3 days of Eid Al-Fitr

Bismillahirrahmanirrahim..

Hola. Masih mudik? Masih punya persediaan opor?Ini adalah ritme 3 hari Idul Fitri-ku.

Day 1.

Bangun pagi. Opor sudah dibuat sejak kemarin, rendang lidah yang kubuat sudah habis buat cemilan malam, ketupat sudah tersaji. Sederhana saja sih, menu hari lebaran itu hanya opor, ketupat, sambal, kentang pedas.

Seperti biasa kami shalat di area GOR Satria, di sana ketemu Eyang (adik Eyangku sendiri), shalat berjajar di sana. Selesai khutbah, kembali ke rumah kemudian menyantap seporsi opor dengan separo ketupat. Seperti biasa pula, kami selalu melakukan halal bihalal komplek. Setelah bersalaman, kembali ke rumah lalu menyantap ronde kedua, menghabiskan separo ketupat lainnya, hihi.

Setelah siap-siap, menyiapkan apa yang perlu dibawa, kami berangkat ke rumah Eyang yang berjarak sekitar 1,5 jam perjalanan. Sesampainya di sana masih sepi, tak berapa lama satu per satu keluarga lain datang. Yey, ramai. Seperti biasa kami memancing di kolam ditemani semilir angin. Tapi masih ada yang kurang, duo krucil belum datang. Menunggu hingga magrib, baru mereka datang, makin ramaai.

Ada yang lucu. Mamas lagi asik main sama kakak sepupuku, main kunci-kuncian pake kaki. Girang banget tuh. Ga sengaja ayahnya cerita soal macan yang mereka liat di kebun binatang. Langsung Mamas tiba-tiba lemes dan cemberut, ternyata dia inget lagi kalo dia pengen main sama binatang lagi. Lucuu. Selewat isya kami pamit pulang.

Day 2.

Setelah masak, bersih-bersih rumah, kami cus ke rumah Mbah yang berjarak kurang lebih sama, sekitar 1,5 jam lebih. Di Banyumas kami mampir menyantap soto sangka, soto yang wajib dinikmati kalau lewat situ. Soto bening, bumbu kacang, dengan mangkuk kecil saja. Aku pesan tanpa ketupat, minta tambahan ati ampela.

Sampai di daerah Krumput, mampir ngaso karena Bapak harus jumatan. Lanjutt, dan sampai. Sepi juga, di daerah tepi pantai itu, tapi dingin karena di tengah rimbunan bambu. Semilir. Sambil nunggu adik Bapak datang, kami hunting pemandangan di sawah belakang (meski bosen semuanya udah pernah dipotret), lalu memetiki sayuran yang bisa dipetik.

Sorenya kami pulang dengan segepok oleh-oleh, biasaa.. Hihi. Ditanya mampir pantai enggak, kami jawab enggak. Tahun lalu kami memang mampir Menganti, tapi semua pantai daerah Selatan sudah membosankan, hehe.

Day 3.

Karena ada acara reuni keluarga besar, kami kembali ke rumah Eyang. Tempatnya sebetulnya di Pondok tidak jauh dari rumah Eyang, tapi aku memutuskan tidak ikut karena ingin bersama Eyang saja di rumah. Jadi aku dan adikku nangkring di rumah Eyang, nemenin Eyang yang sendirian. Daripada bengong, sambil ngerebus air panas aku nyapu. Karena air belum juga mateng, dan khawatir lupa kalau ditinggal santai, akhirnya aku ngepel rumah.

Pertama kalinya aku ngepel itu rumah besar, yang sudah lama nggak dipel sepertinya karena ditinggal khadimat. Olahraga bener deh siang itu. Nggak berapa lama, satu per satu keluarga pulang ke rumah itu, karena acara sudah selesai. Satu per satu adik-adik Eyang juga mampir untuk sungkem ke Eyangku yang  tertua.

Setelah makan siang, tugasku kadang mengasuh duo krucil yang begitu aktif. Mamas asik main wastafel, sampai bajunya basah nggak mau berhenti. Diiming-imingi main ikan baru stop. Ternyata di belakang, berlanjut main air ples ikannya juga sampe pada mabok. Adeknya nggak mau kalah. Setelah basah semua, aku mandiin mereka.

Duh, masing-masing pegang shower. Nyemplung ember. Kepleset. Nyiram kakaknya. Dan nyiram aku. Nggak mau pake sabun. Heboh bener deh di dalem kamar mandi. Akhirnya dipaksa berhenti mau juga. Udah ganteng-ganteng, pake baju koko kebesaran, ehh.. guling-gulingan lagi di bagasi mobil -_-

Begitu udah kotor, minta gendong… Yak, pasrah. Mamas malah abis megang jip kotor punya pakdenya, dengan asik ngelap ke gamisku.. ah pintaaar. Hahaha. Tapi tetep, karena mamas kadang nurut juga, aku kerjain untuk cium aku.. dan dia mau aja. Kadang pipi bakpaunya yang keras juga kucium. Biarpun suka lari-larian, mereka itu lucuuu dan menggemaskan.

Kalau Mamas kecil sudah mulai serangan “Itu apa” dan “Kenapa sih” aku kadang nggak berkutik. Semuaaa ditanyain kenapanya. Pokoknya kalo ngobrolin mereka nggak ada habisnya deh. Tapi cukup bikin otot tegang karena harus ngawasin adeknya yang jalan masih sempoyongan tapi maunya lari-larian mulu.

Motoin mereka beberapa. Karena ternyata batere tinggal 1% hehe, nggak ngecek. Sayang ga bisa moto si kucing nakal yang hobi ngejar ekor emaknya dan nyuri ikan pancingan anak-anak.

Malam itu aku menghabiskan 2 gelas kopi. Berkat mamas dan dedek yang aku cinta :* Love yoouu.. Oya, mamas ngambek nggak mau pulang, lucu banget deh. Inget dulu juga aku ngunci diri di kamar nggak mau pulang padahal besoknya sekolah. Terus karena dedek suka kembang api, malem abis beli pampers mereka beli kembang api. Udah kebagian satu-satu, eeeh ga bisa nyala semuaaa. Kasian banget deh, padahal mereka ngarep banget, hihi. Akhirnya aku pulang, udah kuajakin pulang juga gak mau, eh pas kami pergi si mamasnya lemes gitu.

 

 

Advertisements

1433 H

Bismillahirrahmanirrahim…

Image

Taqabbalallahu minna wa minkum. Mohon maaf lahir batin. Semoga Allah mempertemukan kita dengan Ramadhan-Syawal yang akan datang.

Ngomongin soal Lebaran, rute-ku kali ini seperti biasa. Pagi, setelah makan opor kupat kripik kentang, ngikut shalat ied di GOR, aku cuma nonton aja sama dengerin khutbah. Sepulangnya shalat, salam-salaman sama ibu-bapak, terus salam-salaman di depan masjid komplek. Kali ini diwanti2 buat nggak berjabat tangan dengan selain mahram, alhamdulillah. Pulangnya di rumah, siap-siap berangkat ke rumah Eyang di Banjarnegara.

Rumah Eyang

Masih sepii, belum pada ngumpul. Begitu aku mulai leyeh-leyeh di kamar karena migrain nggak sembuh-sembuh, pada dateng dah tuh keluarga semua. Pertama main dulu sama sepupu kecil, nangkepin capung jarum yang buanyak di halaman rumah. Udah tuh, migrain begitu tetep aja asik nangkepin capung yang gesit banget. Udah habis capung dibabat, giliran pada minta mancing, okeh. Ke kolam belakang, mancing deh. Mana ikannya pilih-pilih makanan lagi, kalo sama tempe dia ogah, sama tahu baru deh rajin nyamber. Berhubung tahu abis, kami pake sate ayam, hahaha.

Baru tau kalo ternyata banyak banget ikan louhan di kolam. Dan ternyata louhan itu hama. Mereka ngawinin ikan yang enak buat dimakan macem mujair, biar keturunannya jadi louhan. Grr. Makanya pas dapetin louhan, kalo gak dikasi kucing, ya dibuang, abis ga enak dagingnya sih katanya.

Nah, di dalem rumah lagi bakar-bakaran sate kambing. Aku ngebersihin ikan buat dibikin sate juga, sepupu kecil antusias sih. Abis dibakar, kusuapin deh satu-satu. Begitu malem, dua krucil dateng lagi. Yang satu belum bisa jalan tegak, yang satu lagi suka banget lari-larian. Berhubung migrainku masih belum sembuh, aku cuma nyengir aja liat mas sama om ku lari-larian ngejar tu anak-anak hihi.

Kembang api bolak-balik kedengeran gemelegar kayak petasan, si bocah krucil seneng banget ngeliatinnya. Akhirnya dibeliin yang isi 10 sama 5. Ehh begitu dinyalain mereka berdua ketakutan (yang satu digendong ibu, yang satu digendong ayah). Ibunya bilang “harus berani!” Si Tian, sulung, awalnya bilang ‘atut’ abis itu bilang sendiri ‘alus ani, alus ani.” Lucu bangeeetttt, xixi.

Satu-per-satu pulang, aku pun ikut pulang. Dan tidur nyenyak sampai pagi.

Paginya kami siap-siap ke Cilacap, rumah Mbah. Udah masukin semua bawaan, saatnya berangkat. Migrain hari kedua, tetep. Kemacetan di Sokaraja, tapi berhasil dihindari. Sekitar 2 jam kurang, kami nyampe. Kering banget di sana, angin pantai menghembuskan tanah berpasir.

Tiap lebaran, mbah selalu bikin sriping pisang sama emping. Empingnya digepeng-gepengin sendiri lhoo. Biasanya sih aku selalu keliling, ke sawah, moto-moto, tapi berhubung aku lagi migrain ya aku ngendon aja di rumah. Apalagi abis itu kami mau ke pantai. Simbah khawatir banget, soalnya pantai yang kita tuju jalannya ga landai.

Wah, si ibu sepanjang jalan ngomel minta balik. Sebenernya aku sendiri juga serem, udah perut kayak diaduk-aduk, paracetamol nggak ngefek-ngefek. Jalanan alus, tapi tebing dan berkelok. Naik turun. Akhirnya sampai. Bener-bener panas karena matahari garang dan jarang pohon. Begitu sampe, aku harus menyesuaikan diri dulu. Duduk dulu deh, ngilangin jet lag. Nah terus kami turun, dan wow. Bukan pasir, tapi batu-batuan kecil. Terus banyak terumbu karang, ada bintang laut, sama bulu babi.

Seneng banget deh, maenan bintang laut, sebenernya penasaran pengen makan isi bulu babi, tapi takut megangnya juga. Nah, migrain ilang tuh. Saatnya pulaang. karena ibu takut lewat jalan yang tadi (dari arah pantai Ayah) jadi kami pulang lewat karangbolong, jalannya lebih landai dan nggak jauh. Cuma keluarnya jadi di Tambak, jalurnya lebih jauh dari Purwokerto.

Ni, map nya. Menganti itu di sebelah kiri.

Image

View ke Timur laut

Image

Bulu Babi

Image

Bintang laut ular

Image

Views ke Barat Daya

Image

True Lebaran

Bismillahirrahmanirrahim….

Tahun ini, rumah Eyang rame lagi. Semua kumpul, soalnya silaturahim keluarga besar diadain di rumah Eyangku. Sibuk deh. Mulai hari kedua aku udah nginep di sana, tidurnya malem, nonton sih, bukan kerja, hehe.

Tapi besoknya kerja juga. Yaitu: ngegendongin sepupu, *pegelnya masih kerasa nih* tapi bantu-bantu juga kok. Tadinya didawuh jadi MC, aku berhasil mengelak, trus mo baca tilawah, udah latihan eh trus diganti, kebeneraaaan, yang ngegantiin ga tau kalo tadinya itu tugasku, hihi, masku misuh2 dah 😛 biarin.

Trus aku jadi jurpot alias juru poto, yang berarti juga jadi juru ngupload. Selain itu tugas nganter snack ama dawet juga. Siangnya migrainku kumaat. Aku kabur dari tugas beres-beres, tidur. Sampe sore masih belum sembuh, akhirnya pulang. Menjadi-jadi di jalan, muntah 😛 *maap* Panadol keluar lagi, paiiiit. Sampe rumah dikerokin pake bawang merah, minum kopi panas, makan sop, alhamdulillah, sehat 😀

Bingung kan, sakit ada senengnya, soalnya dosa diapus, tapi sehat anugerah juga 😀 Btw, inti dari tulisan ini, sebenernya aku nggak pengen berpisah dengan momen silaturrahim ini. Hiiikkksss. Tahun depan gak mesti bisa beginiiiiiii….

Lebaranmu gimana?

si pencuri bintang