mandi luar, pakai AC. Kamar mandi dalam harus ngerogoh 300K, jadi kami pakai yang 200K lagian kamar mandinya persis di depan kamar.

Abis maghriban kami ke malioboro buat makan dan sekedar nge-mall. Adekku beli kebutuhannya, terus kami ke gramedia beli buku (jauh-jauh belinya ke gramed juga). Pertama kalinya juga aku masuk Periplus, dulu mah ga nyadar di malioboro ada Periplus, ke Gramedianya aja ga pernah (makanya kemaren musti nanya dulu gramedia di mana) soalnya kalo ke jogja nyarinya ya Toga mas atau shopping sekalian. Sampe gramedia mo tutup kami baru pulang.

Tidur malam itu nggak nyenyak. Pas mulai nyenyak malah harus bangun. Siangnya ke FK UGM untuk briefing, sorenya abis ashar kami ke malioboro lagi trus lanjut ke amplas. Liat-liat aja sih, sampe kaki pegel. Abis itu balik dan tidurrr. Sabtu-nya seharian di FK UGM, trus pulang sorenya naik Logawa.

Kalau sebelumnya kami naik Maguwo yang murah dan enak itu, naik Logawa ya 11-7 lah, haha. Memang nggak separah dulu, tapi masih lebih enak Maguwo express. Kadang ada tukang jualan yang umpet-umpetan sama petugas. Malah bencong ngamen juga ada, tapi nggak kayak dulu naik logawa, tiap 5 menit ada pengamen sih. Pas ada yang jual pecel pengen banget deh, pas mo beli eh dia ambilnya pake tangan kosong gitu, batal dah..

Jam setengah 7 malam ahad itu sampe deh dengan selamat di stasiun KA Pwt. Dan setelah ngobrol, makan, istirahat untuk perjalanan esok hari. Hari spesial.

A Maguwo Trip

Bismillahirrahmanirrahim…

Di awal kelahiran Maguwo Express aku belum terlalu tertarik, jarak Pwt-Jogja selama ini tidak terlalu jauh. Dengan Logawa jam 6 pagi bisa sampai setengah 9 di Lempuyangan. Tapi dengan harga terjangkau dan hanya 2,5 jam saja Purwokerto –  Jogja ? Mupeeng 😀

Jogja buatku sekeluarga udah jadi kota refreshing yang cukup rutin. Dari SD sampai sekarang, kadang bisa 1 tahun sekali (nggak fantastis, tapi cukup buat kami deh). Seringnya pakai mobil, lebih enak mobilisasi. Tapi, kemarin ini cukup istimewa. Aku sendiri kangen Jogja, setelah sebelumnya absen dalam Jogja Family Trip :D. Adekku yang kemarin liburan gak kemana-mana juga bolak-balik minta. Temenku pun sama, lagi pengen refreshing. And Jogja, the answer. Ibu juga ikut, pengen liburan juga.

Rute kami adalah :

Jam 05.00 udah siap di dalam kereta Maguwo, KRDE AC. Mungkin karena belum banyak yang tahu, kursinya nggak terisi penuh, jadi kami bisa pilih tempat duduk yang pas. Asikk. Masih bersih. Maguwo ini tiap hari 2 kali PP. Pagi jam 5  dan 11.20 dari Pwt. Mas CS-nya rajin banget, nyapu, ngepel. WC bersih. Nggak ada tukang ngamen atau asongan yang boleh naik. Aturan merokok = tiket hangus juga bikin kereta bebas rokok. Di perjalanan beberapa kali kujumpai jalanan basah bekas hujan, dan ternyata di purwokerto yang biasanya kering juga hujan (ditinggal malah ujan, we). Jam setengah 8 udah sampe stasiun Tugu. Pagi banget kaaan? Emang ekspres deh kayak eksekutif.

Sampe sana, kami jalan ke malioboro. Penjualnya udah pada buka lapak. Trus makan dulu di depan Mal Malioboro. Karena Pasar Bringharjo juga belum buka, jadi ngiter dulu pake andong. Haha. Trus jalan ke Bringharjo, udah deh tuh. Aku-ibu-adek pisah sama dua temenku. Baju-baju batik murah segera berpindah tangan. Aduh, ini sih alamat ke Mal bawa barang banyak. Bener aja, keluar dari pasar, bawaan udah kayak orang mudik.

Dari pasar, naek taksi ke Ambarukmo Plaza. Tadinya sih mau naik Trans Jogja, tapi panas, resiko rute muter, dan… Barangnya banyak banget cuy. Dengan 5 orang naik taksi, itungannya murah juga. 22 ribu ke Amplas. Di Amplas, nitipin barang, terus ngiter daaahh. Di Amplas ini juga aku janjian sama si Eneng. Horeee! Pas di telpon sebelumnya, nggak nyangka deh itu si Eneng. Suaranya mirip banget sama kaka kelas dulu.

Trus kami ngiter deh. Si Eneng rela dah nemenin aku cari sendal sama sweter. Hihi. Setelah beberapa waktu kami kecapekan muter. Akhirnya kami ngumpul lagi buat maksi. Nasii kami butuh nasii. Alhamdulillah, makan nasi juga. Sebenernya pengen banget gudeg, tapi demi menghemat waktu dan tujuan, akhirnya kami makan di Pizza Hut. After all, kami pamit pulang. Neng Desi kembali ke habitat, kami juga. Naik taksi ke Maguwo. Hadeh, ternyata stasiun Maguwo itu stasiun kecil yang berada tepat di sebelah Bandara Adi Sucipto. Besok lagi mending naik dari stasiun Tugu deh, lebih gede dan adem.

Jam 15.18 kereta kami berangkat. Bye Jogja. Capek deh… Sesekali kami tidur. Jam 18.15 kira-kira kami touch downPurwokerto. Mata dan kepala rasanya beraat. Sampai rumah, shalat, mandi, makan (karena harus minum kopi), minum kopi, balur badan pake minyak kayu putih, kerokan bawang merah. TEPAR. Alhamdulillah, paginya sudah segar lagii.