It Takes Two to Tango

Bismillahirrahmanirrahim

 

 

 

10271482_10202999265734269_4598144296009546440_n

 

 

Kita hidup bagai kepingan puzzle

Tak tahu mana yang akan mengait erat, dan pas

Lalu menjajal satu per satu

Apakah ia pasangan tepat?

Hingga suatu saat kepingan itu membentuk sebuah rupa

Gambar indah yang menyirat arti

Dan berkait satu dengan yang lain

Maka itulah aku dan kau

3 mei 2014

 

 

d2d2bbe38e1da006ef69430199ff3711

 

 Today playlist..

Happy to share this.. Kami memohon doa restu dari kawan-kawan, meski tak terucap, itu sangat berarti…

Please visit our wed blog.. http://ourcosmic.wordpress.com/

Advertisements

Lie to Me, Masha!

Bismillahirrahmanirrahim

Aku bukan fanatik korea. Kalau ditanya nama artisnya, hapal cuma beberapa. Lagunya kadang suka juga dengerin terutama yang mellow, meski masih lebih suka dengerin lagu mandarin. Tapi, kalau udah nonton drama korea yang aku suka bisa nggak berhenti.

Contohnya baru saja terjadi.

Nggak sengaja aku nonton Lie to Me di LBS, episode 1. Bagian akhir. Lha kok lucu. Lha kok ganteng? Si pemeran cowoknya ganteng, usia mapan, bukan berondong. Pemeran ceweknya juga cakep, dan aku emang suka drama koreanya dia sebelumnya.

Idih, Lie to Me kan jadul. Iya, kadang aku ngejudge berdasar potongan adegan. Jadi dulu aku nggak tertarik karena kukira itu pelm tentang pengacara, ala sinetron gitu. Ternyata seru dan lucu.

Kategori drakor yang bakal aku tonton ya itu. Cewek pemeran utamanya kocak, cowok pemeran utamanya dewasa. Dan ini pas banget. Dan ngabisin waktu banget… Butuh 3 hari streaming 16 episode, terutama dikarenakan kelemotan laptop yang kupake. Setelah episode-episode akhir, aku ganti punya laptop bapak, dan lancar! Dan buat ngejar target waktu selesai nonton, supaya hari berikutnya udah bisa ngerjain yang lain, aku begadang sampe pagi tanpa ngantuk.

Yah.. drakor itu melenakan. Membius. Sama kayak game. Yang kalo nggak segera distop, bakal berlanjut terus (mantan pecandu The Sims).

Dan abis nonton drakor, aku bakal ngulang kata-kata yang aku suka. Kalau ada adekku, aku tanya artinya. Tanya tulisannya. Dan bakal ngomong itu sepanjang hari sampe kena semprot. Tapi itu nggak berlangsung lama, beberapa hari, gila koreanya sembuh.

__

Soal Masha and The Bear. Sebelum mulai hits, aku sudah suka nonton si kocak Masha. Dia tuh gimana yaaa… nakal banget tapi ya anak-anak. Nakal yang kocak. Udah gitu bahasa Rusia bikin makin oke. Masha kayaknya penderita ADHD. Hihi.

Daaan… setelah sebelumnya menjadi pecinta Upin Ipin, sekarang bapak dan ibu menjadi pecinta Masha. Kalau nonton, bisa ketawa-tawa. Dan kalau abis nonton, diceritain lucunya, kayak nyeritain tentang cucu sendiri (ini khusus ibu ya). Tapi Masha emang lucuuk.

Travel – Yogyakarta (Lagi)

Bismillahirrahmanirrahim…

Waktu ditawarin seminar CME sama koas UII yang lagi koas di RS ku, nggak mikir terlalu lama, oke-in aja. Soalnya lokasinya di Jogja. Dan udah lama banget nggak ke sana. Tinggal nyari temennya bingung. Minta padetin jaga supaya dapat libur buat ke jogja.

Alhamdulillah partner on vacation ku free dan punya keinginan yang sama. Akhirnya kami beli tiket Logawa, Rp 50.000 untuk sekali jalan. Aku beli tiket bolak-balik.

 

Jam 6 pagi tanggal 7 Maret, sudah siap di stasiun. Logawa memang berangkat dari Purwokerto. Ternyata lumayan juga yang berangkat ke arah Jember. Terbukti kursi kosong jarang. Sekitar jam 9 kami sampai di Jogja. Oya, malam sebelumnya sempat searching hotel murah yang dekat lokasi seminar. Lokasinya di Inna Garuda, jl Malioboro, jadi otomatis pengen dapet tempat nginap di sana. Padahal itu weekend, dan target kami di bawah 100 ribu.

Sambil ditunjukin hotel sama tukang becak (yang pastinya nunjukin hotel yang punya relasi ama dia, hehe) Nggak cocok harganya dan tempatnya. Akhirnya kami diturunin di Jl. Malioboro, terus kami berdua jalan ke Jl. Sosrokusuman, cari hotel yang kami incar. Hotel Puri.

Alhamdulillah, beneran dapet 100 ribu dan kebetulan ada 1 kamar kosong tersisa. Lainnya udah di-booking. Meski sederhana, kamar mandi di luar, kayak kos-kosan, yang penting bisa melepas lelah. Bayarnya per hari, jadi santai aja. Jl. Sosrokusuman itu persis di samping kiri Malioboro Mall.

hotel

Setelah nggabrukin gembolan di kamar, kami cus buat makan. Haha. Dengan berbekal kamera dan tas cangklong kami menyusuri Malioboro Mall buat makan dan cuci mata. Setelah siang, kami mutusin buat ke Taman Sari. Naik apa? Naik Trans. Baru pernah ke Taman Sari naik TransJogja. Sebelumnya bareng keluarga, terus bareng Mba Ii naik motor. Seingetku memang tu jalan masuk Taman Sari jauh dari pinggir jalan raya. Tapi karena penasaran dan ngirit, kami pun nanya.

Dari Halte Malioboro 1 kami naik. Bus 3A kalau nggak salah, turunnya di Halte Ngabean. Katanya sih dari Halte Ngabean cuma 100 meter… Tapi kok berasa 5 km yaa? Jauuuh banget. Kalo ga punya stamina fit, kusarankan mending naik becak. Haha. Mana matahari ada di puncak. Nyampe Taman Sari, yang kami cari langsung air mineral! Tenggak paracetamol.. argh.

Lanjut jalan dong.. Poti-poti. Baru separo jalan, udah mau ditutup tuh Taman Sari nya. Tapi lumayan laaah. Pulangnya? Ngebecak! 15 ribu sampe Malioboro. Semiliiir.

SONY DSC

shoot

bersihin filter sebelum motrek

 

SONY DSC

Ngapain bu?

SONY DSC

fly high

SONY DSC

siluet

nite

Ngopi di Sosrowijayan

Malamnya, karena bingung mau makan di mana (di sekitar Malioboro mahall) akhirnya kami dibawa tukang becak ke oseng mercon deket PKU Muhammadiyah. Puedes gilak. Harganya seporsi 14 ribu. Mayan buat meler-melerin idung. Abis itu ke Pathuk beli bakpia oleh-oleh, tapi tetep menurutku paling enak Bakpia kencana ambarketawang. Terus pulang, dan jalan-jalan di sekitar jalan Malioboro. Minum kopi di jl. Sosrowijayan yang banyak banget orang, tempat makan, bule, sampe tukang ngamen bencong.

Hari kedua, paginya kami makan rames di depan Mal Malioboro. Lanjut seminar sampai sore. Temenku yang dari Solo naik Pramex buat ketemu kami. Sorenya ke Amplas sampe gempor keliling tapi ga dapet apa-apa, haha. Tidur nyenyak.

Hari ketiga, sarapan di depan Mal lagi. Pecelnya enak, cuma 8000 udah sama minum. Kalo sate.. ga ngerekomendasiin deh. Mihil banget. 20 ribu seporsi, kecil-kecil, ga mateng. Sahabat dari Magelang dateng sama anaknya, kami berempat dulu 1 SMA. Reunian deh. Si Barra, anaknya, jadi rebutan. Yeayy!

kiddo

Jam 1 siang check out dari hotel, langsung menuju lempuyangan. Nunggu Logawa. Tepat waktu sih, tapi di kereta yang penuh orang itu… sumuk banget. Berasa nglekep, jendela ditutup tapi AC ga oke… migrain kumaat.

Substitusi

Bismillahirrahmanirrahim

Apa yang baru kulakukan? Bikin raw juice nanas + apel + pokcoy baby + tomat + paprika. Ya, ini yang jadi tujuan kenapa kemaren belanja di pasar terbesar di kota ini. Selain juga beli makanan lauk yang gampang buat dibikin menu tanpa minyak, which is salmon, daging putih, udang.

Lagi pengen bersih bersih perut sama body. Udah kebanyakan jajan haha. Abis ngemil rawjuice sama udang panggang, treadmill 10 menit setelah bersihin treadmillnya dulu. Males banget workout makanya 10 menit aja dulu buat awal. Abis tm minum raw juice lagi. Nyiapin air seliter buat kewajiban minum hari ini. Darahku pekattt, harus mulai rutin minum banyak lagi.

Kegiatan begitu udah pernah kulakuin, dan emang efeknya ke badan oke banget. Jadi pengen lagi.

Eh tapi apa hubungannya sama substitusi?  Sementara aku ngetik ini sambil berjemur haha.. Aku lagi mikir soal financial planning. Seperti yang ibuku pahami kalo aku adalah orang yang boros. Aku juga sadar banget sih. Apalagi setelah main IG, nongkrongin desainer dan ol shop terutama fashion.

Pilihan di kota ini dikit, ga kaya kota gede. Jadi melotot aja kalo liat yang lucu-lucu. Pengeeeen banget beli, ga mikir jumlah ongkir. Belom lagi belanja buku, jajan, argh.. Gaji abis dah.

Mulai sadar akan sesuatu. Sifat hemat harus mulai dipelajari. Selain sifat sehat. Dikit2 sih. Yang kaya kalo jaga suka jajan teh kemasan, sekarang pilih ga beli atau kalo pengen banget belinya jus, kalo kopi kemasan itu terpaksa banget misal abis jaga cape harus nyetir pulang.

Terus mulai substitusi. Pengen bikin atau remake baju yang udah ada dan jarang dipake, jahit murah, dibanding beli. Trus lagi pengen beli jar yang hits itu, ga usah deh, pake mug yang ada aja. Hihi.

Trus belajar dari mommybilqis juga sepatu ama tas ga usah nambah lagi kecuali penting. Udah cukup sih sekarang. Sepatu buat jaga cuma 1 aja. Tas juga yg sering dipake 1 karena yang 1 lagi rusak belom dibenerin.

Ah, kalo udah punya gaji ternyata repot ya. Apalagi kalo gaji ga turun2. Curhaaaattt.

Soal buku juga lagi puasa nih sambil ngabisin buku yang udah ada. Ya Allah.. Semoga istiqomah yaa.. Oya ada app android buat planning keuangan, pepeku namanya. Lagi coba tapi belom dipake hehe. Yuk ah belajar sepanjang hayat, smoga jadi lebih baik,  jangan futurrr.

Berlian Lilin (Edisi Masa Kecil)

Bismillahirrahmanirrahim

Masih dalam edisi masa kecil. Kali ini soal pekerjaan anak perempuan. Tidak jauh-jauh dari belanja2an, masak2an. Semua mainan, alat masak, orang2an, biasanya nggak aku bawa kalau berliburan di rumah Eyang.

Kami, cucu perempuan Eyang mencari cara lain untuk berjualan. Salah satunya, berlian. Aku iseng menemukannya saat kecil. Dulu ibu2 tidak terlalu kreatif, jadi anak2 berusaha menjadi kreatif.

Dengan air di baskom. Dan lilin yang menyala, aku teteskan tetesan lilin di atas air. Lalu membentuk bulatan2 cantik seperti batu2 kecil. Lalu kami pura2 menjualnya. Menyenangkan.

350 cc

Bismillahirrahmanirrahim..

Finally! Jadi juga dah donor darah.

Jadi tadi, sambil nunggu ibu nyamperin ke RS, aku niatin donor darah. Biasanya kan di PMI Banyumas, yang di Sokaraja. Berhubung jauh dan nggak sempet ke sana, mendingan donor di samping RS deh.

Karena nggak punya partner in blood donation (partnernya udah di kota lain) akhirnya aku bbm sesama DI yang lagi tugas puskesmas buat nemenin aku. Sendirian bisa sih, cuma jaga-jaga siapa tahu aku pingsan (lagi) post donor. Tapi hari ini sih ngerasa sehat. Makan siang juga dimakan. Fit deh insyaAllah. Cuma khawatir Hb sama tensi nggak memenuhi. Udah gitu kalau tidur, memang selalu tengah malam, padahal harusnya cukup banget tidur kalo mau donor.

Enaknya nih borang donor diisiin, haha. Ga ngisi sendiri. Terus tadi dicek Hb, darahku lemot banget tenggelamnya di larutan cupri sulfat (itu loh, darah perifer dicemplungin ke larutan buat tahu Hb kita). Serem banget kalo sampe ngambang, artinya kita ga bisa donor. Hahaha. Kecewa berat tar. Tensi bagus.

Aku liat jadwal donorku sebelumnya, harusnya aku donor Januari 2013! Bayangkan, udah 1 tahun nggak donoor. Yah selain sibuk, kayaknya ada beberapa kali aku ditolak deh, ckck.

Akhirnya aku ditusuk jarum juga.. Grogi lagi karena udah lama gak merasakan sensasinya. Khawatir macem-macem. Biasanya kalo nusuknya susah, sakit, keluarnya lama, ujung-ujungnya ga enak. Tapi tadi sekali tusuk jadi sih, cuma dibenerin posisinya karena keluarnya lemot banget.

Tadinya seingetku kalo cewek cuma donor 250 cc, tapi ternyata sekarang hampir semuanya 350 cc. Berat badan minimal juga dinaikin jadi 47 kg. Nih hasil darahku.. pekat 😀

DSC_0130

Abdominal Pain

Bismillahirrahmanirrahim

Pas jaga tadi malam, sekitar jam 12 an datang 3 anak muda (berasa tua banget nulis ini) kalo nggak salah inget sih si cewek (pasien) digendong sama yang cowok (ini kalo ga salah inget ya, kali aja aku cuma mendramatisir saking sukanya sama sinetron romantis gitu, eh bukan ding, soalnya aku lagi meriksa pasien lain jadi ga begitu inget).

Pas aku periksa, ternyata nyeri perut, seluruh lapang. Ga ada mual muntah demam, cuma pusing aja.

 

A: Aku P: Pasien PSP: Pacar Si Pasien KSP : Kayaknya Kakak si Pasien PIGD: Perawat IGD

A : Abis makan apa sih? SS (Selera Sambal) ?

P : Hehe, engga. Bir.

A : (Hah) Pantesan kena lambung.

P : Nyengir sambil merintih.

A : Terus apa lagi yang dirasakan? Mual, muntah?

P : Engga, pusing

A : Ya iyalah (Udah mulai ga respek, dan mulai pake bahasa jawa) Suntik aja ya!

P : Ahh, ga aah.. takutt ga mau (merintih sambil ngeles sambil ngekek)

A : (Pengen banget nyuntik) Biar sembuh, kalo ga mau ya obat aja.

PSP : (Merayu dengan nada halus supaya si P mau disuntik)

KSP : Wis lah suntik bae, ngko tek tutupi sisan karo bantal raine (Sudah suntik aja, nanti kututupi pake bantal mukanya)

A : Yaudah, kabari kalo udah mau disuntik (melenggang kangkung kembali ke meja perawat)

KSP : Gweh lah ditinggal sisan suwen sih (tuh kan ditinggal sekalian, lama sih)

PSP : Mba, kalo nggak disuntik gimana? Tetep bisa opname? Kira-kira keadaannya parah nggak?

A : Ngga usah opname, suntik aja. Kalo disuntik lebih cepet sembuhnya, nanti kalo baikan, dibawain obat jalan.

PIGD : Masnya pacarnya ya?

PSP : Engga, temen

PIGD : Emang habis minum apa sih ? Bir ya? (tanya ke PSP, udah aku ceritain kalo si P ngaku abis minum bir)

PSP : Hah? Saya malah nggak tahu

A : Oh, aku kali yang salah denger

Beberapa menit kemudian udah oke mau disuntik.

PIGD dengan sigap dan semangat bawa suntikan isi anti nyeri sama obat lambung, ngejuss sambil interogasi. Ternyata si P emang pacarnya PSP abis minum-minum bir agak banyakan di tempat wisata. Malem-malem gitu, cewek cowok. OMG…

A : Maas, mas, kowe kalah karo bocaaahhhh. (Kataku ke perawat IGD yang lain)

Setua ini mah mentok-mentok minum alkohol dari tape atau durian aja sih. Haha.

 

Menjadi Baik

Bismillahirrahmanirrahim..

Pengen posting via android. Hehe.
Ini soal jodoh. Suatu kali punya pikiran kalau tingkah laku kita sehari-hari akan sangat berpengaruh pada datangnya jodoh. Tulisan-tulisan kita, pikiran-pikiran kita, siapa tahu akan menjadi jalan menjauh atau mendekatnya jodoh itu sendiri.

Coba bayangkan. Seseorang, dengan kalimat ceplas-ceplos menulis komentar atau status pedas, atau menye-menye, atau menjengkelkan. Mungkin saja, sedetik sebelum ia menulis itu, ada seseorang ingin menawarkan calon jodoh yang begitu baik menurutnya, tapi batal lantaran tiba-tiba ilfil.

Lalu suatu kali. Ada seorang perempuan/laki-laki yang santun, ringan dalam membantu sesama, agama oke, akhlak sip, ah pokoknya oke banget deh. Siapa sih yang nggak pengen ngejodohin dia? 

Pokoknya, dalam setiap langkah, tutur kata kita, pasti akan dinilai oleh orang lain. Kadang kita mungkin bertindak semau gue. Tapi jangan-jangan itulah yang menyebabkan kita jadi ‘jauh’. Tentu ada banyak faktor, seperti yang aku baca di buku 2 motivasi yang sekarang marak. Motivasi pernikahan.

Malu? Sharing tentang pernikahan, parenting, meski belum akan menikah atau belum menikah? Tidak lah.. Bukannya kita hidup untuk belajar?  Disangka mupeng menikah, biar saja, toh memang benar. Yang penting tetap jaga hati dan meningkatkan keilmuan kita untuk menghadapi yang akan datang.

Teruslah belajar. Aamiinkan kata orang. Minta saja doanya bagi yang bertanya. Smile.

Gone

Bismillahirrahmanirrahim..

Kemarin sore, waktu pulang pelatihan aku berpapasan keranda yang sedang mengantar jenazah. Hanya sedikit yang mengantarkan. Lalu aku mengingat lagi tentang kematian. Allah baik sekali karena beberapa waktu aku melupakannya.

Sore hari ba’da maghrib sendiri di rumah. Ada sms yang menanyakan kebenaran berita bahwa salah satu sahabat kala SMP meninggal. Aku yang sama – sama tidak tahu, berusaha mencari tahu. Sambil menangis, sambil berharap bahwa itu hanya ulah iseng manusia yang cari sensasi. Tapi di sudut hati melakukan pembenaran bahwa tak mungkin ada asap kalau tak ada api.

Kami.. Teman-teman SMP yang sejak dulu kusebut nama mereka dengan Embun Bening, mencari tahu. Ba’da isya, berita itu diklarifikasi.

Benar, benarkah? Sahabatku itu, yang dulu selalu bermain bersama. Memainkan peran lucu sebagai istri Tn Ericsson, Tn Motorola? Yang mencari ide naskah Banana Banunu? Yang suatu kali sedang bete, lalu kami mengurung diri di samping kelas, dan aku menyediakan tas untuk menjadi samsaknya.

Dia tidak pernah curhat. Tidak pernah ingin berbagi kesedihannya. Ia tetap misterius di balik kelembutannya.

Yang suatu saat mengajakku pergi mencari perlengkapan menikah. Cekakak cekikik di stan khusus wanita. Yang bolak-balik memintaku mampir ke rumah suaminya.

Tanjung, ingat nggak waktu aku pertama kali main ke rumahmu? Kamu curang, sudah sering main ke rumahku, aku baru kali itu. Senang akhirnya bisa main ke sana. Kamu ingat, disuguhi apa aku waktu itu? Rebusan pepaya muda dan sambal asam. Duduk di teras belakang. Sejak saat itu, itulah menu favoritku Njung.. Sekarang aku harus menahan nyeri kalau memakannya? Mungkin iya, mungkin malah bahagia.

Lalu saat tiba-tiba kamu main ke rumah, setelah sekian lama, kamu kan sibuk Njung.. Saat itu Lebaran. Kamu dan suamimu mampir padahal masih banyak yang harus dikunjungi, makasih ya sayang.. Makasih.

Beberapa waktu yang lalu aku bbm kamu, Njung. Pengen ngasih foto yang kamu minta… Berkali 2 kucoba tetap tidak terkirim. Hanya berharap kuota mu habis.. Dan nanti suatu saat kamu menyapa lagi..

Aku hapal rumah Mbahmu, masih. Karena dulu aku sering ke sana kan? Ngobrol macam2… Shalat jamaah..

Tanjung… Watson marah besar saat tahu Sherlock Holmes ternyata masih hidup. Dia selalu berdoa supaya sahabatnya itu berhenti mati. Aku nggak mungkin berharap begitu Njung. Aku hanya bisa berharap supaya mampu menahan kesedihanku. Berdoa untukmu. Kami semua sayang kamu… Tapi Allah lebih sayang..

Allahummagfirlaha warhamha wa’afiha wa’fu’anha.. 

Kau Mengalihkan Duniaku

Bismillahirrahmanirrahim…

Mengenalnya, serasa melihat dunia yang berbeda

Membuatku merasa, duniaku hanya sebatas ini saja

Membuatku melupakan dunia yang sebelumnya,

Ya, lupa, terkadang.. pada mereka yang lama

Instagram. Sejak bergabung dengannya. Foto-foto tak lagi kuunggah dan kuceritakan di blog, melainkan IG. Aku jadi tak punya waktu untuk bercerita di sini. Tak lagi tertarik meneliti timeline twitter dan mencari ilmu yang bagus untuk di RT. Tak lagi posting foto-foto di photoblog, karena cerita-cerita foto itu hanya ada di IG. Apalagi travelling juga jadi jarang, sejak jadi Dokter Internship. Aaah.. Piye iki.. 🙂